Rabu 25 Desember 2019, 22:00 WIB

Serangan Militan Tewaskan Warga Sipil

Serangan Militan Tewaskan Warga Sipil

AFP
Serangan Militan Tewaskan Warga Sipil di Afrika

 

SERANGAN mematikan yang dilancarkan kelompok militan kembali terjadi di wilayah Sahel Afrika, tepatnya di utara Burkina Faso pada Selasa (24/12) waktu setempat. Serangan ganda yang terjadi di pos militer dan wilayah pemukiman penduduk di kota Arbinda, Provinsi Soum tersebut menewaskan 35 warga sipil, 7 tentara Burkina Faso, dan 80 penyerang.

Serangan tersebut menjadi salah satu yang paling mematikan dalam hampir lima tahun bentrokan di negara Afrika Barat itu.

Serangan pada pagi itu dilakukan oleh puluhan geril­yawan bersenjata api yang berkendara sepeda motor dan berlangsung selama beberapa jam. Akhirnya pasukan pemerintah Burkina Faso berhasil memukul mundur kembali para militan.
“Sekelompok besar teroris serentak menyerang pangkalan militer dan penduduk sipil di Arbinda,” ungkap Kepala Staf Angkatan Darat Burkina Faso.

Tidak ada kelompok yang mengklaim bertanggung jawab atas serangan mematikan itu. Namun kekerasan yang dilakukan oleh kelompok militan di Burkina Faso kerap dikaitkan dengan gerilyawan yang memiliki hubungan dengan Al Qaeda dan kelompok Islamic State.

Presiden Burkina Faso, Roch Marc Christian Kabore, mengatakan dari 35 warga sipil yang tewas, sebagian besar merupakan perempuan.
“Serangan biadab ini mengakibatkan kematian 35 korban sipil, kebanyakan dari mereka adalah wanita. Saya menyampaikan belasungkawa kepada keluarga korban” tulis Kabore di Twitter, Rabu (25/12).

Kabore memuji keberanian dan komitmen pasukan pertahanan dan keamanan Burkina Faso yang berhasil memukul mundur serangan besar tersebut. Ia menyebut tindakan pasukan keamanan tersebut sebagai aksi heroik.

Kabore kemudian mendeklarasikan hari berkabung nasional selama dua hari di seluruh wilayah Burkina Faso untuk mengenang wafatnya para korban.

Sejauh ini serangan-serangan tersebut juga telah mencoreng nama pasukan G5 Sahel, yakni sebuah pasukan yang tercipta dari kerja sama lima negara, yakni Burkina Faso, Mali, Mauritania, Niger dan Chad.

Pasukan beranggotakan 5.000 tentara yang dibentuk pada 2014 lalu itu bertujuan untuk mengatasi ancaman kelompok militan dan menciptakan perdamaian di kawasan tersebut. (AFP/Uca/Hym/X-11)

Baca Juga

AFP

Jelang Rilis Kasus Khashoggi, Biden Berbicara dengan Raja Salman

👤Nur Aivanni 🕔Jumat 26 Februari 2021, 11:19 WIB
Kasus kematian Jamal Khashoggi diduga kuat berkaitan dengan Putra Mahkota Arab Saudi. Hal itu membayangi hubungan AS dengan sekutu paling...
 Moscow

Navalny Dipindahkan dari Penjara ke Lokasi Tidak Diketahui

👤Nur Aivanni 🕔Jumat 26 Februari 2021, 09:22 WIB
 Kritikus Kremlin Alexei Navalny telah dipindahkan dari penjara Moskow ke lokasi yang tidak...
AFP

Kasus Kematian Global Akibat Covid-19 Capai 2,5 Juta

👤Nur Aivanni 🕔Jumat 26 Februari 2021, 07:49 WIB
Eropa dengan 842 ribu kasus kematian, menjadi wilayah yang paling terpukul. Kemudian disusul Amerika Latin dan Karibia, berikut Amerika...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya