Kamis 21 April 2022, 14:30 WIB

Makan Sahur Wajib Berhenti saat Awal atau Akhir Azan Subuh? 

Mediaindonesia.com | Ramadan
Makan Sahur Wajib Berhenti saat Awal atau Akhir Azan Subuh? 

AFP/Tauseef Mustafa.
Ilustrasi.

 

ADA pendapat segelintir orang bahwa waktu sahur masih berlangsung hingga azan subuh selesai. Ini merupakan pendapat yang tidak tepat. Soalnya, mayoritas ulama sepakat bahwa waktu sahur habis alias tidak boleh makan minum lagi sejak terbit fajar atau azan subuh berkumandang.

Pendapat aneh itu berdasarkan dalil Nabi Muhammad shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda:

إذا سمع أحدكم النداء والإناء على يده فلا يضعه حتى يقضي حاجته منه

Jika salah satu dari kalian mendengar adzan, sedang bejana (makanan) masih ada di tangannya, janganlah meletakkannya hingga dia menyelesaikan hajatnya. (HR Abu Daud Nompr 2350)

Padahal azan pada hadits itu bukanlah azan subuh yang dikumandangkan oleh Ibnu Ummi Maktum. Namun itu azan sebelum subuh yang dilakukan Bilal. 

Imam Al-Baihaqi rahimahullah menjelaskan:

خبرا عن النداء الأول
ليكون موافقا لما عن عبد الله بن مسعود، عن رسول الله صلى الله عليه وسلم قال : لا يمنعن أحدا منكم أذان
بلال من سحوره فإنما ينادي ليوقظ نائمكم ويرجع قائمكم.

Hadits ini tentang adzan pertama sesuai dengan riwayat dari 'Abdullah Ibnu Mas'ud, dari Rasulullah shallallaahu 'alaihi wa sallam yang bersabda, "Azan Bilal tidaklah menghalangi seorang dari kalian untuk memakan sahurnya, karena dia hanya menyeru untuk membangunkan yang tidur dan mengingatkan yang salat malam di antara kalian." (As-Sunan Al-Kubra Jilid 4 Halaman 369]

Riwayat lain yaitu Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda:

إن بلالا يؤذن بليل، فكلوا واشربوا حتى تسمعوا أذان ابن أم مكتوم

Sesungguhnya Bilal azan di malam hari, maka makan dan minumlah kalian hingga kalian mendengar azan (subuh) Ibnu Ummi Maktum. (HR Muslim Nomor 1092)

Baca juga: Imsak sesuai Sunah Rasul bukan Bidah

Lantas ketika seseorang sedang sahur tiba-tiba azan subuh berkumandang, apa yang harus dilakukan? 

Imam Nawawi rahimahullah mengatakan:

ذكرنا أن من طلع الفجر وفى فيه طعام فليلفظه ويتم صومه، فإن ابتلعه بعد علمه بالفجر بطل صومه، وهذا لا خلاف فيه

Telah kami sebutkan bahwa siapa pun saat datang fajar sedang di mulutnya ada makanan, wajib dikeluarkan dan tetap sah puasanya, Namun jika tetap menelannya padahal dia tahu sudah waktu fajar, batal puasanya. Para ulama tak ada khilaf tentang hal ini. (Al-Majmu' Syarahul Muhadzhab Jilid 7, Halaman 378)
(OL-14)

Baca Juga

Antara/Yulius Satria Wijaya.

E-commerce yang paling Dicari Konsumen selama Ramadan

👤Mediaindonesia.com 🕔Selasa 24 Mei 2022, 16:00 WIB
Posisi itu diikuti Tokopedia 18% dan Lazada 4%. Situs belanja online lain yang juga disebut konsumen ialah Bukalapak, Blibli, dan...
Ist

Masyarakat Puas Kinerja dari Pemerintah dan Polisi Tangani Arus Mudik

👤Mediaindonesia.com 🕔Minggu 15 Mei 2022, 21:22 WIB
Masyarakat merasakan puas atas kinerja dari Pemerintah Indonesia dan Polri terkait hal penanganan dan penyelenggaraan arus mudik Hari Raya...
DOK Pribadi.

Program Ramadhan Brand Berbagi Salurkan 1.000 Lebih Paket

👤Mediaindonesia.com 🕔Senin 09 Mei 2022, 21:50 WIB
Harapannya, seluruh donasi yang diberikan dapat menjadi berkah, tidak hanya bagi penerima, tetapi juga untuk perusahaan sebagai...

RENUNGAN RAMADAN

CAHAYA HATI


JADWAL IMSAKIYAH
Sabtu, 28 Mei 2022 / Ramadan 1443 H
Wilayah Jakarta dan Sekitarnya
Imsyak : WIB
Subuh : WIB
Terbit : WIB
Dzuhur : WIB
Ashar : WIB
Maghrib : WIB
Isya : WIB

PERNIK RAMADAN