Minggu 15 Januari 2023, 15:08 WIB

Penataan Kawasan Kumuh di Kota Yogyakarta Fokus di 3 Lokasi

Ardi Teristi H | Nusantara
Penataan Kawasan Kumuh di Kota Yogyakarta Fokus di 3 Lokasi

MI/Sulistiono
Ilustrasi kawasan kumuh

 

PENATAAN permukiman di kawasan kumuh Kota Yogyakarta terus dilakukan. Bentuk penataannya berupa penguatan talud sungai dan berbagai pembangunan, seperti jalan lingkungan, pagar pembatasan, Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL) Komunal limbah rumah tangga, saluran drainase hingga penerangan jalan.

Pada 2023, penataan kawasan kumuh di Kota Yogyakarta dilakukan di tiga lokasi yaitu di Klitren, Pakuncen, dan Prawirodirjan.

Kepala Bidang Perumahan dan Permukiman Dinas Pekerjaan Umum Perumahan dan Kawasan Permukiman Kota Yogyakarta Sigit Setiawan menjelaskan penanganan kawasan kumuh dilakukan berbasis pada indikator kumuh untuk menuntaskan skor indikator kumuh yang masih tinggi atau buruk.

"Penanganannya saat ini bukan lagi dalam skala kawasan untuk menata wajah suatu wilayah," kata Sigit, Jumat (13/1).

Misalnya, di Klitren, pihaknya menangani penataan sanitasi agar skor kumuhnya bisa berkurang banyak. Salah satu yang telah dilakukan adalah memundurkan rumah dari tepi Sungai Belik untuk menata sanitasi. Penataan sanitasi akan dimulai tahun ini dengan anggaran Rp1 miliar.

Di Pakuncen, penataan yang dilakukan adalah membangun jalan lingkungan sehingga terhubung dengan Tegalrejo. Secara umum, penataan di kawasan tersebut melanjutkan paket penataan kawasan kumuh yang dibiayai oleh pemerintah pusat pada 2021 dengan anggaran Rp900 juta.

Baca juga: Tinjau Pasar di Yogyakarta, Presiden: Harga Beras Masih Tinggi

Di Prawirodirjan, penataan yang dilakukan adalah membangun ruang terbuka hijau untuk publik di atas tanah Sultan Ground. Lahan tersebut semula terlihat kumuh karena digunakan untuk warung, bengkel, dan lainnya. Penataan tersebut dianggarkan sebesar Rp900 juta.

Sekretaris Daerah Kota Yogyakarta Aman Yuriadijaya menyampaikan penataan di kawasan-kawasan kumuh yang dilakukan tidak hanya mengutamakan perwajahannya, namun penataan organ dalamnya yaitu permukiman warga.

Kebijakan Pemerintah Kota Yogyakarta, lanjut dia, menyeimbangkan wajah dan organ dalamnya dengan lebih mengutamakan permukiman dengan membangun perkampungan yang sekarang sudah menjadi gilar-gilar.

"Kami juga menyampaikan rasa terima kasih dan apresiasi kepada warga pinggir sungai yang sudah berkenan mundur dari tepi sungai," tuturnya.

Dengan dukungan warga, kawasan ini menjadi lebih baik, sudah ada jalan inspeksi dan juga beberapa fasilitas yang bisa dimanfaatkan warga.

Kepala Dinas Pemadam Kebakaran dan Penyelamatan (Damkar Mat) Kota Yogyakarta Octo Noor Arafat menyampaikan pihaknya menyiapkan tiga box hydrant dan terdapat satu titik siamese connection. Alat tersebut berfungsi untuk memasok air bisa dimanfaatkan warga untuk penanggulangan kebakaran.

Pada tahun ini, pihaknya menambah fasilitas penanganan kebakaran, yaitu jaringan hidran kampung, yaitu di Karanganyar dan Brontokusuman.

"Penentuan lokasi dilakukan berdasar kesiapan detail engineering design (DED) yang sudah disusun," imbuhnya.

Pembangunan jaringan hidran kampung di Kampung Karanganyar tersebut sepenuhnya akan dibiayai melalui APBD Kota Yogyakarta dengan alokasi sekitar Rp1,2 miliar.

Ia menyebut, beberapa kampung yang sudah memiliki jaringan hidran yaitu Notoprajan, Pathuk, Kauman, Gembakan Bawah, Ledok Tukangan, Jlagran, Cokrodirjan, Ngadiwinatan, dan Purwodiningratan.(OL-5)

Baca Juga

dok.Pemkot Tegal

Pelabuhan Perikanan Tegalsari Kota Tegal Kapan Dibangun? ini kata Jumadi

👤Supardji Rasban 🕔Jumat 27 Januari 2023, 11:35 WIB
WAKIL Wali Kota Tegal, M. Jumadi sebut bila tidak ada rintangan, September-Desember 2023 sudah ada kepastian pendanaan pembangunan...
ANTARAFOTO/ Basri Marzuki

Sepuluh Penerbangan dari Sam Ratulangi Ditunda

👤Mediaindonesia.com 🕔Jumat 27 Januari 2023, 10:38 WIB
Hujan disertai angin kencang yang menerjang sejumlah wilayah di Kota Manado dan sekitarnya berdampak terhadap penerbangan di Bandara...
ANTARA FOTO/Aji Styawan

Rob Landa Kawasan Pesisir Kabupaten Tanah Laut

👤Denny Susanto 🕔Jumat 27 Januari 2023, 09:06 WIB
Sejak beberapa pekan terakhir cuaca buruk berupa hujan deras disertai angin kencang melanda sebagian besar wilayah...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya