Kamis 26 November 2020, 19:21 WIB

KPK Tahan Staf Khusus dan Sekretaris Pribadi Edhy Prabowo

Dhika Kusuma Winata | Politik dan Hukum
KPK Tahan Staf Khusus dan Sekretaris Pribadi Edhy Prabowo

ANTARA/Aditya Pradana Putra
.

 

KOMISI Pemberantasan Korupsi (KPK) menahan dua tersangka kasus dugaan suap ekspor perizinan benur. Keduanya ialah Staf Khusus Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo, Andreau Misanta Pribadi, dan sekretaris pribadi Edhy Prabowo, Amiril Mukminin. Keduanya ditahan setelah menyerahkan diri ke KPK siang tadi.

"Dua tersangka ini sebelumnya kami imbau untuk menyerahkan diri. Untuk kepentingan penyidikan, KPK menahan keduanya selama 20 hari ke depan hingga 15 Desember 2020 di Rutan KPK Gedung Merah Putih," kata Deputi Penindakan Karyoto dalam konferensi pers, Kamis (26/11) petang.

Penyerahan diri keduanya terjadi siang tadi sekitar pukul 12.00 WIB. Keduanya kemudian menjalani pemeriksaan oleh penyidik dan menyusul lima tersangka lain yang sudah ditahan.

KPK menetapkan tujuh tersangka dalam kasus yakni Menteri KKP Edhy Prabowo, Staf Khusus Menteri KKP Safri, staf istri Menteri KKP Ainul Faqih, pengurus PT Aero Citra Kargo Siswadi, dan Direktur PT Dua Putra Perkasa Suharjito.

Andreau yang merupakan eks caleg PDIP itu ditunjuk sebagai pimpinan Tim Uji Tuntas perizinan usaha budi daya lobster yang ditetapkan Menteri Edhy melalui Surat Keputusan Nomor 53/KEP MEN-KP/2020 Lobster pada 14 Mei 2020. Ia dan staf khusus lain, Safri, dalam tim itu bertugas memeriksa administrasi dokumen calon eksportir benur.

KPK menduga Edhy mengarahkan tim uji tuntas agar PT Dua Putra Perkasa mendapat izin ekspor benur yang kemudian jasa pengirimannya ditetapkan melalui PT Aero Citra Kargo. Dengan biaya angkut Rp1.800 per ekor, PT Dua Putra Perkasa kemudian diduga mentransfer ke PT Aero Citra Kargo sebesar Rp731.573.564.

KPK mengendus pada 5 November diduga ada transfer duit Rp3,4 miliar dari Ahmad Bahtiar selaku pemilik PT Aero Citra Kargo ke rekening staf istri Edhy, Ainul Faqih. Sumber uang itu yang diduga digunakan untuk keperluan Edhy serta istrinya berbelanja barang mewah di Honolulu, Hawaii, Amerika Serikat.

Di samping dugaan penerimaan itu, KPK juga mencatat sekitar Mei 2020 Edhy Prabowo diduga menerima US$100.000 (setara Rp1,4 miliar) dari Suharjito melalui Safri dan Amiril Mukminin. KPK juga menyebut Safri dan Andreau Misanta menerima sebesar Rp436 juta dari Ainul Faqih pada Agustus lalu. (OL-14)

Baca Juga

ANTARA FOTO/Yulius Satria Wijaya

Politikus Hanura Dilaporkan Terkait Rasisme kepada Natalius Pigai

👤Rahmatul Fajri 🕔Senin 25 Januari 2021, 15:29 WIB
Polisi meminta masyarakat tidak terprovokasi dan menyerahkan kasus itu ke pihak...
Ilustrasi

Polisi Ringkus Dua Pengedar Narkoba, Satu Orang Masih DPO

👤┬áRahmatul Fajri 🕔Senin 25 Januari 2021, 14:46 WIB
Kasat Narkoba Polres Metro Jakarta Barat AKBP Ronaldo Maradona Siregar mengatakan, barang haram itu rencananya akan diedarkan di...
Antara

Polisi Didesak Tindak Aksi Rasisme Terhadap Natalius Pigai

👤Thomas Harming Suwarta 🕔Senin 25 Januari 2021, 14:24 WIB
Sebelumnya pemilik akun Facebook Ambroncius Nababan, memuat unggahan bernada rasis terhadap...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya