Senin 08 Maret 2021, 19:25 WIB

Cabai Rawit di Gresik, Rp1.000 per Biji

M Yakub | Nusantara
Cabai Rawit di Gresik, Rp1.000 per Biji

westlandpeppers.com
Ilustrasi : harga cabai rawit.

 

Harga cabai rawit di pasar tradisional Kabupaten Gresik, Jatim, naik lagi tembus hingga harga Rp120 ribu per kilogram (kg).

Kenaikkan yang terjadi dalam sepekan terakhir ini berlangsung beberapa kali dari harga sebelumnya kisaran Rp100 ribu per kg. Akibatnya, pengusaha rumah makan memilih mnenimbun cabai kering pada saat harga cabai jatuh.

Sementara, ibu rumah tangga mengeluhkan pengeluaraannya makin besar dengan naiknya harga cabai dan kebutuhan dapur lainnya. "Kami benar-benar resah Mas. Cabai dan kebutuhan dapur lainnya harganya terus melambung," keluh Dewi, ibu rumah tangga di seputaran Kecamatan Panceng, Senin (8/3) siang.

Dengan mahalnya bumbu dapur dan sayur mayur itu, kata dia, membuat pengeluarannya membengkak. Menurut dia, jika pada saat harga bahan pangan masih normal, uang sebesar Rp30 ribu bisa buat belanja keperluan dapur, selain lauk pauk beberapa hari. "Tapi, sekarang sekali belanja bisa habis Rp50.000 Mas. Jelas resah, semua bahan dan bumbu dapur sangat mahal," tambahnya.

Kenaikkan bumbu dapur, lanjut dia, terjadi hampir semua bahan namun, yang paling banyak terjadi pada harga cabai. Ia mencontohkan, dengan mahalnya harga cabai rawit tersebut, membuat penjual menghitung sangat cermat saat menjual cabai. "Sekarang kalau nggak ditimbang ya dihitung per biji. Dan sejak kemarin cabai per biji Rp1.000 sehingga 10 biji harganya Rp10 ribu," jelasnya.

Senada disampiakan, Atikah, pemilik rumah makan di Kecamatan Dukun. Menurut dia, kenaikkan harga cabai yang sangat tinggi ini sudah diprediksinya dengan mengantisipasi harga.

Yakni, dengan menimbun barang pada saat harga cabai jatuh. "Jadi pada saat cabai murah kita beli banyak dan kemudian kita jemur," jelasnya, terpisah.

Dikatakannya, dengan cabai kering tersebut dia tidak terlalu risau saat harga cabai melambung seperti sekarang. Sebab, persediaan cabai
miliknya cukup untuk dikonsumsi beberapa bulan mendatang.

Meski demikian diharapkan agar harga kebutuhan bisa tetap stabil termasuk, yang dalam sepekan ini terus melambung.

Konsumen berharap agar pemerintah bisa memperbaiki tata niaga cabai dan kebutuhan lainnya. Ini agar semua kebutuhan pokok warga tetap terjangkau dengan daya beli masyarakat. (OL-12)

Baca Juga

ANTARA/Teuku Dedi Iskandar

Warga Nagan Raya Tanami Jalan Rusak dengan Pohon Pisang

👤Basuki Eka Purnama 🕔Kamis 15 April 2021, 07:47 WIB
"Pohon pisang ini ditanam warga di atas badan jalan karena kecewa badan jalan tidak diaspal oleh pemerintah daerah. Ada sekitar satu...
Ilustrasi

KKB Diduga Bunuh Tukang Ojek di Eromaga Papua

👤Yakub Pryatama 🕔Kamis 15 April 2021, 07:47 WIB
Saat ini tim gabungan TNI-Polri sedang menuju ke wilayah Puncak untuk melakukan pemeriksaan terkait dengan insiden yang menewaskan warga...
MI/Bagus Suryo

Borneo Rescue Kini Kirim Relawan Bencana ke Malang

👤Denny Susanto 🕔Kamis 15 April 2021, 07:35 WIB
Setelah menerjunkan tim ke Nusa Tenggara Timur, Borneo Rescue juga mengirimkan relawan Malang, Jawa...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Tajamnya Lancang Kuning di Lapangan

 Polda Riau meluncurkan aplikasi Lancang Kuning untuk menangani kebakaran hutan dan lahan. Berhasil di lapangan, dipuji banyak kalangan.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya