Jumat 05 Maret 2021, 19:00 WIB

Risiko Kematian Covid-19 Tinggi di Negara Berpenduduk Obesitas

Mediaindonesia.com | Internasional
Risiko Kematian Covid-19 Tinggi di Negara Berpenduduk Obesitas

medicalnewstoday.com
Ilustrasi: obesitas.

 

Tingkat kematian akibat Covid-19 sekitar 10 kali lebih tinggi di negara-negara yang setidaknya terdapat 50 persen orang dewasa mengalami kelebihan berat badan, menurut sebuah studi global.

Studi yang menganalisis data angka kematian Covid-19 dari Johns Hopkins University di Amerika Serikat dan data Observatorium Kesehatan Global Organisasi Kesehatan Dunia tentang obesitas, menemukan 90 persen atau 2,2 juta dari 2,5 juta kematian akibat penyakit pandemi sejauh ini terjadi di negara-negara dengan tingkat obesitas yang tinggi.

"Lihat negara-negara seperti Jepang dan Korea Selatan, yang tingkat kematian Covid-19 sangat rendah serta tingkat obesitas orang dewasa yang sangat rendah," kata Tim Lobstein, penasihat ahli Federasi Obesitas Dunia dan profesor di Australia's Sydney University yang ikut memimpin studi seperti dikutip dari Reuters, Jumat.

Menurut Tim, negara-negara ini memprioritaskan kesehatan masyarakat termasuk berat tubuh populasi penduduk.

Sebaliknya, studi menemukan negara seperti Amerika Serikat dan Inggris, dengan tingkat kematian karena Covid-19 dan obesitas pada kategori yang termasuk tertinggi.

Sementara itu, Inggris tercatat sebagai negara dengan tingkat kematian akibat virus korona tertinggi ketiga di dunia dan tingkat obesitas tertinggi keempat yakni 184 kematian akibat Covid-19 per 100.000 dan 63,7 persen orang dewasa kelebihan berat badan, menurut data WHO.

Profesor kedokteran di Britain's University of Liverpool, John Wilding mengatakan obesitas harus diakui sebagai risiko kesehatan utama Covid-19 dan diperhitungkan dalam rencana vaksinasi.

"Sangat penting bagi kami untuk menyadari bahwa obesitas meningkatkan risikonnya (kematian akibat Covid-19). Oleh karena itu, seperti penyakit lain seperti diabetes dan penyakit kardiovaskular, penderita obesitas harus dipertimbangkan sebagai prioritas awal dalam program vaksinasi di seluruh dunia," demikian kata dia. (Ant/OL-12)

Baca Juga

AFP/ EVARISTO SA

Senat Brasil Selidiki Bolsonaro Terkait Penanganan Covid-19

👤Atikah Ishmah Winahyu 🕔Kamis 15 April 2021, 08:13 WIB
Bolsonaro meremehkan pandemi sejak awal, menganggap covid-19 sebagai flu kecil, meragukan efektivitas masker dan vaksin, serta terus...
AFP/ Fabrice COFFRINI

Swiss Longgarkan Pembatasan Covid-19

👤Basuki Eka Purnama 🕔Kamis 15 April 2021, 07:39 WIB
Per Senin (19/4), restoran dan bar di Swiss, yang diharuskan tutup sejak Desember, akan diizinkan melayani konsumen namun di area...
AFP/THOMAS WATKINS

NATO Sepakat Mulai Tarik Pasukan dari Afghanistan pada 1 Mei

👤Basuki Eka Purnama 🕔Kamis 15 April 2021, 07:24 WIB
"Kami berencana menyelesaikan penarikan pasukan itu dalam tempo beberapa...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Tajamnya Lancang Kuning di Lapangan

 Polda Riau meluncurkan aplikasi Lancang Kuning untuk menangani kebakaran hutan dan lahan. Berhasil di lapangan, dipuji banyak kalangan.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya