Sabtu 28 November 2020, 03:55 WIB

Ribuan Petani India Protes UU Pertanian Baru

Atikah Ishmah Winahyu | Internasional
Ribuan Petani India Protes UU Pertanian Baru

AFP
Unjuk rasa petani di India, berujung ricuh

 

RIBUAN petani telah memasuki ibu kota India, New Delhi, untuk melakukan protes yang direncanakan terhadap undang-undang pertanian baru beberapa jam setelah polisi menembakkan beberapa putaran gas air mata dan menggunakan meriam air untuk menghentikan pawai Dilli Chalo (Pergi ke Delhi).

Para petani India yang melakukan protes bentrok dengan polisi sebelumnya selama pawai ke ibu kota, kemarin, dalam melawan undang-undang baru, yang akan memudahkan petani untuk menjual produk mereka langsung ke pembeli swasta dan menandatangani kontrak dengan perusahaan swasta.

Namun, para petani menuntut UU, yang disahkan parlemen India pada September, dibatalkan karena khawatir undang-undang tersebut akan membuat mereka rentan terhadap perusahaan besar.

Seorang juru bicara Kepolisian Delhi mengonfirmasi bahwa para petani telah diberi izin untuk memasuki ibu kota negara dan mengadakan protes damai di Lapangan Nirankari Samagam di daerah Burari.

“Para petani telah diberi izin untuk masuk ke Delhi. Mereka dapat memprotes dengan damai di tanah di daerah Burari,” Anil Mittal, polisi Delhi, mengatakan kepada Al Jazeera.

Namun, petani dari beberapa negara bagian dan serikat pekerja, yang ingin menggelar protes di lapangan Ramlila di jantung kota, belum berkomentar apakah mereka akan setuju dengan tempat baru tersebut.

Rekaman televisi menunjukkan gumpalan asap dan beberapa orang melemparkan batu ke arah polisi ketika ribuan orang menekan barikade, mengibarkan bendera dan tongkat. Beberapa mengendarai traktor di dekat pembatas.


Tidak peduli petani

Pemimpin petani Sukhdev Singh sebelumnya mengatakan kepada Al Jazeera melalui telepon dari Narwana, Haryana, mereka akan terus berbaris menuju ibu kota negara apa pun yang terjadi.

“Jika pemerintah mengira akan menghentikan kami dengan menggunakan kekerasan atau memblokade jalan, itu tidak akan terjadi. Kami akan mencapai Delhi tidak peduli berapa lama waktu yang dibutuhkan, ” katanya.

“Pemerintah ini tidak peduli dengan petani. Ia mencoba menghancurkan kami dan membantu perusahaan besar. “

“Kami tidak ingin macet di jalan. Kami hanya ingin berbaris ke Delhi, tetapi pemerintahlah yang melakukan kekerasan dan memblokade jalan serta menyebabkan ketidaknyamanan bagi orang-orang.“

Layanan kereta pinggiran kota ke New Delhi ditangguhkan, kata Metro Delhi dalam sebuah posting di Twitter, dalam upaya untuk  menghentikan para pengunjuk rasa naik kereta.

Jurnalis senior P Sainath mengecam keputusan pemerintah menggunakan pasukan keamanan terhadap petani.

“Ini barbarisme. Menggunakan pasukan keamanan perbatasan untuk melawan rakyat Anda sendiri,” kata Sainath, editor pendiri People’s Archive of Rural India, sebuah portal daring yang berfokus pada isu-isu perdesaan.

Bentrokan itu terjadi sehari setelah polisi di negara bagian tetangga New Delhi, Haryana, yang diperintah Partai Bharatiya Janata (BJP) Perdana Menteri Narendra Modi, menggunakan gas air mata dan meriam air untuk membubarkan para petani yang mencoba berbaris menuju ibu kota. (Aljazeera/I-1)


 

Baca Juga

DAVID GRAY / AFP

Australia Masuki Hari Ke-10 Tanpa Kasus Lokal Covid-19

👤mediaindonesia.com 🕔Rabu 27 Januari 2021, 15:39 WIB
New South Wales--negara bagian terpadat di Australia -- tidak mencatat kasus lokal infeksi korona selama 10 hari setelah mencatat jumlah...
AFP

Anggota Parlemen ke Klub Malam, PM Jepang Minta Maaf

👤Nur Aivanni 🕔Rabu 27 Januari 2021, 15:00 WIB
PM Jepang Yoshihide Suga, meminta maaf setelah anggota parlemennya mengunjungi klub malam. Sebab tidak memberi contoh baik bagi masyarakat...
AFP/	MIKHAIL KLIMENTYEV

Putin Ajukan RUU untuk Perpanjang Pakta Nuklir dengan AS

👤Nur Aivanni 🕔Rabu 27 Januari 2021, 14:33 WIB
Pada 26 Januari 2021, Rusia dan Amerika Serikat mencapai kesepakatan tentang perpanjangan perjanjian NEW START selama lima...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya