Rabu 11 Januari 2023, 16:35 WIB

Gunung Lumpur, 'Pulau' Baru yang Muncul Usai Gempa M7,5 di Maluku

Dinda Shabrina | Humaniora
Gunung Lumpur,

MGN
Pulau baru yang muncul usai gempa di Maluku.

 

KEMUNCULAN 'pulau' baru di Kabupaten Kepaluan Tanimbar, Maluku, pascagempa berkekuatan magnitudo 7,5, Selasa (10/1), memantik atensi warga sekitar. Pulau baru yang dimaksud berupa dataran kecil yang membentuk pulau tepat di dekat pantai di daerah tersebut. Bagaimana penjelasannya secara ilmiah?

Kepala Bidang Mitigasi Gempa Bumi dan Tsunami Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Daryono menjelaskan, bahwa fenomena alam munculnya pulau baru itu dikenal dengan istilah gunung lumpur atau ‘mud volcano’.

“Sebenarnya peristiwa alam semacam ini merupakan fenomena alam biasa yang dikenal dengan istilah kemunculan gunung lumpur yang populer disebut sebagai “mud volcano”. Gunung lumpur ini terkadang muncul di permukaan beberapa saat pasca terjadinya gempa kuat,” kata Daryono kepada Media Indonesia, Rabu (11/1).

Lebih lanjut, Daryono menjelasan secara fisis, tekanan di dalam lapisan kulit Bumi terakumulasi ketika cairan dan gas bawah tanah tidak dapat keluar akibat terjebak dalam lapisan sedimen. Material lunak ini terperangkap yang kemudian dapat menjadi overpressure jika ditekan oleh gaya tektonik atau karena adanya masukan guncangan gempa kuat sebagai input motion.

“Gempa telah memberi tekanan lebih pada lapisan plastis di bawahnya, saat tekanan di lapisan yang lebih dalam mengendur, tekanan menyebar ke luar. Gunung lumpur atau pulau baru itu akhirnya terbentuk ketika cairan dan gas dalam Bumi menemukan jalan keluar ke permukaan melalui rekahan batuan yang terbentuk akibat guncangan gempa yang kuat,” jelas Daryono.

Selanjutnya material lunak ini secara perlahan bergerak ke atas rekahan, membawa material lumpur membentuk gunungan lumpur. Namun, Daryono menyampaikan umumnya ‘pulau baru’ ini akan hilang dengan sendirinya.

Fenomena kemunculan pulau baru pascagempa yang terjadi di Maluku, kata Daryono juga pernah terjadi di beberapa wilayah di berbagai negara.

“Ini juga pernah terjadi di beberapa negara pascagempa. Seperti gempa Ormara, Makran tahun 1945, gempa Niikappu, Jepang pada tahun 1952, gempa Gobi Altay, Mongolia tahun 1957, gempa Kandewari tahun 2001, gempa Andaman tahun 2004 dan gempa Gwedar Pakistan tahun 2013,” tandasnya. (H-2)

 

Baca Juga

Ist

IBI Siap Menjadi Wadah Entrepreneur Bagi Generasi Masa Depan

👤mediaindonesia.com 🕔Jumat 27 Januari 2023, 18:09 WIB
Dalam membantu memberikan pengarahan prospek karier bagi para mahasiswanya, IBI Kwik Kian Gie juga menyediakan berbagai program seperti...
Dok MI

KemenPPPA Sebut Perkawinan Anak di Indonesia Sudah Mengkhawatirkan

👤Dinda Shabrina 🕔Jumat 27 Januari 2023, 17:41 WIB
Lebih banyak disebabkan oleh faktor pemohon perempuan sudah hamil terlebih dahulu dan faktor dorongan dari orangtua yang menginginkan anak...
HO

Kemenag Gelar Pelatihan Kurikulum Merdeka Melalui MOOC Pintar

👤Widhoroso 🕔Jumat 27 Januari 2023, 17:33 WIB
KEMENTERIAN Agama (Kemenag) melalui Pusdiklat Tenaga Teknis Pendidikan dan Keagamaan Badan Litbang dan Diklat kembali menyelenggarakan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya