Kamis 29 Desember 2022, 18:52 WIB

Awan Cumulonimbus Berpotensi Ganggu Penerbangan Sepekan ke Depan

Atalya Puspa | Humaniora
Awan Cumulonimbus Berpotensi Ganggu Penerbangan Sepekan ke Depan

ANT/YUSRAN UCCANG
Ilustrasi awan kumulonimbus.

 

BADAN Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) memperingatkan adanya awan cumulonimbus yang berpotensi mengganggu transportasi jalur udara selama tujuh hari ke depan. 

"Awan cumulonimbus dengan persentase cakupan spasial maksimum 50% sampai 75% persen berpotensi mengganggu penerbangan selama 7 hari ke depan," kata kepala BMKG Dwikorita Karnawati dalam konferensi pers yang diselenggarakan secara virtual, Kamis (29/12). 

Baca juga: 3 Kecamatan di Kabupaten Pinrang Terendam Banjir Rob

Sebagai informasi, awan cumulonimbus merupakan awan vertikal yang berpotensi menghasilkan hujan lebat, petir angin kencang hingga puting beliung. 

Dwikorita mebeberkan, awan cumulonimbus itu berpotensi terjadi di Laut Andaman, Laut Sulu, Laut Filipina, Samudera Pasifik utara Pulau Papua, Samudera Hindia selatan Pualu Jawa hingga barat Pulau Sumatra, Selat Sunda, Laut Jawa, Selat Makassar, Laut Maluku, Laut Banda, Laut Aur, Laut Arafuru, Laut Timor, Teluk Carpentaria dan sebagian kecil Pulau Papua. 

Selain itu, awan cumulonimbus dengan intensitas lebih dari 75% dalam tujuh hari ke depan berpotensi terjadi di Laut Cina Selatan, Laut Sulu, Laut Filipina, Selat Sunda, Laut Jawa, Laut Timor dan Teluk Capentaria. 

Untuk langkah antisipatif, demi keselamatan penerbangan dan penumpang, Dwikorita sudah mempersiapkan sejumlah langkah dengan berkoordinasi dengan beberapa pihak terkait. 

"Kami sudah koordinasi dengan Menteri Perhubungan, BNPB juga BRIN, bersama kami menyiapkan beberapa langkah. Antara lain pengaturan penerbangan dan saat ini juga sedang disiapkan teknologi modifikasi cuaca (TMC)," beber Dwikorita. 

Pada kesempatan itu Kepala Pusat Meteorologi Penerbangan BMKG Achadi Subarkah mengungkapkan, dengan adanya peringatan dini dari BMKG, maskapai dan operator pesawat terbang harus memerhatikan kondisi cuaca dan armada penerbangannya. 

"Selain itu untuk penumpang agar bersabar apabila ada penundaan dan seterusnya. Ini bisa diakibatkan di antaranya karena safety yang diterapkan maskapai dan penyelenggara bandar udara," ucap Achadi. 

"Penumpang juga harus lebih aware dengan informasi yang disampaikan BMKG di setiap bandar udara," pungkas dia. (OL-6)

Baca Juga

Ist/PB NU

Tim Medis Artha Graha Peduli Hadir pada Acara 1 Abad NU

👤mediaindonesia.com 🕔Selasa 07 Februari 2023, 11:15 WIB
Tim Medis Artha Graha Peduli (AGP) ikut mendukung acara 1 Abad Nahdlatul Ulama (NU) yang digelar di Sidoarjo Jawa Timur, pada Selasa...
ANTARA/istockphoto

Pasien Campak Sebaiknya Diisolasi

👤Basuki Eka Purnama 🕔Selasa 07 Februari 2023, 11:15 WIB
"Anak yang terkena campak itu daya tularnya lebih tinggi dari covid-19. Sepuluh kali lipat. Dia menularkan dari udara, dari ludah,...
Antara/Prasetia Fauzani.

Apa yang Dimaksud dengan Antonim? Ini Penjelasan dan Contohnya

👤Mesakh Ananta Dachi 🕔Selasa 07 Februari 2023, 11:05 WIB
Menurut KBBI, antonim ialah kata yang berlawanan makna dengan kata lain. Sederhananya ialah lawan kata. Antonim merupakan salah satu materi...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya