Selasa 08 Desember 2020, 04:55 WIB

Dorong Substitusi Elpiji Pemerintah Siapkan Dymethil Ether

Ins/Ant/E-3 | Ekonomi
Dorong Substitusi Elpiji Pemerintah Siapkan Dymethil Ether

DOK PT BUMITANGERANG GAS INDUSTRY
Petugas mengecek tabung dymethil ether di sebuah peternakan ayam di Desa Gembor, Pegaden, Kabupaten Subang, Jawa Barat, pekan lalu.

 

PEMERINTAH melalui Kementerian Energi dan Sumber daya Mi­neral (ESDM) mendorong hilirisasi atau peningkatan nilai tambah batu bara dengan memanfaatkan energi dymethil ether (DME) untuk dijadikan pengganti bahan bakar elpiji demi memenuhi kebutuhan energi di rumah tangga.

“Elpiji sendiri merupakan komoditas energi yang lebih dari 70% masih impor sehingga konsumsinya perlu disubstitusi untuk mengurangi tekanan terhadap neraca perdagangan dan meningkatkan ketahanan energi nasional,” ungkap Pelaksana Tugas (Plt) Kepala Badan Litbang Kementerian ESDM Dadan Kusdiana dalam keterangannya, kemarin.

Dadan menegaskan bahwa DME yang dihasilkan dari gasifikasi batu bara tersebut secara ekonomi layak dijadikan pengganti elpiji. Hal itu berdasarkan hasil analisis Tim Kajian Hilirisasi Batu Bara Balitbang ESDM.

Untuk mempercepat substitusi tersebut, kata Dadan, pemerintah saat ini tengah menjalankan proyek pabrik gasifikasi batu bara melalui konsorsium PT Bukit Asam Tbk (PTBA), Pertamina, dan Air Products and Chemicals Inc dari AS.

Nilai proyek mencapai US$2,1 miliar atau sekitar Rp30 triliun. Adapun kapasitas pabrik diproyeksikan bisa menghasilkan 1,4 juta ton DME per tahun dari input batu bara 6 juta ton. Nilai itu setara dengan pengurangan 1 juta ton impor elpiji per tahun.

Direktur Utama PTBA Arvian Arifin mengatakan PTBA dan Pertamina memiliki opsi untuk dapat 40% saham dalam proyek pembangunan pabrik gasifikasi batu bara menjadi DME tanpa mengeluarkan biaya investasi sedikit pun.

“Dalam proyek ini, baik Perta­mina maupun PTBA tidak menge­luarkan investasi untuk pembangunan processing company. Ini semua dilakukan investor,” kata Arvian dalam rapat dengar pendapat dengan Komisi VII DPR di Jakarta, kemarin.

Arvian menjelaskan, dalam proyek gasifikasi batu bara menjadi DME itu, PTBA akan berperan sebagai pemasok batu bara, penyedia infrastuktur dan lahan di kawasan Tanjung Enim, Sumatra Selatan. Di sisi lain, Pertamina menjadi offtaker atau pembeli DME yang dihasilkan dan Air Products merupakan investor dan penyedia teknologi dalam pembangunan pabrik. (Ins/Ant/E-3)

 

Baca Juga

MI/HO

Mendag Sebut Harga Komoditas Tinggi Peluang bagi Investasi dan Inovasi

👤mediaindonesia.com 🕔Kamis 26 Mei 2022, 05:11 WIB
“Ini bagian dari oprtunity. Harga komoditas tinggi ini menyebabkan banyak investasi dan inovasi untuk menciptakan nilai tambah bagi...
MI/ Susanto

Kemenkeu: Kondisi Utang Indonesia Lebih Baik dari Negara Lain

👤M Ilham Ramadhan Avisena 🕔Rabu 25 Mei 2022, 23:57 WIB
Selain itu, rasio utang terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) juga disebut masih berada di bawah batas...
MI/Pierre Lavender

Wafa Taftazani Sebut Ransverse Jadi Indonesia’s Premier Metaverse

👤Pierre Lavender 🕔Rabu 25 Mei 2022, 23:54 WIB
Dalam metaverse yang dibuat oleh Rans Entertainment, terdapat 24.000 lands sebagai pengisi geografi dan dapat diisi oleh para kreator...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya