Jumat 06 Agustus 2021, 19:52 WIB

Busui, Tetap Berikan ASI di Masa Pandemi

mediaindonesia.com | Humaniora
Busui, Tetap Berikan ASI di Masa Pandemi

Ilustrasi
Ibu menyusui

 

DALAM rangka merayakan Pekan ASI Sedunia, Komunitas Ibu Canggih menggelar DigiFest Pekan ASI Sedunia bersama @Ibu2Canggih pada 1-7 Agustus 2021. Dalam event ini, akan dibahas berbagai isu, fakta dan mitos seputar ASI, termasuk menjawab berbagai tantangan menyusui selama masa pandemi.

Saat ini, salah satu isu yang sering ditanyakan oleh ibu menyusui (busui) adalah aman atau tidaknya imunisasi covid-19 dan dampaknya bagi kualitas ASI. Faktanya, busui sangat disarankan melakukan imunisasi karena bukan hanya aman, antibodi yang diproduksi oleh ibu sebagai respon terhadap vaksin juga bisa tertransfer ke tubuh bayi melalui ASI yang diminum sehingga si kecil turut mendapatkan manfaat.

“American Journal of Obstetrics and Gynecology (AJOG) sudah mempublikasikan penelitian yang mengatakan imunisasi covid-19 ini bukan hanya aman untuk ibu menyusui, namun juga memiliki manfaat untuk bayinya karena antibodi yang diproduksi oleh tubuh ibu sebagai respon imun terhadap vaksin ditemukan juga pada ASI yang diminum bayi. Oleh karena itu, saya sangat merekomendasikan para ibu menyusui untuk diimunisasi dengan vaksin yang sudah tersedia di Tanah Air,” kata dr Caessar Pronocitro Sp.A, M.Sc dari RS Pondok Indah Bintaro Jaya dalam Konferensi Pers ‘Serba-Serbi Menyusui di Tengah Pandemi’ di akun @Ibu2Canggih.

Baca juga: Ibu Menyusui Diharap Lebih Cermat Serap Informasi di Kala Pandemi

Untuk merk vaksin yang aman bagi busui, tidak ada spesifikasi khusus. Berdasarkan penelitian, lanjut dr Caessar, ibu yang masih menyusui dapat tetap menerima vaksinasi covid-19 baik dengan merk Sinovac, Sinopharm, Pfizer, Astra-Zeneca, Moderna, maupun Johnson and Johnson. 

Tetap Menyusui Meski Positif Covid

Dalam diskusi yang disiarkan langsung melalui Live Instagram @Ibu2Canggih, dr Caessar juga menegaskan ibu yang berstatus suspect maupun telah terkonfirmasi positif covid-19 pun tetap dapat menyusui bayinya. Hal ini didasarkan oleh rekomendasi World Health Organization mengingat besarnya manfaat ASI bagi bayi itu sendiri.

“WHO merekomendasikan ibu dengan status tersangka (suspect) atau terkonfirmasi covid tetap menyusui atau memberikan ASI pada anak. Ini didasarkan atas berbagai penelitian yang mengatakan ASI memberi sangat banyak manfaat untuk bayi, seperti nutrisi, antibodi, maupun terjalinnya ikatan antara ibu dan anak yang terbentuk selama proses menyusui. Manfaat ini jauh melebihi potensi risiko penularan,” tambah dr Caessar.

Kendati demikian, ibu yang berstatus suspect atau terkonfirmasi positif covid harus melakukan protokol kesehatan yang tepat saat menyusui bayi atau anak. Beberapa hal yang harus dilakukan, yaitu mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir sebelum dan sesudah menyentuh bayi atau memerah ASI (baik dengan tangan maupun alat bantu pompa ASI). Apabila sabun dan air mengalir tidak tersedia, gunakan penyanitasi tangan dengan kandungan alkohol minimal 60%.

Kemudian, mengenakan masker saat berada dalam jarak kurang dari 1,5 meter dari bayi dan anak, termasuk saat menyusui ataupun memerah ASI. Lalu, membersihkan dan menyanitasi alat bantu pompa ASI.

dr Caessar juga menekankan pentingnya pola hidup sehat dijalankan oleh ibu menyusui, seperti makan makanan bergizi dan terhidrasi dengan baik. Jika Ibu memiliki pertanyaan atau keluhan seputar menyusui saat berstatus suspect maupun terkonfirmasi positif, silakan menghubungi dokter atau berkonsultasi lewat telemedicine.

Bagi Ibu menyusui yang sedang menjalani isolasi mandiri bersama buah hati, Ibu bisa bergabung dalam Komunitas Ibu Canggih. Komunitas virtual @Ibu2Canggih ini berisi ribuan Ibu dari seluruh Indonesia dan dapat menjadi sarana bagi Ibu untuk menumpahkan isi hati sekaligus mencari solusi berdasarkan pengalaman dan rekomendasi Ibu-Ibu lainnya.

“Untuk bergabung dalam Komunitas Ibu Canggih, Ibu dapat mengunjungi akun Instagram kami @Ibu2Canggih, kemudian klik link di bio ya,” ujar Leader Komunitas Ibu Canggih @Ibu2Canggih, Amaranggana.(RO/OL-5)

Baca Juga

MI/RAMDANI

Reza Rahadian Mengadvokasi Pentingnya Penguatan Kapasitas Masyarakat Menghadapi Bencana

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 26 Mei 2022, 06:00 WIB
Penguatan kapasitas masyarakat dalam menghadapi bencana memerlukan pembiayaan dari pemerintah dan lembaga pembangunan...
ANTARA

BMKG: Waspadai Dampak Bibit Siklon Tropis 92W di Laut Filipina

👤Widhoroso 🕔Rabu 25 Mei 2022, 23:51 WIB
BADAN Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) menyampaikan peringatan dini untuk mewaspadai dampak tidak langsung dari bibit siklon...
Dok. Long Rich Bioscience Indonesia

Resveratol Bantu Menjaga dan Maksimalkan Imun Tubuh

👤Mediaindonesia.com 🕔Rabu 25 Mei 2022, 23:13 WIB
Resveratrol ditemukan dalam sejumlah makanan dan minuman, termasuk anggur, kacang tanah, kakao, anggur...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya