Minggu 22 November 2020, 15:40 WIB

Besok, Layanan Visa bagi Warga Negara Subjek Calling Visa Dibuka

Mediaindonesia.com | Politik dan Hukum
Besok, Layanan Visa bagi Warga Negara Subjek Calling Visa Dibuka

DOK Kementerian Hukum dan HAM
.

 

PEMERINTAH melalui Direktorat Jenderal Imigrasi Kementerian Hukum dan HAM mulai membuka pelayanan visa elektronik (e-visa) bagi orang asing subjek calling visa. Pelayanan akan dibuka mulai Senin (23/11). Pelayanan itu sempat dihentikan selama masa pandemi covid-19.

Kepala Bagian Humas dan Umum Ditjen Imigrasi Arvin Gumilang menjelaskan bahwa uji coba pembukaan pelayanan telah dilakukan pada Jumat (20/11). Selanjutnya para penjamin orang asing dari negara subjek calling visa bisa mengajukan permohonan melalui website www.visa-online.imigrasi.go.id.

"Uji coba pelayanan telah kami lakukan sebelumnya dan Senin (23/11) akan kami buka pelayanan e-visa bagi subjek calling visa untuk tujuan penyatuan keluarga, bisnis, investasi, dan bekerja," jelasnya.

Arvin menambahkan untuk tenaga kerja asing bisa mengunggah dokumen permohonan melalui website tka-online.kemnaker.go.id milik Kementerian Tenaga Kerja. Alasan dibukanya kembali pelayanan calling visa ialah banyaknya tenaga ahli dan investor yang berasal dari negara-negara calling visa.

Selain itu, hal tersebut mengakomodasi hak-hak kemanusiaan para pasangan kawin campur. Pemerintah telah menetapkan delapan negara calling visa.

Arvin menjabarkan negara-negara tersebut yaitu Afghanistan, Guinea, Israel, Korea Utara, Kamerun, Liberia, Nigeria, dan Somalia. "Negara calling visa adalah negara yang kondisi atau keadaan negaranya dinilai punya tingkat kerawanan tertentu ditinjau dari aspek ideologi, politik, ekonomi, sosial, budaya, pertahanan dan keamanan negara, dan aspek keimigrasian," ujar Arvin.

Arvin mengungkapkan bahwa proses pemeriksaan permohonan e-visa bagi warga negara subjek calling visa melibatkan tim penilai yang terdiri dari Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia, Kementerian Dalam Negeri, Kementerian Luar Negeri, Kementerian Tenaga Kerja, Kepolisian Negara Republik Indonesia, Kejaksaan Agung, Badan Intelijen Negara, Badan Intelijen Strategis Tentara Nasional Indonesia, dan Badan Narkotika Nasional. "Tim ini akan mengadakan rapat koordinasi untuk menilai apakah seseorang layak atau tidak untuk diberikan visa," pungkas Arvin. (RO/OL-14)

Baca Juga

AFP

FPI: Rizieq Diperiksa, Massa Akan Berbondong-bondong ke Polda

👤Rahmatul Fajri 🕔Selasa 01 Desember 2020, 19:30 WIB
Aziz mengatakan dengan tidak bisa membendung dukungan simpatisan itu, ia meminta pihak polisi turut mengawasi penerapan protokol...
AFP

Masih Istirahat, Pemeriksaan Rizieq Ditunda

👤Rahmatul Fajri 🕔Selasa 01 Desember 2020, 19:08 WIB
Ia mengaku Rizieq akan menghadiri jika nanti kesehatannya telah pulih kembali....
Dok MI

Jokowi Lanjutkan Pembubaran Lembaga Negara

👤Tri Subarkah 🕔Selasa 01 Desember 2020, 18:50 WIB
Sejak Jokowi menjabat sebagai presiden sampai hari ini, Tjahjo menyebut sudah ada 37 lembaga yang...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya