Rabu 02 Desember 2020, 05:30 WIB

Kepanikan Investor Mereda

Fetry Wuryasti | Ekonomi
Kepanikan Investor Mereda

ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A
IHSG ditutup menguat 112,33 poin atau 2% ke posisi 5.724,74.

 

Kepanikan yang melanda investor di Bursa Efek indonesia (BEI) akibat peningkatan kasus penyebaran covid-19 pada perdagangan Senin (30/11) tidak berlanjut.

Investor cukup yakin bahwa pemerintah tidak akan mengambil tindakan drastis berupa penguncian wilayah (lockdown) atau penghentian aktivitas bisnis dan ekonomi secara total.

Ditambah adanya sentimen positif dari tingkat inflasi yang kembali meningkat dan naiknya Purchasing Managers Index manufaktur, investor cukup nyaman untuk melakukan pembelian kem­bali saham-saham di BEI.

IHSG ditutup menguat 112,33 poin atau 2% ke posisi 5.724,74.

Sementara itu, kelompok 45 saham unggulan atau indeks LQ45 naik 21,77 poin atau 2,47% ke posisi 904,83.

Analis Indo Premier Sekuritas Mino mengatakan sentimen positif bagi IHSG ada yang bersifat teknis dan nonteknis.

“Sentimen teknis ialah selesainya pe­­nye­­suaian Indeks MSCI dan indeks syariah, sedangkan nonteknis, yaitu data inflasi yang kembali naik 0,28 mom, 1,59 yoy, dan data manufaktur 50,6 (ekspansif), di-submit-nya calon vaksin Moderna menyusul Pfizer, dan dicalonkanya Janet Yellen menjadi Menkeu AS,” ujar Mino.

Dengan dibuka menguat, IHSG relatif nyaman menghabiskan waktu di teritori positif hingga penutupan perdagangan saham. Namun, sekitar pukul 11.00 WIB IHSG sempat terkoreksi. “Tadi pasar sempat negatif karena pengumuman Anies yang terkonfirmasi covid-19,” kata Mino.

Investor asing masih melakukan penjualan terhadap saham-saham yang dimilikinya. Namun, besarannya sudah jauh berkurang dari Rp3,2 triliun pada perdagangan Senin (30/11) menjadi sekitar Rp828 miliar pada perdagangan kemarin.

Di sisi lain, nilai tukar rupiah masih melepas tipis akibat kekhawatiran penyebab covid-19. Rupiah ditutup melemah 10 poin atau 0,07% ke posisi Rp14.130 per US$1 jika dibandingkan dengan hari sebelumnya Rp14.120 per US$1.

Volatilitas mereda

Direktur Utama PT Bursa Efek Indonesia (BEI) Inarno Djajadi mengatakan sejak Presiden Republik Indonesia Joko Widodo mengumumkan kasus Covid-19 pertama di Indonesia pada Maret tahun ini, Bursa Efek Indonesia telah melakukan beberapa kebijakan untuk mengatasi tingginya volatilitas perdagangan.

Volatilitas IHSG yang mencapai 11% terjadi pada Maret 2020 saat awal pengumuman pandemi di Indonesia.

Setelah adanya berbagai kebijakan khusus, volatilitas mulai mereda dan hanya dua kali lonjakan kecil, yaitu pada Agustus ketika rilis laporan kinerja emiten kuartal II, serta jelang rilis pertum­­buhan nasional kuartal II, kemudian pada September pascapengumuman PSBB.
“Sampai Oktober, volatilitas indeks sudah cukup normal,” kata Inarno.

Titik terendah IHSG tahun ini terjadi pada Selasa (24/3) dengan penurunan sebesar -37,49% jika dibandingkan dengan posisi akhir tahun lalu. Penurunan IHSG sepanjang tahun 2020 (ytd) tercatat sebesar -8,19%. “Kami harapkan akhir tahun akan lebih baik,” kata Inarno.

Rata-rata nilai transaksi harian (RNTH) di bulan November 2020 mengalami peningkatan menjadi Rp12,9 triliun per hari.

Peningkatan juga terlihat pada jumlah pencatatan efek baru yang masih bertumbuh di tengah pandemi covid-19. Sampai dengan 30 November 2020, sudah tercatat 46 perusahaan melakukan initial public offering (IPO) sehingga total ada 708 perusahaan tercatat di BEI. “Total penggalangan dana (fund raise) sebesar Rp 108,71 trillun. Tidak hanya itu, masih terdapat 20 perusahaan yang masuk ke dalam pipeline,” tandasnya. (Ant/E-1)

Baca Juga

Dok AKR Land

Pengembangan Properti Mesti Mampu Angkat Ekonomi Daerah

👤mediaindonesia.com 🕔Sabtu 16 Januari 2021, 21:50 WIB
Proyek-proyek kota satelit yang dikembangkan AKR Land merupakan perwujudan kontribusi perusahaan terhadap pembangunan di...
Antara/Umarul Farug

Diwarnai Perlawanan, Bea Cukai Gagalkan Penyelundupan Rokok

👤Despian Nurhidayat 🕔Sabtu 16 Januari 2021, 19:15 WIB
Mereka melempari kapal BC 10009, BC 15040, BC 15041, dan HSC yang dikuasai Bea Cukai dengan bom molotov, mercon, serta kembang...
Dok. Bank Mandiri

Peduli Bencana Alam, Bank Mandiri Salurkan Bantuan Darurat

👤mediaindonesia.com 🕔Sabtu 16 Januari 2021, 18:34 WIB
Pengiriman bantuan tanggap darurat Mandiri Peduli Bencana tersebut dilakukan oleh karyawan dan sukarelawan melalui jalan darat dari lokasi...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya