Rabu 08 September 2021, 19:49 WIB

Baja Impor Menyerbu, Pemerintah Diminta Lindungi Industri Baja Dalam Negeri

mediaindonesia.com | Ekonomi
Baja Impor Menyerbu, Pemerintah Diminta Lindungi Industri Baja Dalam Negeri

ANTARA FOTO/Fakhri Hermansyah
Petugas beraktivitas di pabrik pembuatan baja Kawasan Industri Cikarang, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat.

 

SERBUAN baja impor terhadap pasar dalam negeri dinilai sangat mengkhawatirkan. Itu sebabnya, pemerintah dalam hal ini Kementerian Perdagangan (Kemendag) harus segera melindungi industri baja dalam negeri.

Hal tersebut  disampaikan Kepala Center of Industry, Trade, and Investment Institute for Development on Economics and Finance (Indef) Andry Satrio Nugroho.

“Perlindungan sudah sangat mendesak. Dengan harga yang tidak mungkin kompetitif melawan baja impor, industri dalam negeri pasti merugi. Dan kalau kinerjanya turun, tentu memberikan dampak cukup panjang. Akan ada efisiensi tenaga kerja yang mendorong angka pengangguran dari industri ini,” tegas Andry kepada media di Jakarta, Rabu (8/9).

Jika kondisi demikian terjadi, tentu menambah beban ekonomi nasional. Padahal dalam era pandemi, industri baja diharapkan bisa menggerakkan sektor lain.

“Sebagai mother of industry  , industri baja memiliki peran sangat penting. Tanpa besi dan baja, secara keseluruhan industri pengolahan pasti tidak bisa bergerak,” kata dia.

Dampak lain, menurut Andry, banjirnya baja impor akan menurunkan penerimaan negara dari sektor pajak.

“Industri pengolahan memberikan kontribusi pajak terbesar dibandingkan sektor-sektor lain. Kalau industri besi baja mengalami penurunan, pasti berdampak terhadap penerimaan negara melalui pajak,” lanjut Andry.

Karena itulah, menurut Andry, pemerintah dalam hal ini Kemendag terian tidak perlu ragu untuk memberikan perlindungan sesegera mungkin. Perlindungan tersebut adalah dengan pengenaan trade remedies termasuk di antaranya, Bea Masuk Tindakan Pengamanan (BMTP) dan Bea Masuk Anti-Dumping (BMAD).

“Karena jangan lupa, bahwa baja impor bisa murah karena mereka memang disubsidi oleh negaranya. Sedangkan industri dalam negeri kan tidak. Jadi, ini memang unfairness karena praktik dumping,” kata Andry.

Kecemasan industri baja dalam negeri terhadap membanjirnya baja impor, sebelumnya juga disampaikan Chairman Asosiasi Besi dan Baja Nasional (IISIA) Silmy Karim.

Untuk itu, Silmy berharap, Pemerintah bisa melakukan langkah antisipatif, guna meredam lonjakan volume impor baja.

Volume baja impor memang terus meningkat. Sepanjang semester pertama 2021, misalnya, impor baja mencatatkan nilai USD 5,36 miliar. Angka tersebut naik 51% jika dibanding dengan  tahun 2020 sebesar USD 3,5 miliar.

Sementara itu, volume baja impor pada semester II 2020 lalu mencapai 5,5 juta ton. Dalam waktu enam bulan angkanya meningkat 1,1 juta ton menjadi 6,6 juta ton di tahun 2021. (RO/OL-09)

Baca Juga

ANTARA FOTO/Kornelis Kaha

Cegah Tertular PMK, Sapi Asal Kupang Tidak Diturunkan di Tanjung Perak

👤mediaindonesia.com 🕔Senin 16 Mei 2022, 10:09 WIB
Mentan Syahrul Yasin Limpo (SYL) telah menetapkan beberapa kabupaten di Provinsi Jawa Timur sebagai daerah wabah Penyakit Mulut dan Kuku...
ANTARA FOTO/Yusuf Nugroho

Untuk Kurban, HPDKI Persiapkan Ternaknya Aman dan Sehat dari PMK

👤mediaindonesia.com 🕔Senin 16 Mei 2022, 10:01 WIB
Himpunan Peternak Domba Kambing Indonesia (HPDKI) mendukung upaya pemerintah dalam mengendalikan dan mencegah penyebaran Penyakit...
Ist/Kementan

Canangkan Pertanaman IP300 di Jeneponto Mentan Optimis Produksi Meningkat

👤mediaindonesia.com 🕔Senin 16 Mei 2022, 09:53 WIB
Mentan Syahrul Yasin Limpo menggelar tanam perdana padi sekaligus pencanangan perdana indeks pertanaman (IP) 300 atau penanaman 3 kali...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya