Kamis 02 September 2021, 18:58 WIB

Dokter Australia Peringatkan Rumah Sakit Berpotensi Tumbang

Mediaindonesia.com | Internasional
Dokter Australia Peringatkan Rumah Sakit Berpotensi Tumbang

ama.com.au
Ilustrasi

 

Dokter Australia pada Kamis (2/9) memperingatkan bahwa rumah sakit di negara itu tidak siap untuk menghadapi pembukaan kembali yang direncanakan pemerintah bahkan dengan tingkat vaksinasi Australia yang lebih tinggi.

Sejumlah negara bagian di Australia siap beralih dari strategi penekanan virus menjadi hidup berdampingan dengan COVID-19.

Asosiasi Medis Australia (AMA) menyebutkan sistem kesehatan terancam terjebak dalam "siklus krisis permanen" dan menyerukan permodelan baru untuk menguji apakah staf rumah sakit mampu menahan jumlah kasus yang diprediksi akan melonjak saat aturan penguncian dilonggarkan.

"Jika Anda telah membuka diri dan tidak melihat sistem keselamatan atau rakit penolong yang kita miliki, maka kemungkinan akhirnya kita berusaha mendorong lebih banyak orang ke rakit penolong dan membalikkan mereka," kata Wakil Presiden AMA Chris Moy kepada penyiar ABC.

Australia pada Juli mengungkap rencana tahap empat untuk kembali menuju kehidupan yang lebih bebas ketika negara itu mencapai 70-80 persen tingkat vaksinasi dan mendesak negara bagian untuk fokus membatasi jumlah kematian dan rawat inap dari strategi nol COVID-19 saat ini.

Australia Barat dan Queensland yang bebas virus mengatakan mereka mungkin tidak berpegang pada rencana pembukaan kembali pemerintah sebab kesepakatan itu dibuat ketika kasus di New South Wales (NSW) jauh lebih rendah.

Infeksi baru mendekati angka rekor lebih dari 1.000 kasus sehari selama lima hari terakhir.

Pada Rabu, lonjakan kasus memaksa Victoria bergabung dengan NSW untuk meninggalkan target nol kasus COVID-19. Kedua negara bagian kini melihat vaksinasi sebagai jalan menuju kebebasan setelah gagal mengatasi wabah varian Delta, bahkan setelah penguncian digelar sepekan.

Kasus baru di Victoria pada Kamis naik menjadi 176 dari 120 kasus pada hari sebelumnya.

Australia, yang sempat bebas virus corona selama pandemi, hanya mencatat total 1.012 kematian dan 55.000 lebih kasus. Namun pelaksanaan vaksinasi yang lambat membuat negara itu rentan terhadap lebih banyak kasus infeksi dan rawat inap.

Sejauh ini baru sekitar 36 persen orang di atas usia 16 tahun di Australi yang telah menerima vaksin lengkap, jauh di bawah negara-negara maju lainnya. (Ant/OL-12)

Baca Juga

Karl MELANDER / TT NEWS AGENCY / AFP

NATO Tolak Permintaan Rusia untuk Tarik Pasukan dari Bulgaria-Rumania

👤 Nur Aivanni 🕔Sabtu 22 Januari 2022, 11:39 WIB
Ketegangan meningkat ketika Barat menuduh Rusia mengancam invasi lebih lanjut ke Ukraina dengan mengerahkan sekitar 100.000 tentara di...
Dok.Ist

Perusahaan Kanada Ini Luncurkan Noze Sanitizer Lawan Covid-19

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 22 Januari 2022, 10:40 WIB
Teknologi pembuatan Nitric Oxide dalam kadar terukur yang membuat ENovid efektif dan terbukti lolos uji...
Sergei SUPINSKY / AFP

AS-Rusia Berjanji untuk Redakan Ketegangan Atas Ukraina

👤Nur Aivanni 🕔Sabtu 22 Januari 2022, 08:02 WIB
Para diplomat tinggi Washington dan Moskow, kemarin, sepakat untuk terus berupaya meredakan ketegangan atas...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya