Jumat 05 Maret 2021, 11:55 WIB

Pengaturan Jarak Kelahiran Pengaruhi Risiko Stunting

Deden M Rojani | Weekend
Pengaturan Jarak Kelahiran Pengaruhi Risiko Stunting

Marko NOVKOV/123RF
Jarak kelahiran yang tepat bisa kurangi risiko stunting.

Sebuah studi dari Tata-Cornell Institute for Agriculture and Nutrition (TCI) mengungkapkan jeda kelahiran yang tepat dapat membantu mengurangi kemungkinan stunting pada anak-anak.

Dalam sebuah artikel yang diterbitkan dalam Prosiding National Academy of Sciences of the United States of America, TCI postdoctoral associate Sunaina Dhingra menemukan bahwa perbedaan tinggi badan antara anak sulung dan anak yang baru lahir mungkin disebabkan oleh jeda waktu kelahiran yang tidak telat.

Menurutnya, jeda waktu kelahiran yang tepat untuk mencegah terjadinya stunting adalah tiga tahun.

Studi TCI menunjukkan bahwa menempatkan fokus yang lebih besar pada jarak kelahiran yang memadai dalam kebijakan gizi ibu dan anak serta program kesehatan masyarakat dapat membantu mencegah stunting.

"Penelitian kami menunjukkan bahwa jarak kelahiran yang memadai dapat secara signifikan menurunkan stunting dan berbagai efek buruk yang ditimbulkannya. Pembuat kebijakan harus memastikan bahwa program keluarga berencana menekankan pentingnya memberikan waktu yang cukup di antara kehamilan, selain mengurangi jumlah kelahiran dan menunda kehamilan pertama," jelas Sunaina Dhingra.

Sebagai penanda kekurangan gizi kronis, selain tinggi badan yang rendah, stunting membuat anak-anak rentan terhadap penyakit dan berisiko memiliki kemampuan kognitif yang lebih rendah.

Di antara penyebab stunting yang diketahui adalah kemiskinan, gizi kurang, pola makan yang buruk, kesehatan ibu yang buruk selama kehamilan dan menyusui, kehamilan remaja, lingkungan penyakit yang buruk, dan sering sakit.  

Bukti yang cukup besar juga menunjukkan bahwa urutan kelahiran mempengaruhi stunting, dengan risiko yang lebih tinggi pada anak yang lahir setelah anak pertama.

Dhingra memastikan jeda waktu antara kehamilan memengaruhi kesehatan ibu dan anak dalam beberapa hal. Setelah persalinan, tubuh ibu membutuhkan waktu untuk mengisi kembali mikronutrien kunci. Jadi, hamil lagi terlalu cepat dapat mengurangi nutrisi yang tersedia untuk janin dan membatasi produksi ASI.  

Memiliki anak yang terlalu berdekatan juga bisa mempersulit sebagian orang tua untuk mencurahkan waktu dan sumber daya yang cukup untuk setiap anak. 

Baca Juga

BAFTA/AFP

Vinterberg Dedikasikan Piala BAFTA untuk Anaknya

👤Fathurrozak 🕔Senin 12 April 2021, 10:35 WIB
Film Another Round garapan Thomas Vinterberg meraih film non berbahasa Inggris terbaik di BAFTA...
 AFP

Mengenang Gagarin, Manusia Pertama yang Menjelajah Luar Angkasa

👤Adiyanto 🕔Senin 12 April 2021, 10:16 WIB
Penyebab di balik kematian pria berusia 34 tahun itu tetap misteri, seperti kehidupan di atas sana yang pernah dijelajahinya lebih dari...
BAFTA/AFP

Raih Film Inggris Terbaik, Fennell Rencanakan Lebih Produktif

👤Fathurrozak 🕔Senin 12 April 2021, 10:10 WIB
Lewat film Promising Young Woman, Emerald Fennell meraih Best British Film di BAFTA...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Modal Bikin Bank Baru kian Besar

 Di ketentuan RPOJK Bank Umum, bagi perbankan yang baru mau berdiri, diwajibkan memenuhi modal inti Rp10 triliun, termasuk untuk pendirian bank digital.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya