Minggu 11 September 2022, 13:09 WIB

BNPT dan PBB Bahas Proteksi Serangan Teroris

RO/Micom | Politik dan Hukum
BNPT dan PBB Bahas Proteksi Serangan Teroris

.
.

 

BADAN Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) memperluas kerja sama dengan berbagai lembaga internasional. Terbaru, BNPT membahas aksi perlindungan pada sektor rentan serangan teroris. Pembahasan dilakukan dengan Kantor PBB Bidang Kontra Terorism (UNOCT), New York, Amerika Serikat, Jumat (9/9).

Kepala BNPT Komjen Boy Rafli Amar bertemu Wakil Sekjen UNOCT Vladimir Voronkov. Dalam pertemuan itu juga hadir Ketua LPSK Hasto Atmoho Suroyo dan Deputi Bidang Kerja Sama Internasional BNPT.

Pertemuan Boy Rafli dan Vladimir Voronkov membahas rencana kunjungan UNOCT ke Indonesia pada 29 November–2 Desember 2022. UNOCT rencananya akan mengidentifikasi prioritas dan kebutuhan Pemerintah Indonesia dalam cakupan Global Programme on Vulnerable Targets Protection di Kementerian dan Lembaga terkait di Indonesia.

"BNPT menyambut baik rencana kunjungan tersebut dan siap untuk mengkoordinasikan pertemuan UNOCT dengan K/L terkait," kata Boy Rafli.

BNPT dan UNOCT juga bakal membahas perkembangan Bali Work Plan 2019-2025. Bali Work Plan  merupakan upaya Indonesia bersama seluruh negara ASEAN dalam menggandeng badan-badan internasional untuk membicarakan persoalan keamanan yang sangat mendasar berkaitan dengan violent extremism dan deradikalisasi.

UNOCT saat ini tengah menyiapkan sejumlah program yang bertujuan memperkuat implementasi Bali Work Plan 2019-2025. Program antara lain penuntutan, rehabilitasi, dan reintegrasi (PRR) serta  pengembangan kapasitas penanggulangan terorisme.

Sejauh ini, BNPT dan UNOCT jiga telah terlibat dalam berbagai kerjasama strategis penanggulangan terorisme, khususnya di tingkat nasional dan regional Asia Tenggara.

Beberapa program kerja sama yang telah berjalan dalam mendukung prioritas Pemerintah terkait terorisme, antara lain dalam hal perlindungan obyek vital; pencegahan dan perlindungan pekerja migran di Asia Tenggara dari kerentanan ekstremisme berbasis kekerasan; upaya memperkuat implementasi Bali Work Plan 2019-2025 dalam mempromosikan pencegahan dan penanggulangan violent extremism (P/CVE) di lingkup regional; serta dalam hal kerja sama teknis.

BNPT juga terus memperkuat peluang kerjasama dengan UNOCT melalui kerangka South-South Cooperation yang jadi salah satu fokus UNOCT.

BNPT dinilai memiliki best practices bidang pencegahan dan penanggulangan violent extremism di Asia Tenggara. Kepemimpinan Indonesia di ASEAN pada 2023 juga dinilai memberikan manfaat dalam memperkuat kerangka South-South Cooperation. (J-1)

Baca Juga

ANTARA/Akbar Nugroho Gumay

Disanksi Demosi 4 Tahun, Mantan Kasubdit Ditreskrimum PMJ Ajukan Banding

👤Khoerun Nadif Rahmat 🕔Rabu 28 September 2022, 23:01 WIB
Selain dijatuhkan sanksi demosi selama empat tahun, pimpinan Sidang KKEP juga menjatuhkan sanksi etika bahwa perbuatan pelanggar dinyatakan...
Antara

Prabowo: Kita Perlu TNI dan Polri yang Kuat

👤Yakub Pryatama Wijayaatmaja 🕔Rabu 28 September 2022, 22:35 WIB
Hal itu ditekankan Menhan Prabowo saat mengunjungi Kapolri Jenderal Listyo Sigit di Mabes Polri pada Rabu (28/9)...
MI/Barry F

MA Jalankan Saran KPK untuk Cegah Korupsi di Lembaga Peradilan

👤mediaindonesia.com 🕔Rabu 28 September 2022, 21:58 WIB
KARO Humas dan Hukum MA Sobandi mengatakan lembaganya langsung berbenah serta segera melaksanakan saran dan masukan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya