Minggu 13 November 2022, 18:10 WIB

Ganjar Kampanyekan Anti Bullying di Hari Anak Nasional 2022 Kota Magelang

Tosiani | Nusantara
Ganjar Kampanyekan Anti Bullying di Hari Anak Nasional 2022 Kota Magelang

dok.pemprov jateng
Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo, hadiri pucak Peringatan Hari Anak Nasional 2022 Kota Magelang, dilaksanakan di Stadion Moch Soebroto

 

PUNCAK Peringatan Hari Anak Nasional 2022 Kota Magelang, dilaksanakan di Stadion Moch Soebroto, Kota Magelang. Kegiatan ini diikuti 13 ribu pelajar tingkat SD dan SMP dari seluruh sekolah se-Kota Magelang.

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo, menghadiri langsung kegiatan ini. Ganjar yang baru saja melepas pelari Borobudur Marathon 2022, langsung bergegas menuju Stadion Moch Soebroto dengan bersepeda. Kehadirannya pun disambut dengan penuh antusias oleh 13 ribu pelajar yang telah memenuhi stadion.

Dalam sambutannya, Ganjar menekankan dua nilai pentingnya kasih sayang dan rasa saling menghormati yang harus ditanamkan pada anak-anak. Hal itu yang terus didorong Ganjar kepada para orang tua dan guru di sekolah agar anak memiliki jiwa sosial yang tinggi.

"Luar biasa ya mereka sangat menyayangi teman-temannya, guru-gurunya, mereka semua senang dan tentu saja inilah yang perlu ditemani oleh para orang tua, guru dan masyarakat sehingga anak-anak ini akan mendapatkan ruang ekspresi yang menarik dan menggembirakan," ujar Ganjar di Stadion Moch Subroto, kemarin.

Menurut Ganjar, dua nilai penting yang harus diajarkan kepada anak-anak itu agar anak mampu menangkap sikap-sikap yang menjunjung tinggi keadilan dan kemanusiaan.

Hal itu juga, lanjut Ganjar, agar tidak terjadi tindak perundungan (bullying) yang belakangan banyak terjadi di kalangan pendidikan sekolah formal maupun non formal. Ganjar tak ingin ada anak yang menjadi korban maupun pelaku bullying agar iklim pendidikan di sekolah bisa berjalan
dengan sehat.

Ganjar juga mendorong contoh yang baik kepada para pelajar agar dapat menumbuhkan rasa kepedulian dan kasih sayang terhadap sesama.

"Maka seperti inilah pentingnya peran pendidikan, pentingnya sekolah yang menyenangkan, sehingga sekolah bukan menjadi tempat penindasan agar anak-anak memiliki kesan yang selalu baik pasti mereka rindu untuk datang ke sekolahnya," kata Ganjar.

"Seperti apa ekspresi mereka, lihat mereka itu. Kalau kita ajari, kita dampingi dan kita beri contoh yang baik maka anak-anak akan mengikuti," lanjut Ganjar.

Pada kesempatan itu Ganjar juga melaunching aplikasi Si Bomba (Bocah Magelang Bahagia). Aplikasi tersebut merupakan wadah untuk pelaporan kekerasan anak di Kota Magelang. Dengan Si Bomba, anak-anak bisa melapor melalui aplikasi dengan jaminan cepat, mudah dan rahasia terjamin. (OL-13)

Baca Juga: Unik dan Meriah, Gardu Ganjar Banten Gelar Lomba Tangkap Ikan

 

Baca Juga

Metro TV/Tantawi Jauhari.

Tim Amankan Delapan Pelaku Pembunuhan Polisi

👤Tantawi Jauhari 🕔Sabtu 03 Desember 2022, 22:14 WIB
Satu per satu para pelaku dibawa menggunakan sepeda motor dari lorong permukiman padat penduduk dengan tangan diborgol serta dikawal dua...
Ist

Polda Metro Jaya & Relawan Siap Layani Korban Gempa Cianjur Selama 24 Jam

👤mediaindonesia.com 🕔Sabtu 03 Desember 2022, 20:47 WIB
Polda Metro Jaya menurunkan tim Bidokkes, Brimob dan Relawan SiapBergerak, yang berfokus pada memobilisasi korban di kawasan terisolasi di...
ANTARA

Pencarian Korban Hilang Gempa Cianjur Diusulkan Diperpanjang Lagi

👤Widhoroso 🕔Sabtu 03 Desember 2022, 20:42 WIB
Pemkab Cianjur sudah mengusulkan untuk memperpanjang lagi proses pencarian korban hilang akibat bencana gempa di...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya