Senin 17 Januari 2022, 10:30 WIB

Bintan Targetkan jadi Sentra Sorgum

Mediaindonesia.com | Nusantara
Bintan Targetkan jadi Sentra Sorgum

MI/SUMARYANTO BRONTO
Ilustrasi

 

Plt Bupati Kabupaten Bintan, Kepri, Roby Kurniawan menargetkan daerah itu menjadi sentra atau surga bagi tanaman sorgum di Indonesia.

"Nantinya bisa kita gunakan untuk tanaman sorgum di atas lahan seluas 100 hektare di wilayah Bintan," kata Roby Kurniawan usai panen raya tanaman sorgum di Kecamatan Toapaya, Bintan, Minggu (16/1).

Menurutnya saat ini pemerintah daerah setempat sedang mengembangkan bibit tanaman sorgum seluas 20 hektare.

Pada kesempatan itu, Roby sangat mengapresiasi petani sorgum, di mana dengan lahan seluas satu hektare bisa panen minimal tiga ton sorgum. Bahkan hasil produk olahan sorgum rencananya akan segera diekspor ke negara tetangga Malaysia dan Singapura. "Kami sangat yakin bahwa pemasaran produk sorgum terbuka luas bagi mancanegara," kata Plt Bupati Roby usai panen raya tanaman sorgum.

Ia menjelaskan pengembangan sorgum pertanian sebagai salah satu upaya pemerintah daerah dalam menjadikan Bintan sebagai daerah sentra sorgum, sekaligus meningkatkan ekonomi petani di daerah.

Sorgum adalah tanaman serbaguna yang dapat digunakan sebagai sumber pangan. Sorgum berada pada urutan kelima setelah gandum, jagung, padi dan jelai. "Tanaman sorgum ini sangat menguntungkan petani, karena tidak hanya buahnya saja yang bisa dimanfaatkan tetapi juga batangnya bisa diolah menjadi berbagai produk kue kering, kue basah, minuman, dan produk lainnya yang kaya manfaat," katanya.

Secara terpisah, Kepala Dinas Ketahanan Pangan, Pertanian dan Kesehatan Hewan (DKP2KH) Provinsi Kepri Rika Azmi mengutarakan sorgum di Toapaya, Bintan sudah dijual kepada pengusaha, yang mampu mengelola biji-bijinya melalui mesin berteknologi sederhana.

Harga sorgum yang dijual petani lokal itu pun cukup tinggi, satu kilogram dijual senilai Rp4.000-Rp5.000. "Pekerjaan rumah terpenting selain meningkatkan kapasitas produksi, juga pasar. Permintaan yang tinggi akan menambah daya tarik petani untuk menanam sorgum," ujarnya.

Rika menjelaskan nilai ekonomis tanaman sorgum ternyata tidak hanya mengandalkan pada biji, melainkan akar dan daunnya juga bermanfaat. Akar sorgum dapat dimanfaatkan sebagai bahan obat-obatan, sedangkan daunnya digunakan untuk bahan teh. "Banyak manfaatnya tanaman ini," ucapnya.

Untuk membumikan sorgum di Kepri, menurut dia dibutuhkan peranan berbagai pihak, termasuk dinas lain, yang memamerkan produk-produk berbahan sorgum kepada masyarakat. Lokasi pertanian sorgum yang tertata rapi juga potensial menarik perhatian publik, sehingga dapat dijadikan sebagai kawasan wisata. (Ant/OL-12)

Baca Juga

Ist/BP Batam

Sempurnakan Layanan Digital, BP Batam Sederhanakan Link Website

👤mediaindonesia.com 🕔Rabu 18 Mei 2022, 13:16 WIB
BP Batam terus melakukan penyempurnaan layanan informasi digital dari berbagai platform yang dimiliki, salah satunya adalah...
MI/Gabriel Langga

Oknum Polisi di Sikka Aniaya Selingkuhan Karena Minta Putus

👤Gabriel Langga 🕔Rabu 18 Mei 2022, 12:40 WIB
OKNUM anggota Polres Sikka berinisial R menganiaya selingkuhannya berinisial N, karena N minta hubungan terlarangnya...
Ist

Kanwil Kemenkumham DKI dan PTA Kep. Bangka Belitung Perpanjang MoU

👤Mediaindonesia.com 🕔Rabu 18 Mei 2022, 11:25 WIB
Diharapkan masing-masing instansi dapat saling bersinergi dalam memahami tugas masing-masing dan dapat meningkatkan pelayanan kepada...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya