Senin 29 November 2021, 11:42 WIB

Pengusaha Minta Revisi UU Ciptaker Dipercepat

Putri Anisa Yuliani | Megapolitan
Pengusaha Minta Revisi UU Ciptaker Dipercepat

Ilustrasi
Cipta Kerja

 

KETUA Umum DPD HIPPI DKI Jakarta Sarman Simanjorang mengungkapkan, pengusaha menghormati Keputusan MK menolak judicial review Undang-undang Nomor 11 Tahun 2020 tentang Cipta Kerja yang diajukan kelompok buruh namun diamanatkan keharusan untuk memperbaiki dalam tempo 2 tahun ke depan.

Keputusan MK tersebut sama sekali tidak begitu berpengaruh terhadap iklim usaha dan investasi dikarenakan putusan tersebut mengamanatkan UU Cipta kerja tetap berlaku termasuk produk aturan turunannya.

Sampai saat ini Pemerintah sudah mengeluarkan 45 Peraturan Pemerintah (PP) yang mengatur secara teknis tentang kemudahan perizinan berusaha, pemberdayaan koperasi dan UMKM, perpajakan, Bumdes, penyelenggaraan perumahan dan Kawasan permukiman dan rumah susun, tentang jalan tol, pengelolaan hak atas tanah,penataan ruang, pengelolaan lingkungan hidup, kehutanan, bidang ESDM, Pertanian, kelautan, perindustrian, perdagangan, lalu lintas dan angkutan jalan, penyelenggaraan bidang penerbangan, perkretaapian, tenaga kerja asing, Perjanjian Kerja Waktu tertentu, Pengupahan, program jaminan kehilangan pekerjaan, biaya perjalanan ibadah umrah, jaminan produk halal, kawasan ekonomi khusus, Kawasan perdagangan/pelabuhan bebas, proyek strategis nasional, larangan praktek monopoli, informasi geospasial, pos, telekomunikasi dan penyiaran, Perumahsakitan, Keimigrasian Sedangkan dan empat Peraturan Presiden (Perpres) tentang Badan percepatan penyelenggaraan perumahan, Bidang Usaha Penanaman Modal, kerjasama antara pemerintah pusat dan badan usaha milik Negara dalam penyelenggaraan informasi geospasial serta pengadaan barang dan jasa.

Semua aturan turunan tersebut di atas merupakan kepentingan dunia usaha, dan tetap berlaku dengan demikian iklim usaha dan investasi tetap kondusif. Hanya memang aturan turunan yang masih dalam proses tidak dapat lagi diterbitkan sesuai dengan amar putusan MK yang menyatakan bahwa tidak dibenarkan menerbitkan peraturan pelaksana baru yang berkaitan dengan UU Cipta Kerja.

"Kami berharap aturan turunan yang belum sempat terbit namun sangat strategis bagi dunia usaha akan dapat dicarikan solusinya atau disiasati sehingga tidak menghambat pelayanan kepada dunia usaha dan investasi sebagaimana tujuan UU Cipta kerja," ungkapnya dalam keterangan resmi, Minggu (28/11).

Harapan pengusaha agar Pemerintah dan DPR dapat mempercepat proses perbaikan UU Cipta Kerja tersebut, jika memungkinkan pertengahan tahun 2022 dapat selesai akan lebih baik, tidak perlu menunggu sampai dua tahun. Sehingga berbagai aturan turunannya yang belum terbit dapat segera realisasikan.

"Kami dari pelaku usaha tentu akan aktif memberikan masukan, saran dan pandangan agar perbaikan UU Cipta kerja ini lebih baik dan bermanfaat dengan semua kalangan," tukasnya.

Sarman pun berharap, teman-teman serikat pekerja agar dapat memanfaat ruang ini, melakukan evaluasi dan kajian serta dialog dan komunikasi yang persuasif dengan pemerintah dan DPR sehingga berbagai aspirasi dan harapan dalam perbaikan UU Cipta kerja ini dapat di akomodir tentu dengan mengedepankan kepentingan bersama antara pekerja dan pelaku usaha, tidak selalu hannya mengedepankan kepentingan pekerja, mengesampingkan kemampuan pelaku usaha dan kondisi ekonomi. (OL-12)

Baca Juga

MI/Tri Subarkah

Pendapatan Parkir di Cikini Berkurang Usai Trotoar Dilebarkan

👤Putri Anisa Yuliani 🕔Sabtu 22 Januari 2022, 18:52 WIB
pendapatan parkir di kawasan itu jauh menurun saat trotoar sudah selesai...
ANTARA

Cegah Omikron, Disdik Kota Bekasi Perketat Prokes PTM Terbatas

👤Rudi Kurniawansyah 🕔Sabtu 22 Januari 2022, 17:00 WIB
Terlebih Disdik sedang mengkaji sekolah-sekolah untuk menggelar PTM secara penuh atau...
Dok.MI

Polisi Amankan Pengemudi Mobil yang Tabrak 4 Kendaraan di Senayan

👤Rahmatul Fajri 🕔Sabtu 22 Januari 2022, 11:55 WIB
AL menabrak pengendara sepeda motor yang berboncengan, yakni ADR dan AA di halte bus TransJakarta Bundaran Senayan. Namun, AL terus melaju...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya