Selasa 16 Maret 2021, 21:47 WIB

Kesadaran Bersama untuk Cegah Masalah Hukum Kekayaan Intelektual

RO/Micom | Megapolitan
Kesadaran Bersama untuk Cegah Masalah Hukum Kekayaan Intelektual

istimewa
.

 

PENGACARA kekayaan intelektual yang juga Sekretaris Jenderal Asosiasi Pengusaha Komputer Layak Pakai Nasional (Apkomlapan) Ramdansyah menerangkan pengetahuan pedagang komputer tentang hak kekayaan intelektual masih rendah.

"Untuk mencegah terjadinya masalah hukum dikemudian hari yang menimbulkan kerugian, pedagang memiliki kesadaran untuk melakukan sosialisasi internal tentang kekayaan intelektual," ujar Ramdansyah dalam kegiatan Edukasi Pencegahan Pelanggaran Kekayaan Intelektual yang diselenggarakan oleh Kantor Kemenkumham Provinsi DKI Jakarta, Selasa (16/3).

Menurut Ramdansyah, kesadaran untuk menggunakan sistem operasi asli dimulai sejak adanya razia rutin oleh pihak Microsoft dan kepolisian di tahun 2006.

"Dampaknya dirasakan sekarang ini. Hampir semua pedagang elektronik di Harco Mangga Dua menggunakan sistem operasi asli, bukan bajakan” ujar Ramdansyah.

Ramdansyah menerangkan pengetahuan dan kesadaran para pedagang komputer yang tergabung dalam asosiasi seperti Apkomlapan mendorong tindak lanjut pencegahan pelanggaran hukum kekayaan intelektual.

"Untuk itu perlu lesson learned (mengambil pembelajaran) dari asosiasi ini agar dapat digetoktularkan ke sejumlah asosiasi/komunitas pedagang. Kolaborasi sesama instansi seperti Kepolisian, Kemenkumham, Pemda dan Asosiasi Pedagang menjadi kunci keberhasilan pencegahan pelanggaran.” ujar Ramdansyah.

Kegiatan edukasi ini dibuka dan diwakili oleh Kepala Divisi Pelayanan Hukum dan Hak Asasi Manusia (Kadivyankumham) Provinsi DKI Jakarta, Sutirah.

Kegiatan ini juga ditandai dengan penandatanganan nota kesepahaman terkait Kekayaan Intelektual dengan sejumlah universitas di Jakarta.  

Sejumlah kampus yang ikut menandatangani nota kesepahaman antara lain Kampus Bina Sarana Informatika (BSI), Sekolah Tinggi Hukum Indonesia (STHI), Universitas Dirgantara Marsekal Suryadharma, Jakarta dan Institut Teknologi dan Sains Kalbis, Jakarta.

Sutirah mengungkapkan bahwa hak Kekayaan Intelektual dapat dimanfaatkan secara ekonomis oleh masyarakat sehingga Kekayaan Intelektual dapat memiliki fungsi proteksi.

“Keberadaan Kekayaan Intelektual dilindungi oleh beberapa Peraturan Perundang-Undangan yang ada di Indonesia," ujarnya dalam sambutan membuka acara diskusi.

Narasumber selain Ramdansyah dari Apkomlapan ada juga yang berasal dari Kampus Universitas Bung Karno (UBK) dan Kepolisian.

Korwas Penyidik Pegawai Negeri Sipil (PPNS) Direskrimsus Polda Metro Jaya Komisaris Mujiyanto memberikan masukan terkait dengan restorative justice dalam penanganan pelanggaran hak kekayaan intelektual di wilayah hukum Polda Metro Jaya. (J-1)

Baca Juga

ANTARA FOTO/Indrianto Eko Suwarso

Jakarnaval 2022 Habiskan RP5,4 Miliar

👤Mohamad Farhan Zhuhri 🕔Senin 15 Agustus 2022, 05:53 WIB
Kepala Dinas Pariwisata Dan Ekonomi Kreatif DKI Jakarta, Andhika Permata menyebutkan untuk anggaran yang diperlukan dalam acara Jakarnaval...
Dok MI

Pemuda di Tangerang Sekap dan Perkosa Perempuan 16 Tahun

👤Rahmatul Fajri 🕔Minggu 14 Agustus 2022, 23:42 WIB
Korban tidak kenal dengan pelaku, namun diketahui pelaku adalah teman dari teman lelaki...
Dok Polri

Polri Yakini Keterangan Putri Candrawathi Ungkap

👤MGN 🕔Minggu 14 Agustus 2022, 22:57 WIB
"Faktor pemicu kejadian sebagaimana diungkapkan Pak FS (Ferdy Sambo)," ujar...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya