Senin 04 Juli 2022, 13:20 WIB

Indonesia Ingin Perbaiki Infrastruktur Nuklir

Dinda Shabrina | Humaniora
Indonesia Ingin Perbaiki Infrastruktur Nuklir

AFP/Valentin
Infrastruktur nuklir di Prancis.

 

BADAN Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) menjajaki peluang kerja sama dengan pihak perancis dalam mengembangkan teknologi nuklir di Indonesia.

Dalam lawatannya ke Prancis pada akhir Juni 2022, Kepala BRIN Laksana Tri Handoko melakukan pertemuan dengan para petinggi lembaga pemerintah di negara tersebut dan menyampaikan dua hal penting.

Pertama, kata Handoko, Indonesia berencana untuk memperbaiki infrastruktur nuklir yang ada, di antaranya reaktor nuklir. Kedua, Indonesia juga membutuhkan sumber daya manusia di bidang teknologi nuklir.

Melalui pertemuan ini, Indonesia berharap dapat membuka kerja sama dengan Perancis sebagai salah satu negara maju di bidang teknologi nuklir guna memajukan nuklir di Indonesia.

Beberapa petinggi lembaga nuklir yang hadir pada pertemuan tersebut antara lain Direktur International Institute of Nuclear Energy (I2EN), Karen Daifuku, Deputy Director of International Relations of CEA (French Alternative Energies and Atomic Energy Commission), Pascal Chaix, New Nuclear Project Development of EDF (Électricité de France), Laurent Fabre, Nuclear Divisionof Bureau Veritas, serta Boulesteix Frederique of IRSN (Institute De Radioactive et De Sorete Nuclear), Erik Dagorn.

Pada pertemuan tersebut, Handoko mengenalkan BRIN sebagai lembaga penelitian pemerintah yang ada di Indonesia, sekaligus untuk menjelaskan bahwa Badan Tenaga Nuklir Nasional (Batan) yang sebelumnya dikenal masyarakat nukilr Prancis sekarang terintegrasi dengan BRIN.

“BRIN baru dibentuk satu tahun lalu,” kata dia.

Selama satu tahun integrasi BATAN ke BRIN, lanjut Handoko, sejumlah evaluasi sudah dilakukan untuk pengembangan teknologi nuklir kedepan. “Sejumlah evaluasi telah dilakukan baik dibidang program, human resource, infrasturktur, maupun pendanaan untuk program kegiatannya. Evaluasi tersebut dimaksud untuk pengembangan nuklir kedepannya bukan hanya nuclear untuk energi namun untuk bidang seperti kedokteran, industri maupun bidang lainnya,” ungkapnya.

Deputy Director of International Relations of CEA, Pascal Chaix menyampaikan bahwa pembahasan detail untuk pengembangan nuklir di Indonesia akan dibahas lebih lanjut. Intinya, kata Chaix, Prancis siap membantu BRIN untuk meningkatkan teknologi nuklir yang ada di Indonesia.

Direktur I2EN, Karen menyampaikan undangan pertemuan yang diselenggarakan oleh Badan Tenaga Atom Internasional/International Atomic Energy Agency (IAEA) di mana pihak Prancis sebagai tuan rumah.

”Saya juga akan mengundang perwakilan dari Indonesia untuk hadir pada IAEA Technical Course di bidang Ekonomi yang direncanakan pada Bulan Oktober 2022”.

Dalam kesempatan itu, delegasi BRIN juga mengunjungi Centre national de la recherche scientifique (CNRS). CNRS merupakan Pusat Penelitian Ilmiah Nasional Prancis yang terkemuka di dunia dan sudah diakui secara internasional atas keunggulan penelitian ilmiahnya. CNRS menjadi acuan dalam dunia penelitian dan pengembangan, serta bagi masyarakat umum.

Lembaga ini dibawah nauangan Kementerian Pendidikan Tinggi dan Penelitian Prancis. CNRS memayungi lebih dari 11.00 peneliti dan 13.000 staf pendukung yang tersebar di berbagai dunia. Pemerintah Perancis telah mempercayakan CNRS dengan peran memajukan pengetahuan untuk kepentingan masyarakat.

Pertemuan ini bertujuan untuk memperkenalkan BRIN kepada CNRS. Dikatakan Handoko, BRIN merupakan lembaga penelitian baru terbentuk di Indonesia yang merupakan gabungan dari berbagai entitas riset. “BRIN memiliki peran penting diantaranya sebagai lembaga pemberi dana untuk penelitian dan yang kedua sebagai lembaga pelaksana penelitian di Indonesia,” ujar Handoko.

Terkait pendanaan riset di BRIN, Handoko menjelaskan berbagai skema pendanaan riset yang tidak hanya dapat dimanfaatkan oleh periset BRIN namun juga oleh periset di luar BRIN. “BRIN memiliki skema berkaitan dengan research mobility program diantaranya skema visiting professor, postdoctoral fellowship, degree by research, research assistance for student,” pungkasnya.

Melalui pertemuan ini, pihak CNRS dan BRIN sepakat untuk melanjutkan kolaborasi penelitian baik berupa pengiriman peneliti dari BRIN ke CNRS maupun pengiriman peneliti dari CNRS ke Indonesia. Kemudian BRIN dan CNRS akan berkolaborasi dalam skema pendanaan penelitian. (H-2)

 

Baca Juga

AFP/Nicolas Biver

Hujan Meteor Perseid Bisa Dilihat Mulai Malam Ini hingga Besok

👤mediaindonesia.com 🕔Sabtu 13 Agustus 2022, 23:15 WIB
Untuk dapat mengamati hujan meteor perseid tanpa alat bantu...
Dok pribadi

Meraup Cuan Sebagai Kreator Konten

👤Media Indonesia 🕔Sabtu 13 Agustus 2022, 23:10 WIB
MELAKUKAN branding di era digital harus jeli dalam mengemas konten yang akan...
Dok pribadi

Mahasiswa KKN Undip Ajak Remaja Terapkan Gaya Hidup Zero Waste   

👤Oryza Khansa Azzahra, Mahasiwa Departemen Teknik Lingkungan Undip 🕔Sabtu 13 Agustus 2022, 23:00 WIB
SAAT ini Indonesia tengah menghadapi banyak permasalahan lingkungan yang salah satunya sektor...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya