Senin 05 Agustus 2019, 18:54 WIB

Injak Usia ke-57, Hotel Indonesia Kempinski Buka Lorong Waktu

Rizky Noor Alam | Weekend
Injak Usia ke-57, Hotel Indonesia Kempinski Buka Lorong Waktu

MI/Rizky Noor Alam
Konferensi pers rangkaian acara ulang tahun ke-57 Hotel Indonesia Kempinski.

 

Dalam merayakan ulang tahun ke-57, Hotel Indonesia Kempinski menggelar rangkaian acara bertajuk Kala - Capturing Indonesian Artistry untuk kembali membangkitkan keindahan seni Indonesia. Acara itu digelar mulai hari ini (5/7) hingga 20 Agustus 2019, mencakup pertunjukan wayang, pameran museum, tur sejarah hotel dan tur museum, Rasa - sajian hidangan cita rasa otentik dan tradisional serta pagelaran busana dari perancang Sapto Djojokartiko.

"Pameran yang megah menampilkan koleksi dari Museum Wayang, Museum Tekstil, serta Museum Seni Rupa dan Keramik akan diadakan di lobby utama hotel dan restoran Signatures," jelas Director of Marketing Communications, Khika Mahardhika dalam konferensi pers di Jakarta , Senin (5/8).

Khika menambahkan, untuk Tur Sejarah Hotel dan Tur Museum mulai dari 6 hingga 20 Agustus. Para tamu akan dibawa mengunjungi lorong waktu kembali ke tahun 1962 saat hotel pertama kali diresmikan oleh Presiden Soekarno.

"Benda-benda dari periode itu, termasuk gunting yang digunakan presiden Soekarno saat acara gunting pita peresmian pada 5 Agustus 1962. Setelah Tur Sejarah Hotel dilanjutkan dengan tur ke tiga museum yang ada di kawasan Kota Tua Jakarta," imbuh Khika.

Tur tersebut dapat diikuti oleh masyarakat umum dengan cara mendaftar ke hotel H-1 sebelum jadwal tur yang diinginkan. Setiap hari hanya ada satu sesi tur dan dimulai pukul 11.00 sampai pukul 16.00, untuk biayanya sendiri sebesar Rp 250 ribu per orang sudah termasuk supir dan makan siang dengan Bubur Ayam Hotel Indonesia yang legendaris, setiap sesi tur hanya menampung 7 orang peserta.

"Kami menyambut baik kerja sama dengan Hotel Indonesia dalam menyelenggarakan acara yang kami harapkan dapat menjadi sarana edukasi dannrepresentasi sebagian kecil dari berbagai macam warisan koleksi dan budaya dari museum-museum di Jakarta," kata Ketua Yayasan Mitra Museum Jakarta, Catharina Widjaja dalam kesempatan tersebut.

Acara Kala sendiri akan ditutup dengan pagelaran busana oleh Sapto Djojokartiko pada 20 Agustus yang dinamakan dengan "Wisik" sebagai acara puncak. Dalam pagelaran busana nanti akan ditonjolkan berbagai karya yang melambangkan kreativitasnya. Pagelaran tersebut untuk mempersembahkan koleksi terbaru untuk musim S/S 20. Pagelarannya sendiri akan dilaksanakan di Bali Room dengan tema rancangan yang terinspirasi dari pertunjukan wayang kulit klasik khas Indonesia. (M-2)

Baca Juga

Dok. Idgitaf

Cerita di Balik Tribute Idgitaf untuk Kasur Tidurnya

👤Fathurrozak 🕔Sabtu 22 Januari 2022, 09:00 WIB
Kasur Tidur jadi salah satu judul trek pada mini album petdana Idgitaf yang baru...
Dok. Penerbit Samudra Biru

Jatuh Bangun Perjuangan Ibu Tunggal

👤M-2 🕔Sabtu 22 Januari 2022, 07:50 WIB
Menjadi orang tua bukan tugas yang mudah. Terlebih jika peran itu harus dilakukan seorang diri. Perjuangan dan pengorbanan tanpa batas...
MI/ Gana Buana

Reza Rahadian hingga Jerome Polin Digandeng Uniqlo untuk Koleksi Terbaru

👤Gana Buana 🕔Sabtu 22 Januari 2022, 07:35 WIB
Sophia Latjuba dan sang anak, Eva Celia, juga didapuk Uniqlo untuk merepresentasikan koleksi musim semi/panas...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya