Selasa 10 Mei 2022, 11:05 WIB

Tenun Ikat Khas Sikka jadi Primadona buat Oleh-oleh Idul Fitri 2022

Gabriel Langga | Nusantara
Tenun Ikat Khas Sikka jadi Primadona buat Oleh-oleh Idul Fitri 2022

MI/Gabriel Langga
Tenun ikat dan aksesoris yang dibalut tenun ikat khas Sikka ramai diburu wisatawan untuk oleh-oleh.

 

TENUN ikat khas Kabupaten Sikka, Nusa Tenggara Timur diburu orang selama liburan Idul Fitri 1443 H untuk oleh-oleh. Semua aksesoris yang dibalut tenun ikat juga diborong wisatawan.

Seperti yang disampaikan oleh pemilik Galeri Tenun Ikat Kresna, Ida Kresnaning Rahayu kepada mediaindonesia.com, Selasa (10/5).

Ida mengaku, selama libur Idul Fitri banyak para wisatawan yang datang berkunjung ke galerinya untuk membeli kain tenun ikat. Termasuk aneka aksesoris seperti tas, topi, dompet dan lain sebagainya yang dibalut dengan tenun ikat. "Rata-rata mereka dari Jawa yang datang liburan di Sikka atau mereka yang singgah di Sikka untuk beli oleh-oleh dari Sikka dan kemudian melanjutkan kembali perjalanan ke Labuan Bajo atau Kelimutu," ujar dia.

Ida mengaku ada beberapa tenun ikat Sikka yang dibeli oleh para wisatawan domestik. Namun kata dia, paling banyak dari mereka memburu topi dan tas.

"Awalnya, topi banyak sekali saya panjang di galeri. Tetapi sekarang sudah sedikit karena sudah terjual. Mungkin mereka suka dengan topi yang dibalut oleh tenun ikat. Apalagi harganya juga terjangkau," ujar dia.

Selain tenun ikat kata dia, ada dari wisatawan domestik lain juga membeli madu, kopi, abon ikan, kacang mete dan pernak-pernik gelang dan kalung.

"Mereka datang juga bukan hanya beli kain tenun ikat tetapi juga beli kopi, kacang mete, abon ikan dan  pernik-pernik yang dibalut oleh tenun ikat," beber Ida.

Ketika ditanya berapa omset keuntungan, ia pun hanya tersenyum. "Pokoknya lumayanlah keuntungan dari hasil jual oleh-oleh khas Sikka. Tidak seperti hari biasa. Kemarin pas liburan Idul Fitri banyak wisatawan yang datang singgah di galeri ini," ujar dia.

Ida juga mengakui hasil tenun ikat yang dijual ini merupakan hasil karya dari ibu-ibu kelompok bimbingannya. Selanjutnya ia pasarkan di galerinya. Sementara itu, untuk topi, tas dan aksesoris lainnya merupakan hasil tangannya sendiri.

"Jadi saya jaga galeri sambil kerja aksesoris. Kalau kain tenun ikat itu hasil karya dari kelompoknya. Semua kita jual di galeri Kresna ini," pungkas dia. (OL-13)

Baca Juga: Pemkab Manggarai Barat Dorong Pemanfaatan Waterfront City untuk UMKM

 

Baca Juga

Dok. MI

Hari Ini, Gubernur Lampung Lantik Tiga Penjabat Bupati

👤Cri Canon Ria Dewi 🕔Minggu 22 Mei 2022, 18:54 WIB
Pemimpin daerah yang dilantik untuk daerah Pringsewu, Mesuji dan Tulang Bawang Barat. Pelantikan berlangsung di Kompleks Perkantoran...
MI/CRI QANON RIA DEWI

Gubernur Lampung Lantik Tiga Penjabat Bupati

👤Cri Qanon Ria Dewi 🕔Minggu 22 Mei 2022, 18:35 WIB
Ketiga kepala dinas dilantik sebagai penjabat bupati di Mesuji, Pringsewu dan Tulang Bawang...
Antara

4 Warga Kabupaten Bogor Meninggal Akibat Tanah Longsor

👤Ferdian Ananda Majni 🕔Minggu 22 Mei 2022, 17:55 WIB
Tanah longsor yang melanda wilayah Desa Cipelang, Kabupaten Bogor, dipicu hujan lebat dan kondisi struktur tanah yang...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya