Kamis 17 Desember 2020, 18:11 WIB

Calon Tunggal Semakin Menjamur di Pilkada 2020

Indriyani Astuti | Politik dan Hukum
Calon Tunggal Semakin Menjamur di Pilkada 2020

Antara/Prasetia Fauzani
Surat suara pilkada di Kediri yang hanya melibatkan calon tunggal.

 

KEBERADAAN calon tunggal dalam Pilkada 2020 menjadi anomali sistem multipartai di Indonesia, yang seharusnya bisa memunculkan persaingan calon kepala daerah yang kompetitif.

Hal itu mengemuka dalam seminar virtual bertajuk Evaluasi Pilkada dan Catatan Perbaikan, Kamis (17/12). Anggota Dewan Pembina Yayasan Perkumpulan untuk Pemilu dan Demokrasi (Perludem) Titi Anggraini menilai fenomena tersebut tidak sehat bagi iklim demokrasi  yang semakin pragmatis.

Menurut catatan Perludem, tren calon tunggal melawan kotak kosong terus meningkat. Pada Pilkada 2015, ada 3 daerah yang memiliki satu calon tunggal. Jumlah itu ternyata mengalami kenaikan. Pada Pilkada 2017, terdapat 9 calon tunggal. Pada 2018 kemudian bertambah jadi 16 calon tunggal. Lalu pada 2020 terdapat 25 calon tunggal.

"Calon tunggal terjadi di daerah yang jumlah pemilihnya besar. Di tengah sistem multipartai, 25 calon tunggal menang tanpa perlawanan berarti. Isu ini timbul tenggelam. Perlu mendapatkan penyelesaian," ujar Titi.

Baca juga: Pragmatisme Parpol Suburkan Calon Tunggal dan Dinasti Politik

Dia pun heran dalam sistem multipartai, yang malah memunculkan calon tunggal. Agar calon tunggal tidak menjadi hegemoni, Titi mengimbau penghapusan ambang batas pencalonan untuk kepala daerah dan wakil kepala daerah.

Saat ini, syarat ketentuan syarat dukungan kursi DPRD 20-25% dianggap menghambat hadirnya kompetitor atau pesaing lain dalam pilkada. Titi juga menyoroti masalah klasik pada pesta demokrasi, yakni politik dinasti.

Dia pun menyarakan adanya persyaratan khusus sebagai kader partai politik. Seperti, minimal 3 tahun sebelum diusung menjadi calon pemimpin daerah. Tujuannya menghindari calon yang tiba-tiba muncul secara instan.

Baca juga: Mendagri: Kepercayaan Publik pada Pilkada Masih Positif

Ketua Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Abhan mengakui calon tunggal di 25 kabupaten/kota mayoritas memperoleh suara yang tinggi. Bahkan, ada yang melebihi 90% berdasarkan data rekapitulasi Komisi Pemilihan Umum (KPU).

Menanggapi fenomena tersebut, dia mendorong agar Undang-Undang (UU) Nomor 10 Tahun 2016 turut mengatur ketentuan lebih komprehensif, bagi pihak yang mewakili kotak kosong sebagai lawan calon tunggal.

"Bagaimana posisi pihak ang mengampanyekan kolom kosong, UU masih memuat aturan umum," pungkas Abhan.

Senada, Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU) Arief Budiman menyebut pasangan calon yang berkompetisi di daerah cenderung menurun. Pada Pilkada 2020, jumlah calon kepala daerah paling banyak lima pasangan calon, yang ada di 12 daerah. Namun, pasangan calon tunggal secara faktual jumlahnya meningkat.(OL-11)

Baca Juga

Antara/Iggoy el Fitra.

PP Muhammadiyah Sesalkan Singapura Larang Masuk Ustaz Abdul Somad

👤Mediaindonesia.com 🕔Selasa 17 Mei 2022, 23:04 WIB
Karena tidak juga diizinkan masuk, akhirnya rombongan UAS pergi meninggalkan Singapura pada sore...
MI/ Pius Erlangga

Singapura: Abdul Somad Ditolak Masuk Karena Dukung Ajaran Ekstremis dan Kekerasan

👤Nur Aivanni 🕔Selasa 17 Mei 2022, 22:40 WIB
Somad dinilai juga membuat komentar yang merendahkan anggota komunitas agama...
ANTARA

KPK Geledah Balai Kota Ambon, Bawa 5 Koper dan 1 Tas

👤Mediaindonesia.com 🕔Selasa 17 Mei 2022, 22:25 WIB
Tim penyidik KPK membawa lima koper dan satu tas berwarna cokelat, usai penggeledahan dari Balai Kota Ambon pukul 21.46 WIT, Selasa...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya