Selasa 22 Juni 2021, 12:54 WIB

Inmendagri: Zona Merah Wajib WFH 75%, Restoran Take Away Bisa 24 Jam

Fachri Audhia Hafiez | Humaniora
Inmendagri: Zona Merah Wajib WFH 75%, Restoran Take Away Bisa 24 Jam

ANTARA/Novrian Arbi
Pegawai bekerja di ruangan Bagian Protokol dan Komunikasi Pimpinan Sekretariat Daerah Kota Bandung, Jawa Barat.

 

MENTERI Dalam Negeri (Mendagri) Tito Karnavian menerbitkan Instruksi Mendagri (Inmendagri) Nomor 14 Tahun 2021. Aturan itu menegaskan tentang pengetatan pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) berbasis mikro.

Beleid tersebut mengatur mengenai pembatasan kegiatan perkantoran pemerintah dan swasta yang berada di zona merah covid-19. Sebanyak 75% wajib bekerja dari rumah (WFH) dan 25% bekerja dari kantor (WFO).

"Selain di zona merah, pembatasan dilakukan dengan WFH 50% dan WFO 50%," ungkap Inmendagri itu seperti dikutip, Selasa (22/6).

Baca juga: Angkie Yudistia Minta Penyandang Disabilitas Jadi Prioritas Vaksinasi Covid-19

Pelaksanaan WFO dan WFH wajib menegakkan protokol kesehatan ketat. Pengaturan waktu kerja dikondisikan secara bergiliran.

Bagi karyawan atau pegawai yang WFH dilarang keluyuran. Pelaksanaan WFH dan WFO akan ditindaklanjuti melalui aturan masing-masing perkantoran.

Pembatasan restoran

Kegiatan makan dan minum yang berada di zona merah juga diatur secara tegas. Warung makan, rumah makan, kafe, pedagang kaki lima, dan lapak jajanan yang berada di lokasi tersendiri atau di pusat perbelanjaan wajib menyediakan kapasitas tempat untuk pengunjung sebanyak 25%.

Jam operasional dibatasi maksimal pukul 20.00 waktu setempat. Layanan makanan melalui pesan-antar/dibawa pulang (take away) tetap diizinkan sesuai dengan jam operasional restoran.

"Untuk restoran yang hanya melayani pesan-antar/dibawa pulang dapat beroperasi selama 24 jam," tulis keterangan dalam beleid tersebut.

Pembatasan mal hingga tempat ibadah

Kegiatan pada pusat perbelanjaan atau mal hanya boleh beroperasi maksimal pukul 20.00 waktu setempat. Pembatasan kapasitas pengunjung sebesar 25% dengan penerapan protokol kesehatan secara lebih ketat.

Sektor esensial boleh beroperasi 100%. Sektor ini meliputi kesehatan, industri, pangan, pelayanan dasar, perbankan dan sebagainya.

Kemudian, pelaksanaan kegiatan konstruksi dapat beroperasi 100%. Namun, protokol kesehatan harus dilaksanakan lebih ketat.

Kegiatan di sejumlah tempat ibadah ditiadakan hingga dinyatakan aman dari lonjakan kasus penularan covid-19.

"Sampai dengan wilayah dimaksud tidak lagi dinyatakan sebagai zona merah berdasarkan penetapan pemerintah daerah setempat dan lebih mengoptimalkan ibadah di rumah," tulis Inmendagri.

Transportasi umum

Transportasi umum, yang meliputi kendaraan umum, angkutan massal, taksi konvensional atau online, ojek pangkalan atau online, serta kendaraan sewa/rental, dapat beroperasi dengan melakukan pengaturan kapasitas. Jam operasional dan penerapan protokol kesehatan secara lebih ketat diatur lebih lanjut oleh pemerintah daerah.

Kegiatan pendidikan hingga seminar

Inmendagri Nomor 14 Tahun 2021 juga mengatur skema kegiatan pendidikan di wilayah zona merah. Pada wilayah tersebut, kegiatan belajar mengajar wajib dilakukan secara daring.

"Untuk kabupaten/kota selain pada zona merah melaksanakan kegiatan belajar mengajar sesuai dengan pengaturan teknis dari Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi dengan penerapan protokol kesehatan secara lebih ketat," tulis beleid tersebut.

Pelaksanaan kegiatan seni, budaya dan sosial kemasyarakatan yang dapat menimbulkan keramaian dan kerumunan di zona merah dilarang keras. Di luar wilayah itu diizinkan dibuka dengan kapasitas pengunjung maksimal 25%.

Selain itu, fasilitas umum, taman umum, tempat wisata umum atau area publik lainnya di zona merah harus ditutup. Area tersebut boleh digunakan jika sudah tidak dinyatakan zona merah lewat aturan pemerintah daerah.

Kegiatan hajatan dibolehkan dengan catatan maksimal 25% pengunjung. Selain itu, tidak boleh ada hidangan yang disajikan.

Kegiatan seminar, rapat, atau pertemuan di zona merah ditutup sementara.

Sedangkan di luar zona merah hanya boleh menyediakan 25% kapasitas pengunjung.

Inmendagri tersebut diteken Tito Karnavian, Senin (21/6). Inmendagri itu merupakan tindak lanjut mencegah penularan covid-19 yang lebih luas. (OL-1)

Baca Juga

Dok Satgas Penanggulangan Covid-19

Tinjau GOR Gelarsena Klaten, Ketua Satgas Ingin Pengendalian COVID-19 Terintegrasi

👤Mediaindonesia.com 🕔Jumat 30 Juli 2021, 00:00 WIB
“Antara penanganan di hulu dan di hilir ini harus kolaboratif. Harus menjadi satu rangkaian penanganan covid-19 yang terintegrasi...
Dok. Satgas Relawan

Kolaborasi Satgas Relawan-Baznas Beri Edukasi soal Pemulasaran Jenazah Covid-19

👤Mediaindoensia.com 🕔Kamis 29 Juli 2021, 23:43 WIB
Relawan COVID-19 yang mengikuti Kegiatan Webinar hari ini kemudian akan dilatih dan didampingi untuk membantu proses pemulasaran jenazah...
Dok. Aprobi

Dukung PPKM, Aprobi Bagikan 1.200 Paket Makanan Tiap Hari

👤Andhika Prasetyo 🕔Kamis 29 Juli 2021, 22:34 WIB
Paket makanan tersebut didistribusikan ke sejumlah wilayah di Jabodetabek dan ditujukan utamanya bagi masyarakat yang...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Atletik Jadi Lumbung Medali

SALAH satu cabang olahraga yang akan sangat menarik untuk disaksikan di Olimpiade 2020 ialah atletik.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya