Senin 31 Agustus 2020, 18:30 WIB

Registrasi Obat Tradisional Melonjak Saat Pandemi Covid-19

Atikah Ishmah Winahyu | Humaniora
Registrasi Obat Tradisional Melonjak Saat Pandemi Covid-19

Antara/Jojon
Ilustrasi penelitian terhadap khasiat daun dan kulit buah untuk obat tradisional.

 

PANDEMI covid-19 membuat konsumsi obat herbal atau tradisional semakin meningkat. Hal ini disebabkan belum adanya obat covid-19, sehingga masyarakat mencari alternatif.

Banyak orang yang berupaya meningkatkan daya tahan tubuh agar tidak tertular covid-19. Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) pun melakukan percepatan di bidang obat tradisional. Salah satunya, mempriotitaskan registrasi bagi produk imunitas.

“Imunomodulator ini penting, karena covid-19 belum ada obatnya. Satu-satunya cara untuk menanggulangi covid-19 dengan menjaga daya tahan tubuh. Kalau ada benda asing yang masuk, tentara-tentaranya ini sudah siap,” ujar Deputi Bidang Pengawasan Obat Tradisional, Suplemen Kesehatan dan Kosmetik BPOM, Maya Gustina Andarini, dalam diskusi virtual, Senin (31/8).

Baca juga: Rumah Sakit Penuh, Pemerintah Diminta Maksimalkan Puskesmas

Dalam beberapa bulan terakhir, lanjut dia, registrasi untuk obat tradisional di BPOM mengalami peningkatan. Itu dibandingkan periode yang sama pada tahun lalu.

“Untuk obat tradisional (registrasi) meningkatnya sekitar 55%. Kemudian suplemen kesehatan meningkat 236%. Semua orang mencari vitamin dan mineral untuk meningkatkan daya tahan tubuh,” tutur Maya.

Selain dapat meningkatkan daya tahan tubuh, konsumsi obat tradisional juga mendorong perekonomian nasional. Mengingat, sebagian produsen obat tradisional merupakan usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM).

Baca juga: Wapres: Sertifikasi Halal Tidak Hambat Produksi Vaksin Covid-19

Peneliti Pusat Penelitian Kimia LIPI, Abdi Wira Septama, mengungkapkan beberapa ekstrak tumbuhan obat, termasuk Zingiber officinale atau jahe merah, secara in vitro mampu memodulasi aktivitas sel imun. Sehingga, berpotensi untuk dikembangkan menjadi imunomodulator.

“Dari data scientific juga menunjukkan jahe merah mempunyai potensi dalam mengatur atau memodulasi sistem imunitas alami. Jahe merah berpotensi untuk dikembangkan jadi produk fitofarmaka melalui pengujian secara klinis,” jelas Abdi.

Atas dasar potensi tersebut, LIPI dan PT Bintang Toedjoe tengah bekerja sama untuk uji klinis imunomodulator jahe merah pada pasien covid-19.(OL-11)

 

Baca Juga

Ilustrasi

Sejumlah Cendekiawan Gelar Simposium Bedah Tantangan Bangsa

👤Syarief Oebaidillah 🕔Rabu 03 Maret 2021, 23:52 WIB
Simposium nasional bertajuk Memajukan Kesejahteraan Umum itu diyakini dapat menjadi visi utama yang ingin dicapai pada tahun 2045 sekaligus...
MI/Dwi Apriani

Pemerintah Buat Langkah Pencegahan Mutasi Korona B117

👤Antara 🕔Rabu 03 Maret 2021, 23:46 WIB
Masyarakat harus semakin meningkatkan...
Medcom

Mahasiswa Dituntut Miliki Kemampuan Hadapi Persaingan Global

👤Syarief Oebaidillah 🕔Rabu 03 Maret 2021, 23:41 WIB
MAHASISWA dituntut tidak hanya memiliki ilmu yang didapat di bangku...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya