Senin 21 November 2022, 19:05 WIB

Gandeng para Akademisi, Pemerintah Terus Sosialisasikan RKUHP

Mediaindonesia.com | Nusantara
Gandeng para Akademisi, Pemerintah Terus Sosialisasikan RKUHP

Dok.Kominfo
Sosialisasi RUU KUHP yang diadakan oleh Kominfo bekerjasama dengan Universitas Lambung Mangkurat Banjarmasin.

 

KETERLIBATAN para akademisi dari berbagai universitas di Tanah Air diharapkan bisa semakin menyempurnakan Rancangan Kitab Undang-undang Hukum Pidana (RKUHP). Selain itu juga dibutuhkan sosialisasi agar masyarakat tahu RKUHP itu.  

Hal itu Diungkapkan oleh Guru Besar Hukum Pidana Universitas Sebelas Maret, Prof. Dr. Supanto, SH., M.Hum. Ia menyatakan dukungannya agar Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) dan pemerintah segera mengesahkan segera mengesahkan Kitab Undang-undang Hukum Pidana (KUHP) nasional.

“Terjemahan hukum yang berasal dari Belanda masih macam-macam. Kita terkadang berbeda dalam memahami Bahasa Belanda. Politik hukum Indonesia sudah membuat kodifikasi sejak 1963 yang menyerukan dengan amat sangat agar segera rancangan kodifikasi hukum pidana nasional selekas mungkin diselesaikan,” ujar Supanto pada kegiatan Forum Diskusi Publik bertema 'Sosialisasi RKUHP' yang digelar Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemkominfo) dengan menggandeng Universitas Sebelas Maret (UNS), Surakarta, Jawa Tengah, Selasa (15/11) lalu.

Senada, akademisi Universitas Indonesia, Dr. Surastini Fitriasih, SH., MH. menjelaskan bahwa RKUHP yang telah melalui perjalanan panjang dengan menerima berbagai masukan itu, agar dapat segera disahkan. “Kalau kita lihat perjalanan pembentukan RUU KUHP nasional memang cukup panjang. Berbagai masukan sudah diupayakan untuk dipertimbangkan. Meskipun belum sempurna, kita sudah membutuhkan KUHP buatan bangsa sendiri yang sesuai dengan nilai-nilai bangsa Indonesia. Maka itu, marilah kita mendukung KUHP buatan Indonesia dan mudah-mudahan dapat segera disahkan.”

Selain itu, Ketua Program Studi Doktor Ilmu Hukum Universitas 17 Agustus 1945, Dr. Yovita Arie Mangesti, SH., MH., menjelaskan, draf RKUHP terus mengalami  perubahan. Hal ini perlu dipandang sebagai bentuk adaptif dan responsif terhadap kebutuhan masyarakat. Sehingga draf yang dihasilkan pada 9 November lalu bisa menjadi draf final RKUHP untuk segera disahkan.

“RUU KUHP juga telah disusun berdasarkan asas keseimbangan yang digali dari nilai-nilai kearifan bangsa Indonesia,” ungkapnya pada sosialisasi RKUHP yang dilaksanakan secara luring di Universitas 17 Agustus 1945 Surabaya.

“Berdasarkan isu-isu krusial yang ada di RUU KUHP dapat dilihat bahwa RUU KUHP cukup memotret situasi faktual yang ada di masyarakat,” tambahnya.

Guru Besar Universitas Negeri Semarang, Prof. Dr. Benny Riyanto, SH., M.Hum. dalam Sosialisasi RKUHP mengatakan KUHP saat ini merupakan warisan kolonial Belanda atau Wetboek van Strafrecht voor Nederlandsch Indie (WvS) yang sudah dinaturalisasi menjadi Undang-Undang (UU) Nomor 1 Tahun 1946 tentang Peraturan Hukum Pidana. Ia menegaskan, ada beberapa urgensitas terkait perlunya dilahirkan KUHP nasional. Antara lain telah terjadi pergeseran paradigma dari keadilan retributif menjadi paradigma keadilan korektif, restoratif, dan rehabilitatif.

"Dengan pergeseran paradigma ini, memang menuntut KUHP WvS untuk segera diganti. Karena sudah tidak mampu lagi mengakomodasi kebutuhan hukum pidana saat ini. Karena tuntutan dari paradigma baru berlaku secara universal di seluruh belahan dunia," jelasnya.

Selain itu kata dia, hukum tertulis juga selalu tertinggal dari fakta peristiwanya, KUHP WvS sudah berumur 100 tahun lebih sehingga perkembangan masyarakat dan kebutuhan hukumnya pasti sudah bergeser. KUHP WvS juga belum mencerminkan nilai-nilai budaya bangsa, apalagi terhadap dasar falsafah negara Pancasila. (RO/A-1)

 

Baca Juga

Dok. BPKH

BPKH dan BAZNAS Salurkan Bantuan Ambulans dan Traktor di Kabupaten Pesisir Selatan

👤Mediaindonesia.com 🕔Senin 05 Desember 2022, 22:05 WIB
"Ambulans dan traktor ini terwujud berkat adanya sinergi yang luar biasa antara BPKH, BAZNAS dan Komisi VIII DPR RI," ujar...
DOK.MI

Polisi Ringkus 4 Anggota Geng Motor Pelaku Pembacokan di Jambi

👤Solmi Ruhan 🕔Senin 05 Desember 2022, 21:52 WIB
Setelah polisi mengamankan satu tersangka, kemudian terungkap siapa saja yang ikut dalam aksi pembacokan...
MI/Kristiadi/DOK.BPBD

BPBD Garut: 135 Rumah Retak akibat Gempa, tapi Masih Bisa Ditempati

👤Kristiadi 🕔Senin 05 Desember 2022, 21:12 WIB
Petugas BPBD maupun instansi lainnya, kata dia, langsung melakukan pengecekan seluruh daerah di Garut untuk mengetahui dampak kerusakan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya