Sabtu 09 Oktober 2021, 14:42 WIB

Siklon Tropis Lionrock dan Tropis Kompasu Sebabkan Hujan Lebat di 25 Provinsi

M. Iqbal Al Machmudi | Humaniora
Siklon Tropis Lionrock dan Tropis Kompasu Sebabkan Hujan Lebat di 25 Provinsi

ANTARA FOTO/Chalisa
Seorang ibu menggendong anaknya melintasi banjir di permukiman Desa Mentaya Hulu, Kotawaringin Timur, Kalimantan Tengah, Kamis (7/10/2021)

 

BADAN Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) melalui Jakarta Tropical Cyclone Warning Center (TCWC) monitoring Siklon Tropis yang tumbuh di Belahan Bumi Utara Indonesia. Saat ini terdapat 2 Siklon tropis yang terpantau di belahan bumi utara, yaitu Siklon Tropis Lionrock yang tumbuh sejak tanggal 08 Oktober 2021 dan Siklon Tropis Kompasu yang tumbuh pada tanggal yang sama.

Siklon Tropis Lionrock berada di Laut China Selatan sebelah selatan Cina, tepatnya di 18.0 LU, 110.9 BT dengan kecepatan angin maksimum mencapai 35 knots (65 km/jam) dan tekanan udara minimum di pusatnya mencapai 994 hPa.

"Siklon tropis Lionrock bergerak perlahan ke arah utara menjauhi wilayah Indonesia dan diprakirakan intensitasnya akan meningkat dalam 24 jam ke depan," kata Kepala Pusat Meteorologi Publik BMKG Fachri Radjab dalam keterangannya, Sabtu (9/10).

Siklon Tropis Lionrock maupun Kompasu dalam 24 jam ke depan dapat memberikan dampak tidak langsung terhadap kondisi cuaca di Indonesia, yaitu potensi hujan sedang-lebay di wilayah Aceh, Kep. Riau, Kalimantan Barat, Kalimantan Tengah, Kalimantan Utara.

"Gelombang laut dengan ketinggian 2,5-4 meter di Laut Natuna Utara, Laut Natuna, Laut Sulawesi dan Samudra Pasifik utara Halmahera," ungkapnya.

Kemudian gelombang laut dengan ketinggian 1,25-2,5 meter dapat terjadi di Perairan Kepulauan Anambas, Laut Natuna Utara, Perairan Kep. Natuna, Perairan Kalimantan Utara, Selat Makassar.

Selanjutnya di Perairan Kep. Sangihe - Kep. Talaud, Perairan Bitung - Kep. Sitaro, Perairan utara dan selatan Sulawesi Utara, Laut Maluku, Perairan Kep. Halmahera, Laut Halmahera, dan Samudra Pasifik utara Papua Barat hingga Papua.

"Selain dampak tidak langsung dari kedua siklon tropis tersebut, cuaca di wilayah Indonesia juga dipengaruhi oleh kondisi atmosfer yang cukup basah dan tingkat konvektivitas yang tinggi," jelasnya.

Akibat kondisi ini potensi hujan sedang-lebat yang dapat disertai kilat/petir/angin kencang pada periode 9-15 Oktober 2021 masih dapat terjadi di 25 provinsi di Indonesia. (Iam/OL-09)

Baca Juga

Medcom

Yuk Ketahui Apa yang Dimaksud dengan  Marketing Credit Executive

👤Febby Saraswati 🕔Sabtu 27 November 2021, 06:45 WIB
Marketing Executive adalah seorang yang bertanggung jawab dalam nilai suatu produk atau perusahaan pada...
 MIANDRI WIDIYANTO

Vaksinasi Rabies Tekan Risiko Kematian 'Anak Bulu'

👤Basuki Eka Purnama 🕔Sabtu 27 November 2021, 06:00 WIB
Hewan peliharaan yang terinfeksi rabies dapat menularkan virus itu kepada pemiliknya lewat gigitan yang membuat...
MI/Dok Kristana Parinters Makur

Orangutan Jantan Terekam Makan Kukang di Kalimantan

👤Basuki Eka Purnama 🕔Sabtu 27 November 2021, 04:30 WIB
Orangutan Jantan Terekam Makan Kukang di...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya