Kamis 11 Agustus 2022, 10:35 WIB

Masyarakat Diimbau Berhati-hati dengan Meterai Elektronik Palsu

Mediaindonesia.com | Nusantara
Masyarakat Diimbau Berhati-hati dengan Meterai Elektronik Palsu

Dok.Peruri
Ilustrasi

 

KASUS penipuan dalam bentuk apapun dipastikan akan selalu ada. Sebab segala cara akan ditempuh oleh orang-orang yang tidak bertanggung jawab untuk mendapat keuntungan. Untuk itu masyarakat diminta agar selalu mawas diri dan berhati-hati.

Kali ini telah ditemukan kasus penipuan dalam penjualan meterai elektronik, yaitu meterai elektronik yang dijual adalah palsu atau sudah pernah digunakan oleh orang lain sebelumnya. Hal ini tentu akan merugikan pembeli karena meterai yang dibeli menjadi tidak bisa digunakan. Selain itu, adanya penjualan meterai palsu juga berpotensi merugikan negara dan masyarakat karena meterai elektronik merupakan suatu tanda pembayaran pajak atas dokumen elektronik.

Untuk diketahui bahwa modus yang digunakan penipu adalah biasanya dengan cara meminta dokumen yang akan dibubuhkan meterai elektronik dalam format word. Padahal, dokumen yang digunakan untuk dibubuhkan meterai elektronik hanya dapat berupa format pdf. Sehingga jika ada penjual meterai elektronik yang meminta dokumen dalam bentuk selain pdf, patut dicurigai bahwa meterai yang dijual tidak asli dan sebaiknya tidak untuk diteruskan.

Pembelian e-meterai sebaiknya langsung melalui distributor resmi dari Peruri dan menghindari pembelian melalui e-commerce. Beberapa distributor resmi yang terdaftar oleh Peruri di antaranya PT Peruri Digital Security, PT Finnet Indonesia, PT Mitra Pajakku, PT Mitracomm Ekasarana dan Koperasi Pegawai Swadharma. Selain melalui para distributor, masyarakat juga dapat membelinya melalui retailer resmi. Berdasarkan PMK nomor 133 tahun 2021, harga meterai yang dijual melalui distributor sama dengan harga kopur yaitu senilai 10.000 rupiah. Sedangkan harga yang dijual oleh retailer dapat di atas maupun di bawah harga kopur sesuai dengan layanan yang ditawarkan.

Para pengguna meterai elektronik dihimbau agar melakukan validasi setelah melakukan pembelian meterai elektronik untuk memastikan produk yang dibeli adalah asli. Hal ini juga sangat penting dilakukan jika kita menerima dokumen dari pihak yang lain yang terdapat meterai elektroniknya. Cara mengecek keaslian meterai elektronik dapat dilakukan dengan beberapa cara, di antaranya men-scan menggunakan aplikasi Peruri Scanner, mengklik gambar e-meterai pada aplikasi pdf reader atau menguploadnya pada website verifikasi pdf milik Peruri.

“Perkembangan teknologi digital sangat membantu kita dalam melakukan aktivitas sehari-hari, termasuk dalam pembayaran pajak atas transaksi elektronik melalui pengenaan bea meterai. Tetapi kita harus tetap waspada karena pelaku kejahatan akan selalu ada. Untuk mengantisipasi hal tersebut, Peruri telah menyediakan cara memvalidasi meterai elektronik salah satunya menggunakan aplikasi Peruri Scanner untuk melindungi penggunanya,” kata Direktur Pengembangan Usaha Peruri, Fajar Rizki. (RO/A-1)

Baca Juga

dok.ist

400 Petani Milenial, Kementan Apresiasi Komitmen Pemkab Ogan Ilir

👤Dwi Apriani 🕔Selasa 06 Desember 2022, 10:15 WIB
SEBANYAK 400 petani milenial pada 16 kecamatan di Kabupaten Ogan Ilir, Provinsi Sumatera Selatan (Sumsel) dikukuhkan, Senin...
MI/Reza Sunarya

Truk Boks Terjun ke Jurang, Sopir dan 2 Penumpangnya Wafat

👤Adi Kristiadi 🕔Selasa 06 Desember 2022, 09:35 WIB
SATU truk boks nomor polisi B 9845 KQB bermuatan limbah oli mengalami kecelakaan tunggal masuk jurang sedalam 100 meter, di kawasan...
dok.ist

Relawan Mak Ganjar Jateng Bantu Penyintas Banjir di Kabupaten Pati

👤mediaindonesia.com 🕔Selasa 06 Desember 2022, 09:30 WIB
BANJIR bandang yang menerjang Desa Sinomwidodo, Kecamatan Tambakromo, Kabupaten Pati, Jawa Tengah pada Rabu (30/11/2022) malam, berdampak...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya