Selasa 18 Mei 2021, 21:09 WIB

Infeksi Covid-19 India Lampaui 25 Juta Kasus

Atikah Ishmah Winahyu | Internasional
Infeksi Covid-19 India Lampaui 25 Juta Kasus

AFP
Petugas kesehatan melakukan tes cepat covid-19 terhadap warga di Hyderabad, India.

 

TOTAL infeksi covid-19 di India melonjak melampaui 25 juta kasus pada Selasa (18/5), sementara topan kuat yang melanda, semakin memperumit krisis kesehatan di negara tersebut.

Tes covid-19 diberikan kepada 200.000 orang yang dievakuasi dari distrik pesisir di negara bagian Gujarat sebelum topan melanda Senin malam dan upaya sedang dilakukan untuk mencoba membatasi penyebaran infeksi.

Baca juga: Taiwan Sedang Bahas Bagian Vaksin dengan Amerika Serikat

"Masker telah diatur agar orang-orang yang dipindahkan ke rumah penampungan," kata pejabat tinggi di Ahmedabad, Sandip Sagale.

"Upaya juga dilakukan untuk menjaga jarak sosial,” imbuhnya.

Penghitungan total kasus virus korona di India melonjak mencapai 25,23 juta dengan 263.533 infeksi baru selama 24 jam terakhir. Sementara kematian akibat covid-19 naik dengan rekor 4.329, sehingga total mencapai 278.719 kasus.

Meskipun penghitungan resmi menunjukkan infeksi baru cukup mereda, ada kekhawatiran bahwa varian B1617 baru yang pertama kali ditemukan di India dan sangat menular, tidak dapat dikendalikan serta banyak kasus timbul yang tidak dilaporkan karena kurangnya pengujian, terutama di daerah pedesaan.

Negara bagian asal Perdana Menteri Narendra Modi di Gujarat telah menderita peningkatan infeksi sebesar 30 persen sejak 2 Mei, sementara jumlah total vaksinasi yang diberikan di negara bagian itu pekan lalu hanya 1,1 juta, setengah dari total bulan sebelumnya.

Badai topan yang melanda mempersulit upaya untuk mengatasi virus korona di negara bagian itu karena vaksinasi ditangguhkan selama dua hari, sementara rumah sakit menunggu generator cadangan untuk menjaga listrik tetap berjalan beserta pasokan oksigen tambahan bagi pasien.

Kepala Menteri Gujarat Vijay Rupani mengatakan produksi dan distribusi oksigen tidak terganggu. Pada lebih dari 1.400 rumah sakit yang ditunjuk untuk merawat covid-19, 16 di antaranya melaporkan listrik, kemudian 12 berhasil dipulihkan, sementara empat sisanya dipindahkan ke generator cadangan.

Di negara bagian tetangga Maharashtra, yang tersapu oleh topan pada hari Senin, 1.000 kematian akibat virus korona dilaporkan dalam semalam. Tingkat infeksi di Maharashtra telah melonjak 15 persen dalam dua minggu terakhir, data pemerintah menunjukkan.

Laju vaksinasi di Maharashtra telah turun 30 persen sejak mencapai puncaknya pada awal April, menurut data dari portal Co-WIN pemerintah.

Sejak 1 April, 269 dokter telah meninggal karena covid-19, 78 di antaranya di sebagian besar negara bagian pedesaan Bihar, menurut data yang dirilis oleh Indian Medical Association.

"Lonjakan itu sangat menghancurkan," kata sekretaris jenderal IMA, Jayesh Lele.

Di negara bagian utara Uttar Pradesh, daerah pedesaan telah terkena dampak parah.

Marah dengan pengujian dan penelusuran yang langka,

Pengadilan negara bagian mengatakan pada hari Senin bahwa situasi berubah menjadi belas kasihan Tuhan dan meluncur menuju gelombang ketiga.

"Jika ini adalah keadaan lima distrik, orang dapat menebak ke mana kita mengarahkan orang-orang di negara bagian ini, yaitu gelombang ketiga pandemi," kata Pengadilan Tinggi Allahabad di negara bagian itu.

Pakar kebijakan publik dan sistem kesehatan Chandrakant Lahariya, mengatakan bahwa kebijakan vaksin India sangat perlu diatur ulang.

"Selama enam minggu sekarang, upaya vaksinasi India telah berjuang. Berapa lama seseorang harus menunggu sebelum mengakui bahwa apa yang direncanakan tidak berhasil?”

"Sebagian dari masalah tampaknya adalah fakta bahwa ada pengambilan keputusan politik di bidang-bidang yang murni teknis. Kepemimpinan politik harus memberikan kebebasan kepada para ahli teknis untuk memutuskan dan menerapkan strategi baru," tambahnya.

Presiden AS Joe Biden mengumumkan pada hari Senin bahwa pemerintahannya akan mengirim setidaknya 20 juta lebih banyak dosis vaksin covid-19 ke luar negeri pada akhir Juni. Biden telah berada di bawah tekanan untuk membagikan vaksin guna membantu mengatasi epidemi yang memburuk dari India hingga Brasil, di mana varian virus korona baru yang lebih menular telah merajalela. (Straitstimes/OL-6)

Baca Juga

 AFP/Hazem Bader.

Orang Badui Israel Anggap Janji-Janji Pemerintah Baru itu Palsu

👤Mediaindonesia.com 🕔Senin 21 Juni 2021, 12:33 WIB
Sebagian besar dari hampir 300.000 orang Badui Israel tinggal di Negev yang gersang di selatan negara itu, di pinggiran masyarakat...
AFP/Jim Watson

AS Tengah Persiapkan Sanksi Baru untuk Rusia

👤Nur Aivanni 🕔Senin 21 Juni 2021, 10:01 WIB
"Kami mengumpulkan sekutu Eropa dalam upaya bersama untuk mengenakan biaya pada Rusia untuk penggunaan bahan kimia terhadap salah satu...
AFP/Handout / various sources

Hadiri Konferensi Keamanan, Pemimpin Junta Myanmar Tiba di Moskow

👤Nur Aivanni 🕔Senin 21 Juni 2021, 07:14 WIB
Pemimpin Junta Min Aung Hlaing meninggalkan ibu kota Naypyidaw, Minggu (20/6), dengan penerbangan khusus untuk menghadiri Konferensi...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Jangan Gagap Lindungi Nasabah di Era Digital

ERA pandemi covid-19 berdampak pada berpindahnya aktivitas masyarakat di area digital.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya