Rabu 03 Juni 2020, 06:20 WIB

Hilirisasi Nikel dan Kobalt Jadi Andalan

MI | Ekonomi
Hilirisasi Nikel dan Kobalt Jadi Andalan

ANTARA FOTO/Basri Marzuki/pd.
Pekerja mengeluarkan biji nikel dari tanur dalam proses furnace di smelter PT. Vale Indonesia di Sorowako, Luwu Timur, Sulawesi Selatan,

 

PEMERINTAH mengandalkan pengolahan nikel dan kobalt untuk menjadi barang tambang yang dapat meningkatkan nilai tambah bagi Indonesia di masa mendatang. Dua barang mineral tambang itu dibutuhkan sebagai raw material dalam produksi baterai litium yang permintaannya akan meningkat seiring dengan pengembangan kendaraan listrik di dunia.

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan Indonesia punya potensi besar dalam hal pengembangan baterai litium karena Indonesia kaya akan nikel dan kobalt sebagai bahan utama baterai tersebut.

"Dari studi McKenzie, Filipina itu nomor dua untuk sumber nikel ore dan itu akan habis dalam dua tahun ke depan. Indonesia jadi pilihan dan negara lain akan bergantung ke kita. Oleh karena itu, kita sedang mengembangkan teknologi ini dan hilirisasi nikel memang jadi fokus utama kita sekarang," ungkapnya dalam video conference, kemarin.

Pengolahan bijih nikel dikatakan akan memberikan nilai tambah secara signifi kan. Luhut memberikan contoh pada 2018 Indonesia mengekspor bijih nikel dan mampu mendapat nilai tambah sebesar US$ 612 juta. Jika diproses menjadi stainless steel slab akan memberikan nilai tambah 10 kali lipat menjadi US$6,24 miliar.

Berdasarkan data Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral, saat ini Indonesia memiliki potensi bijih nikel dengan total sumber daya 6,5 miliar ton dan total cadangan (terkira, terbukti) 3,1 miliar ton. "Kita itu pengekspor raw material terbesar di Asia, tapi kita tidak mampu memproses bijih nikel ini. Nah kita mau punya nilai tambah. Tidak ada lagi investasi

yang masuk Indonesia hanya cangkul-cangkul, harus ada nilai tambah," tandasnya. Maka dari itu, Luhut menegaskan, dalam tahun ini Indonesia ditargetkan dapat melakukan hilirisasi nikel dan kobalt yang banyak ditemukan di Sulawesi dan Bila PSBB Maluku. (Des/E-1)

Baca Juga

Ist/Sariraya

Kerja Sama RI-Jepang, Peluang UMKM Kembangkan Bisnis ke Jepang

👤mediaindonesia.com 🕔Minggu 24 Januari 2021, 20:34 WIB
Duta Besar Republik Indonesia untuk Jepang Heri Akhmadi pelaku UMKM agar memanfaatkan peluang dari perjanjian perdagangan dan...
DOK BRI

Rangkul Fans MLBB, BRI Rilis BRIZZI Edisi Spesial Mobile Legend

👤mediaindonesia.com 🕔Minggu 24 Januari 2021, 18:38 WIB
Saat ini BRIZZI telah menjadi salah satu alat pembayaran atau e-wallet bagi banyak...
Antara

Februari, Daging Sapi Impor Masuk Indonesia

👤M. Iqbal Al Machmudi 🕔Minggu 24 Januari 2021, 15:04 WIB
Kementan menyebutkan impor daging sapi bakalan akan datang pada Februari 2021. Upaya impor tersebut untuk menjaga stabilitas harga dan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya