Senin 07 Maret 2022, 17:45 WIB

Ekonom Mandiri: Investasi Dorong Pemulihan Ekonomi Indonesia

mediaindonesia.com | Ekonomi
Ekonom Mandiri: Investasi Dorong Pemulihan Ekonomi Indonesia

Ist
Chief Economist Bank Mandiri Andry Asmoro.

 

PERTUMBUHAN ekonomi Indonesia yang menunjukkan pemulihan ekonomi konsisten sejak pertengahan tahun lalu menimbulkan optimisme percepatan pertumbuhan ekonomi di 2022.

Hal ini tecermin dari mulai meningkatnya penerimaan pajak sebesar 19% secara tahunan, dan pertama kalinya dalam 12 tahun terakhir mampu melampaui target.

Realisasi penerimaan pajak yang mencapai 103,9% dari target itu juga menunjukkan mulai pulihnya kinerja sektor-sektor utama dalam perekonomian.

Berbagai indikator lain juga menunjukkan perbaikan, antara lain peningkatan Indeks Keyakinan Konsumen (IKK) yang menyentuh level 118 di akhir 2021. Indikator itu selaras dengan data Mandiri Spending Index (MSI) yang terus naik hingga awal Januari 2022. Selain itu, tingkat produksi turut bergerak positif, tecermin dari indikator PMI manufaktur yang stabil berada pada level ekspansi.   

Namun, Chief Economist Bank Mandiri Andry Asmoro menilai berbagai tantangan ke depan tetap perlu diwaspadai.

“Saat ini, kita juga menghadapi risiko dinamika ekonomi global, termasuk dampak dari perang Rusia-Ukraina. Pemulihan global yang tidak imbang memicu terjadinya gangguan arus barang dunia, atau supply chain disruption, yang juga menyebabkan kelangkaan pasokan energi di beberapa negara,” ujarnya, Rabu (2/3).

Andry menambahkan, secara umum tantangan Indonesia pada jangka pendek dan panjang berada pada empat poin pokok. Pertama, tantangan VUCA (Volatilitas, Uncertainties, Complexity, dan Ambiguity) akan tetap besar berupa pandemi yang mungkin berubah menjadi endemi, disrupsi digital, serta meningkatnya inflasi global.

Kedua, pemulihan ekonomi dan respons kebijakan global yang tidak merata dan menciptakan risiko-risiko baru pada negara-negara berkembang dan berpotensi menciptakan spill-over effect.

Ketiga, perubahan perilaku masyarakat dan kebutuhan akan keahlian baru, termasuk digitalisasi dan otomasi. Dan terakhir, perubahan iklim dan ketaatan berbasis Environmental, Social, and Governance (ESG).

“Saat ini kita memang masih diuntungkan oleh melonjaknya ekspor akibat meningkatnya harga komoditas. Namun ke depan, ekspor bahan mentah perlu terus dikurangi agar Indonesia dapat menghasilkan nilai tambah dari setiap kegiatan ekonomi,” imbuhnya.

Beberapa hal yang dapat dilakukan untuk mendukung pemulihan ekonomi adalah: (1) Pembangunan berbagai kawasan industri dan kawasan ekonomi khusus; (2) Melanjutkan kebijakan reformasi struktural dengan fokus pada pembangunan ekonomi berbasis ESG dan; (3) Mendorong digitalisasi dan otomasi dalam roda perekonomian.

Pada 2022 ini, pemerintah menargetkan kenaikan reali­sasi investasi naik menjadi Rp1.200 triliun. Tahun ini juga, Indonesia akan mengadakan perhelatan besar Presidensi G20.

Kesempatan ini memiliki dampak besar terhadap peningkatan investasi serta berpeluang menjadi sarana showcase bagi perkembangan perekonomian Indonesia, termasuk membuka ruang investasi yang lebih besar. (RO/S2-25)

Baca Juga

Antara

Kemenperin Dukung Ekspor Produk Biomassa Cangkang Sawit ke Jepang

👤Ficky Ramadhan 🕔Jumat 30 September 2022, 11:12 WIB
Kementerian Perindustrian (Kemenperin) terus memacu perluasan pasar ekspor untuk industri pengolahan kelapa sawit, seperti pengapalan...
Antara

BI Gandeng Kemenkop UKM dan IFC Gelar IN2MOTIONFEST

👤Despian Nurhidayat 🕔Jumat 30 September 2022, 10:55 WIB
IN2MOTIONFEST 2022 mengusung tema “Local Product, Global Look”, mengangkat kearifan lokal busana modest fashion, yang kental...
Ist

Kementerian BUMN Dorong Perhutani Tingkatkan Produksi Gula Nasional

👤mediaindonesia.com 🕔Jumat 30 September 2022, 10:44 WIB
Kementerian BUMN mendukung Perum Perhutani dalam meningkatkan produksi gula nasional guna mewujudkan swasembada gula pada...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya