Senin 28 Februari 2022, 16:25 WIB

Ketahui Pemenuhan Kebutuhan Vitamin, Pilih Oral atau Injeksi

Mediaindonesia.com | Humaniora
Ketahui Pemenuhan Kebutuhan Vitamin, Pilih Oral atau Injeksi

Ist
Ist

 

Vitamin sangat bermanfaat karena efektif menjaga kesehatan tubuh manusia, yang umumnya dapat diperoleh dari mengkonsumsi sayur dan buah.

Sebagai tambahan bisa juga mendapatkan dari suplemen injeksi ataupun oral, namun mana yang lebih efektif?

Medical Senior Manager Kalbe, dr. Esther Kristiningrum mengatakan bahwa pada dasarnya mengkonsumsi buah dan sayur dalam porsi yang cukup dan pengolahan yang tepat, sudah mampu memenuhi kebutuhan vitamin.

Akan tetapi, cara memasak dan mencuci sayuran yang tidak tepat dapat menghilangkan vitamin dan mineral dari makanan tersebut. "Misalnya sayuran dicuci atau dimasak terlalu lama, vitaminnya bisa hilang. Maka kita perlu mendapatkan asupan tambahan dari vitamin, bisa dari suplemen oral atau suntikan," ujar dr. Esther dalam siaran resminya dikutip Senin.

dr. Esther menjelaskan bahwa terdapat dua jenis vitamin, yakni yang larut lemak dan vitamin larut air. Vitamin larut lemak berupa vitamin A, D, E, dan K. Sedangkan, yang larut air ialah
vitamin B dan C.

Vitamin larut air tidak disimpan di dalam tubuh, melainkan akan dibuang melalui ginjal. Oleh karenanya vitamin ini harus dikonsumsi setiap hari.

Suntik vitamin tidak menimbulkan efek samping apabila dilakukan dengan dosis yang sesuai dengan anjuran dokter. Hal tersebut sama ketika mengkonsumsi suplemen oral maupun ramuan herbal. Sebab, kebutuhan vitamin setiap orang berbeda-beda.

"Apa pun yang oral atau injeksi, jika dosisnya berlebihan itu tidak baik. Maka harus sesuai dengan kebutuhan dan anjuran yang direkomendasikan. Disertai dengan minum air mineral yang cukup, supaya vitamin-vitamin yang larut air itu bisa dikeluarkan melalui ginjal dengan lancar," kata dr. Esther.

Untuk pasien penyakit ginjal, gangguan jantung, atau sedang hamil, sangat perlu melakukan konsultasi dokter terlebih dahulu.

Terkait dengan kebutuhan harian orang
normal, pria membutuhkan 96 mg vitamin C, dan wanita 75 mg. Namun untuk kondisi di tengah pandemi yang membutuhkan imun booster, maka memerlukan dosis yang lebih tinggi.

"Jika diperlukan efek vitamin yang cepat seperti booster, sedang sakit, atau sudah terbukti mengalami kekurangan vitamin (defisiensi vitamin), ada kontraindikasi pada tubuh, atau memiliki gangguan penyerapan makanan, maka vitamin bisa diberikan secara injeksi," katanya.

Yang perlu diperhatikan adalah suntik vitamin tidak boleh dilakukan sendiri, melainkan membutuhkan bantuan tenaga kesehatan yang sudah bersertifikasi. (Ant/OL-12)

Baca Juga

ANTARA/Asprilla Dwi Adha/aww.

Kasus Covid-19 Global Meningkat, Satgas: Waspada Libur Sekolah dan Idul Adha

👤Atalya Puspa 🕔Sabtu 02 Juli 2022, 18:55 WIB
Periode saat ini periode libur anak sekolah yang cenderung meningkatkan mobilitas masyarakat ke tempat-tempat wisata. Ditambah, mendekati...
Ist

Faxtor Indonesia Dukung Potensi Industri Test Publisher

👤mediaindonesia.com 🕔Sabtu 02 Juli 2022, 18:43 WIB
Sebagai test publisher, Faxtor Indonesia terus berfokus dalam pengembangan alat ukur psikologi dengan tetap menjaga integritas...
Freepik

Aktivitas di Media Digital Perlu Kedepankan Etika

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 02 Juli 2022, 18:43 WIB
Segala aktivitas digital dan menggunakan media digital memerlukan etika...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya