Rabu 25 November 2020, 18:15 WIB

Warisan Budaya Harus Mampu Perkuat Nilai Kebangsaan

Mediaindonesia.com | Humaniora
Warisan Budaya Harus Mampu Perkuat Nilai Kebangsaan

Dok MI
.

 

LOMPATAN teknologi memudahkan masuknya berbagai macam ideologi. Pelestarian nilai-nilai kebangsaan sangat dibutuhkan untuk menyikapi kondisi saat ini.

"Sejumlah nilai-nilai kebangsaan kita sebenarnya sudah tercakup dalam empat konsensus kebangsaan yang bisa menjadi jawaban untuk menghadapi kondisi saat ini," kata Wakil Ketua MPR RI, Lestari Moerdijat, saat membuka Focus Group Discussion (FGD) Wakil Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat Republik Indonesia bekerjasama dengan Perkumpulan Ahli Arkeologi Indonesia, dengan tema Pemahaman Nilai Penting Warisan Budaya Dalam Penguatan Kebangsaan, Rabu (25/11).

Diskusi yang dimoderatori oleh Arief Adi Wibowo, Dosen Ilmu Komunikasi UI itu menghadirkan Prof. Dr. Mundardjito (Guru Besar Arkeologi FIB UI) yang membawakan pengantar diskusi dan Dr. Ir. Hetifah Sjaifudian (Wakil Ketua Komisi X DPR RI), Dr. Supratikno Rahardjo (Arkeolog/IAAI) serta Suraya Afiff, Ph.D (Antropolog/IAAI) sebagai narasumber.

Diskusi yang digelar secara daring dan luring itu juga dihadiri sejumlah pakar arkeologi, budayawan dan akademisi sebagai pembahas.

Menurut Lestari, empat konsensus kebangsaan seperti UUD 1945, Pancasila, Bhinneka Tunggal Ika, Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) memiliki nilai-nilai yang bersumber dari budaya masa lalu dalam peradaban bangsa. 

Nilai kebhinekaan, gotong-royong dan berbagai nilai-nilai luhur lainnya, menurut Rerie, sapaan akrab Lestari, merupakan sejumlah nilai yang diwarisi para leluhur bangsa.

Nilai-nilai tersebut, jelas Rerie, hingga saat ini masih relevan untuk dijadikan jalan keluar dari sejumlah problem yang dihadapi bangsa saat ini.

Legislator Partai NasDem itu berharap para cendikiawan dan pakar budaya dapat ikut menggali nilai-nilai budaya dari berbagai macam warisan budaya yang ada saat ini, agar bisa bermanfaat bagi kehidupan berbangsa saat ini.

Guru Besar Arkeologi FIB UI, Prof. Dr. Mundardjito menilai sejumlah peraturan terkait budaya dan kebudayaan yang ada saat ini belum memiliki peraturan teknis pelaksanaannya.

Sehingga, tegas Mundardjito, upaya pemanfaatan nilai-nilai warisan budaya masa lampau untuk memperkuat nilai kebangsaan saat ini belum optimal.

Menurut Mundardjito, warisan budaya masa lalu harus terus diperbarui maknanya agar bisa dimanfaatkan untuk memperkuat nilai-nilai kebangsaan saat ini. "Berbagai disiplin ilmu bisa bersama-sama untuk memaknai peninggalan sejarah yang ada saat ini," ujarnya.

Upaya melestarikan budaya, tegas Mundardjito, bukan sekadar untuk mengenang masa lalu, tetapi lebih dari itu untuk keberlanjutan kehidupan generasi bangsa di masa datang.

Wakil Ketua Komisi X DPR RI Hetifah Sjaifudian berjanji untuk ikut mendorong tuntasnya pengaplikasian sejumlah aturan terkait kebudayaan, agar aturan tersebut dapat efektif dan bermanfaat.

Pada kesempatan itu pakar arkeologi, Dr. Supratikno Rahardjo prihatin atas banyaknya situs cagar budaya di Indonesia yang mengalami kerusakan, akibat belum adanya aturan perundangan yang efektif untuk mencegah hilangnya situs cagar budaya.

Antropolog, Suraya Afiff, Ph.D berpendapat, warisan budaya sangat sentral dalam pembangunan sebuah bangsa.

Warisan budaya, menurut Suraya, tidak hanya dalam bentuk benda, tetapi juga sikap dan nilai dalam pola pikir kita dalam melihat warisan budaya. 

Candi Borobudur misalnya, tambah dia, bukan semata warisan budaya dalam bentuk bangunan. Lebih dari itu, ujar Suraya, juga nilai-nilai budaya di balik hadirnya candi tersebut. Cara pandang untuk menggali nilai-nilai budaya tersebut, jelas Suraya, harus disosialisasikan untuk memperkaya cara pandang masyarakat saat ini. (OL-8)

Baca Juga

Antara

Luhut : Mobile Lab Tes PCR Bakal Disebar ke Provinsi Lain

👤Insi Nantika Jelita 🕔Senin 25 Januari 2021, 14:24 WIB
Menko Marves Luhut Binsar Pandjaitan mengungkapkan, labotarium mobile tes PCR covid-19 buatan dalam negeri akan disebar ke provinsi...
ANTARA/RAHMAD

Presiden Tunjuk BKKBN Ketua Program Penurunan Stunting

👤Humaniora 🕔Senin 25 Januari 2021, 14:20 WIB
Presiden Jokowi menargetkan tingkat stunting dapat turun menjadi 14 persen pada 2024, dari 27,6 persen di...
Ilustrasi

Waspada, Saat ini Sudah Ada 556 Klaster Keluarga di DKI

👤Putri Anisa Yuliani 🕔Senin 25 Januari 2021, 13:50 WIB
Jumlah ini lebih tinggi dibandingkan dengan klaster perkantoran yang mencapai 312 klaster. Sejumlah klaster ini terjadi sebagai dampak dari...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya