Minggu 01 November 2020, 02:05 WIB

Menyusuri Jejak Rupa Jakarta

MI | Weekend
Menyusuri Jejak Rupa Jakarta

Dok. Galeri Nasional Indonesia
Edo Abdullah, Jakarta ComplexCity, 2020, akrilik dan kolase kayu pada kanvas.

SEKELOMPOK manusia terus berlari. Meski hanya tampil dalam kumpulan sosok, cukup mudah dibayangkan mereka berlari kencang. Begitu saja terus. Sebelum visual manusia berlari, ada beberapa gambar yang menjadi penanda Jakarta.

Ya, kota itu selalu menjadi medan yang tak pernah habis untuk dikulik dan dimaknai ulang. Perkembanganya sebagai sebuah kota yang berisi manusia beserta dimensi sosialitasnya. Tato Kastareja mengambarkan manusia-manusia metal yang tengah berlari tanpa henti seperti mesin. Baginya, sesungguhnya mereka adalah manusia biasa yang dipengaruhi dan mendewakan teknologi. Secara fi ik dan mental, mereka diterpa peradaban dunia modern, dan Jakarta adalah pusatnya.

“Manusia-manusia metal Jakarta. Berlari mencari dan menuju hari depan penuh makna dalam kehidupan ini,” terang Tato.

Tangkapan itu lalu diterjemahkannya dalam karya Cyber Man (2020). Karya itu salah satu dari 40 karya yang dipamerkan dalam tajuk JE|JAK|KARTA secara daring di galnasonline.id, mulai 28 Oktober. Pameran diselenggarakan Galeri Nasional Indonesia (GNI) bersama Perupa Jakarta Raya (Peruja) serta dikuratori Citra Smara Dewi dan Heru Hikayat. Pameran itu bakal menampilkan 40 karya berupa lukisan, patung (3D), video art, dan sketsa, dari 39 perupa yang tergabung dalam Perupa Jakarta Raya (Peruja).

Menurut Heru Hikayat, Jakarta menjelma jadi simbol yang gagah, agung, dan militeristik. Jakarta sebagai ibu kota negara sering kali ditautkan dengan narasi-narasi besar tentang bangsa. Namun, di sisi lain, Jakarta sesungguhnya bisa dibayangkan sebagai rumah.

Berangkat dari pertimbangan tersebut, para perupa diajak berkarya dengan memaknai kembali berbagai peristiwa di Jakarta, tentu saja melalui kacamata kultural. Seperti upaya menelusuri jejakjejak sejarah (rupa) yang pernah terjadi di kota ini. Bagi Peruja, mungkin hal ini bisa diumpamakan seperti menengok kembali rumah sendiri. Menyelisik bagian-bagiannya, detail yang dikenali dengan sangat baik, atau sebaliknya detail yang cenderung terabaikan.

Kurator Citra mengungkap pameran itu juga tidak lepas dari semangat kebersamaan, kekeluargaan, dan elan berkarya. Hal itu bisa ditelusuri pada kehadiran Pasar Senen sebagai ruang publik dalam geliat seni rupa di era 1950-an dan sanggar seni seperti Sanggar Gelanggang Garajas di Jakarta Selatan dan Sanggar Gelanggang Planet Senen di Jakarta Pusat pada era 1970-an. Semangat itulah yang menjadi memori kolektif bagi sebagian anggota Peruja. Dengan begitu, menurutnya, eksistensi Peruja sangat penting dalam konteks membaca ulang perkembangan seni rupa Jakarta. (Zuq/M-4)

Baca Juga

123RF

Tidak Apa Gemuk asal Sehat? Awas, itu hanya Mitos

👤Irana 🕔Sabtu 23 Januari 2021, 03:05 WIB
Orang-orang yang kelebihan berat badan, kendati bugar, memiliki kesehatan jantung lebih buruk ketimbang mereka yang berat badannya normal...
VALERIE MACON / AFP

Seorang Gadis di Italia Tewas Diduga Karena Bermain TikTok

👤Adiyanto 🕔Jumat 22 Januari 2021, 22:17 WIB
Pihak TikTok berjanji akan membantu pihak berwenang dalam penyelidikan atas kemungkinan "ajakan/hasutan untuk bunuh diri....
JUSTIN TALLIS / AFP

Terdampak Pandemi, Sejumlah Museum di Inggris Terancam Bangkrut

👤Adiyanto 🕔Jumat 22 Januari 2021, 21:39 WIB
Pada Juli, pemerintah meluncurkan dana pemulihan budaya sebesar 1,57 miliar poundsterling (US$2,15 miliar atau 1,76 miliar...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya