Selasa 27 Desember 2022, 21:49 WIB

Reshuffle Kabinet Jangan Abaikan Kepentingan Nasional, Tantangan Makin Berat

Thomas Harming Suwarta | Politik dan Hukum
Reshuffle Kabinet Jangan Abaikan Kepentingan Nasional, Tantangan Makin Berat

Dok. Pribadi
KETUA Umum Forum Cendekiawan Melanesia Republik Indonesia (FORKAMRI), Albert Hama

 

KETUA Umum Forum Cendekiawan Melanesia Republik Indonesia (FORKAMRI), Albert Hama merespon rencana Presiden Joko Widodo untuk melakukan reshuffle kabinet.

Albert mengingatkan, reshuffle yang dilakukan harus mengedepankan kepentingan nasional dalam rangka kemajuan bangsa bukan kalkulasi politik semata apalagi saat ini banyak tantangan dalam kehidupan berbangsa dan bernegara yang perlu disikapi secara serius oleh pemerintah.

"Kalau dicermati dinamika reshuffle ini nuansa politisnya kental sekali karena digiring ke isu partai tertentu yang dianggap sudah membelot gara-gara deklarasi Capres. Harusnya itu dikesampingkan karena yang utama adalah kepentingan nasional dalam rangka percepatan agenda pemerintah memajukan bangsa dan negara. Jangan lupa, saat ini tantangan bangsa kian kompleks," ungkapnya kepada wartawan, Selasa (27/12).

Dinyatakan Albert, isu keamanan, ekonomi, dan politik saat ini sangat menonjol dan butuh perhatian serius Presiden Jokowi. 

"Masalah Papua butuh perhatian penuh karena gejolak keamanan yang saat ini muncul, belum tantangan ekonomi karena ancaman resesi, dan tentu saja jelang pemilu karena dinamika politik yang kian memanas. Ini sebenarnya harus jadi perhatian," tegas Albert.

Dia mengakui reshuffle menteri memang hak prerogatif presiden tetapi perlu diikuti alasan yang rasional. 

Baca juga : Demokrat Tanggapi PKB Mau Gabung Koalisi Perubahan

"Jadi dasar pergantian menteri itu harus basis evaluasi kinerja, bukan yang lain-lain," sambungnya.

Jika dicermati kinerja kabinet Indonesia Bersatu Jilid II sebenarnya memperlihatkan catatan kerja yang positif apalagi di tengah upaya pemerintah menghadapi pandemi dan ancaman resesi ekonomi. 

"Jika pun tetap dilakukan, itu harus dengan pertimbangan percepatan agenda strategis pemerintah. Artinya butuh tim kerja yang memang solid, tangguh dan gerak cepat seiring dengan tantangan ke depan yang tidak ringan, terutama bidang ekonomi, politik dan keamanan," tukasnya.

Saat menyebut nama-nama potensial yang bisa duduk di kursi kabinet, Albert menyebut salah satu nama yang potensial adalah Mantan Panglima TNI Jenderal (Purn) Andhika Perkasa. 

"Rekam jejak beliau tentu sangat mumpuni. Jadi tidak ada salahnya juga jika diberi tanggung jawab sebagai Menteri," pungkas Albert. (RO/OL-7)

Baca Juga

Dok.Kodam V/Brawijaya

Pangdam Brawijaya Antisipasi Gesekan Massa di Harlah Seabad NU

👤mediaindonesia.com 🕔Sabtu 04 Februari 2023, 15:24 WIB
Pangdam V/Brawijaya Mayor Jenderal TNI Farid Makruf menyiagakan personel untuk mengantisipasi gesekan massa saat peringatan hari lahir...
AFP

Indonesia Siap Lebih Banyak Negosiasi CoC untuk Laut China Selatan

👤mediaindonesia.com 🕔Sabtu 04 Februari 2023, 15:02 WIB
INDONESIA siap menggelar lebih banyak perundingan dan negosiasi mengenai kode tata perilaku (Code of Conduct/CoC) Laut China Selatan...
ADEK BERRY / AFP

Menhan Prabowo Perkuat Kerja Sama Pertahanan dengan Turki

👤mediaindonesia.com 🕔Sabtu 04 Februari 2023, 14:52 WIB
MENTERI Pertahanan Prabowo Subianto mengunjungi Menhan Turki Halusi Akar di Bakanliklar, Ankara, Turki, dalam rangka menindaklanjuti...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya