Rabu 26 Mei 2021, 08:42 WIB

Produksi Alutsista Dalam Negeri, Solusi Kurangi Ketergantungan

Cahya Mulyana | Politik dan Hukum
Produksi Alutsista Dalam Negeri, Solusi Kurangi Ketergantungan

MI/Dok TNI AL
Penandatanganan berita acara dan peneyrangan cendera mata antara TNI AL dan PT Karimun Anugerah Sejati.

 

PEMBANGUNAN alutsista kapal patroli cepat (PC) 40 meter telah berhasil diluncurkan PT Karimun Anugerah Sejati. Pengembangan teknologi industri pertahanan dalam negeri diharapkan menjadi solusi dalam upaya mengurangi ketergantungan terhadap impor.

Demikian harapan Kepala Staf Angkatan Laut (Kasal) Laksamana TNI Yudo Margono dalam amanatnya yang disampaikan Asisten Logistik (Aslog) Kasal Laksamana Muda TNI Puguh Santoso saat upacara peluncuran kapal 40 M di Galangan PT Karimun Anugrah Sejahtera, Batam, Kepulauan Riau, Selasa (25/5).

Menurut Kasal, PT Karimun Anugrah Sejati telah berhasil dan mampu diandalkan dalam pengembangan teknologi industri pertahanan bagi kepentingan nasional, khususnya pengadaan alutsista TNI Angkatan Laut di masa mendatang, khususnya kapal-kapal bantu Hidro Oseanografi yang selama ini masih dilakukan pengadaan dan pembangunan oleh galangan kapal luar negeri.

Baca juga: Pangdam Jaya Mayjen Dudung Abdurachman Promosi Jadi Pangkostrad

“Pembangunan kapal PC 40 M telah sampai pada tahap launching. Kehadiran kapal PC 40 meter yang nantinya akan difungsikan sebagai kapal bantu Hidro Oseanografi, diharapkan dapat menajamkan kemampuan Pushidrosal dalam mendukung dan memantapkan perannya sebagai lembaga Hidrografi Nasional dan Pusat Informasi Geospasial Kelautan Indonesia,” tutur Laksamana Yudo.

Selain itu, luasnya wilayah perairan Indonesia yang perlu disurvei membutuhkan jumlah kapal survei yang tidak sedikit. Untuk itu, pengadaan kapal ini menjadi solusi dalam upaya pemenuhan kebutuhan tersebut, tambahnya.

Satu unit kapal Patroli Cepat (PC) 40 M yang merupakan hasil karya anak bangsa ini memiliki spesifikasi panjang seluruh (LOA): 45,50 meter, lebar: 7,90 meter, tinggi: 4,25 meter, berat: 220 ton, kecepatan ekonomis (patroli): 15 knots, kecepatan jelajah (cruising): 17 knots, kecepatan maksimum: 24 knots, endurance: minimal 6 hari, memiliki persenjataan 30 mm dan 12,7 mm, serta mampu mengangkut 35 personel.

Kegiatan yang turut dihadiri Wadanpushidrosal, Kadismatal, Kadislaikmatal, Kadisadal, Danlantamal IV Tanjung Pinang, Danguskamla Koarmada I, Danlanal Batam, dan Direktur PT Karimun Anugrah Sejahtera, serta undangan lainnya ditandai dengan penandatanganan Berita Acara dan penyerahan cinderamata. (OL-1)

Baca Juga

Dok. Pribadi

Apresiasi Penetapan Jadwal Pemilu 2024, Golkar Kawal Semua Tahapan Hingga Sukses 

👤Thiomas Harming Suwarta 🕔Rabu 26 Januari 2022, 22:20 WIB
Lodewijk meminta kader Golkar mengawal proses penyusunan tahapan pemilu untuk menghindari tragedi gugurnya petugas pemungutan seperti yang...
Dinas Penerangan TNI-AU

Ini Latar Belakang Perubahan Nama Pasukan Elite Paskhas TNI-AU Jadi Pasgat

👤Golda Eksa 🕔Rabu 26 Januari 2022, 22:12 WIB
Perubahan nomenklatur tersebut tertuang dalam Perpang TNI Nomor 26 Tahun 2019 tentang Organisasi Tugas...
MI/BAYU ANGGORO

Pilpres 2024 Momentum Orang Sunda Membangun Kekuatan Politik

👤Bayu Anggoro 🕔Rabu 26 Januari 2022, 22:10 WIB
Dari Arteria Dahlan telah memantik kesadaran orang Sunda untuk bersatu, mengusung tokoh yang didukung dalam Pilpres...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya