Senin 21 Desember 2020, 17:42 WIB

Sinovac Lebih Baik atau Buruk dari Pfizer-Bintech?

Micom | Humaniora
Sinovac Lebih Baik atau Buruk dari Pfizer-Bintech?

AFP
.

 

SEORANG diaspora Indonesia yang bekerja sebagai tenaga kesehatan di Covid-19 Proactive Community Testing, University of Texas di Austin, Amerika Serikat, Dita Nasroel Chas, menuturkan pendapat pribadinya soal vaksin sinovac dan pfizer- biontech, Senin (21/12).

Ulasan itu disampaikan melalui laman facebook, yang juga banyak beredar melalui aplikasi pertukaran pesan (WA).

Berikut isinya:

Saya menulis tentang ini karena banyak ditanya oleh teman-teman yang tinggal di Indonesia tentang Sinovac-vaksin Covid-19 buatan China.

Banyak yang ragu, karena beredar kabar bahwa vaksin buatan Pfizer - BioNTech yang dipergunakan di USA lebih baik.

Jujur saja, saya tak pernah mendalami Sinovac secara pribadi.  Yang saya dalami adalah vaksin buatan Pfizer - BioNTech karena saya hidup dan bekerja sebagai tenaga kesehatan di USA.  

Tepatnya di Covid-19 Proactive Community Testing, UHS - University of Texas at Austin.

Saya sendiri sudah divaksin Covid-19, dua hari sebelum saya menulis ini.

Tapi alhamduliLlah saya punya akses untuk bertanya kepada orang-orang yang kompeten tentang berbagai macam vaksin.  

Berikut pandangan mereka :

1.  China adalah negara pertama yang mengenali penyakit Covid-19, dengan kepiawaian mereka penyakit itu lenyap dari tanah China dalam hitungan bulan.  Ini menunjukan China serius untuk memberantas Covid-19.  Western countries malah masih kelabakan sampai sekarang.

2. Sinovac adalah vaksin yang pertama di-developed di dunia dibanding vaksin lain.  Mereka sudah melalui  3 phase trials sebagaimana memang sebuah vaksin / obat baru selayaknya diuji.

3. Dari 3 phase trials yang dilakukan oleh Sinovac tak ada yang mendapat tantangan / challenge dari organisasi cendekia sedunia yang berhubungan dengan vaksin baru.  Biopharmaceutical adalah dunia yang para ahlinya keras dan kaku.  Kalau ada vaksin atau obat yang dianggap tak layak beredar pasti mereka semua akan ribut.

4. Pada phase trials ke tiga di Brazil ada volunteer yang meninggal.  Walaupun akhirnya diketahui bahwa kematian tersebut tak ada hubungannya dengan vaksin Sinovac, melainkan akibat kondisi kesehatan pasien sendiri.  Produsen Sinovac tidak gegabah dengan langsung melempar ke pasaran, tapi malah makin berhati-hati men-develope vaksin barunya.  Makanya Sinovac sempat tertinggal walaupun mulanya adalah produsen yang pertama. Menurut rekan-rekan saya hal ini seharusnya menjadi poin positif bagi Sinovac.

5. Vaksin Sinovac merupakan inactivated vaccine atau vaksin dengan kandungan virus yang telah dimatikan.  Model inactivated vaccine telah dikenal sejak berabad-abad lalu. Sementara vaksin buatan Pfizer - BioNTech adalah mRNA vaccine.  Sesuatu yang baru pertama kali dipakai dalam pembuatan vaksin.  Efektivitas mRNA vaccine masih harus ditelaah lebih lanjut.

6. Karena memakai metoda inactivated vaccine yang sudah dikenal maka biaya pembuatannya relatif rendah dan cocok dipergunakan untuk negara-negara ketiga atau yang populasinya tinggi.

7. Penyimpanan inactivated vaccine cenderung lebih mudah karena tak perlu kulkas khusus.  Cukup masuk kulkas biasa dengan temperatur 2 - 8 derajat Celsius.  Sementara mRNA vaccine harus disimpan di temperatur minus -20 sampai -70.  Butuh kulkas khusus untuk itu.  Ini juga merendahkan biaya dan kesulitan penyimpanan di negara tropis.

8. Salah satu negara terkaya di dunia yang adalah tetangga Indonesia, yaitu Singapura, justru bermain cantik dengan membeli dari 3 produsen yang berbeda yaitu Sinovac, Moderna dan Pfizer - BioNTech, agar masyarakatnya punya pilihan.  

The United Emirate Arab dan Bahrain membeli dengan kepastian kandungan halal.  Mereka agak ragu dengan mRNA vaccine yang masih baru.

8. Republik Rakyat China sangat yakin pada vaksin buatan mereka sendiri dan sudah memakainya pada pasien lokal mereka sejak bulan Juli 2020.  Saya sempat ngotot pada rekan-rekan dari penelitian vaksin bahwa kabar yang beredar adalah RRC justru memakai Pfizer - BioNTech.  Jawaban mereka, saya mungkin confused bahwa yang dimaksud dengan "China" pembeli Pfizer - BioNTech adalah Taiwan.  Negara yang memang terus menentang RRC dan menyatakan diri merekalah "China" yang sesungguhnya.

KESIMPULANNYA:
Menurut rekan-rekan kerja saya yang dari bagian peneliti vaksin tsb: Jangan takut dengan Sinovac ataupun Pfizer - BioNTech. Kedua-duanya adalah vaksin baru.

Kedua-duanya adalah vaksin baru.  Produsen dan developer tidak akan gegabah melempar produknya ke pasaran karena ada sanksi internasional perusahaannya ditutup atau diblokir dari dunia biopharmaceutical yang sangat kecil ruang lingkupnya.

Begitu menurut rekan-rekan dari bagian penelitian vaksin yang saya ajak ngobrol kemarin.

Jadi begitu ada kesempatan divaksin, jangan ragu, langsung vaksin aja.

Semoga bermanfaat.(X-10)

 

Baca Juga

Dok. LDII

Ketum LDII Ingatkan Penghinaan Terhadap Agama Apapun tak bisa dibenarkan

👤Mediaindonesia.com 🕔Senin 04 Juli 2022, 21:02 WIB
“Kita bisa bercanda mengenai apa saja di alam demokrasi ini, tapi persoalan agama bukan hal bisa dibuat bercanda. Pertama itu adalah...
Ist

BCA Beri Beasiswa Bagi 840 Mahasiswa Berprestasi

👤mediaindonesia.com 🕔Senin 04 Juli 2022, 20:26 WIB
Tahun ajaran 2021/2022, tercatat dana yang dialokasikan untuk kegiatan Beasiswa Bakti BCA senilai Rp 5,65 milliar dan diserahkan kepada 18...
iStock

Tips Menghindari Kekerasan Berbasis Gender Online

👤Mediaindonesia.com 🕔Senin 04 Juli 2022, 20:20 WIB
Kejahatan bisa terjadi di mana saja, termasuk dunia digital. Sekarang ini pengguna media digital perlu mewaspadai kekerasan berbasis gender...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya