Jumat 29 Januari 2021, 15:05 WIB

Mendikbud: UKBI Adaptif Merdeka Bukti Pemajuan Bahasa dan Sastra

Faustinus Nua | Humaniora
Mendikbud: UKBI Adaptif Merdeka Bukti Pemajuan Bahasa dan Sastra

MI/Galih Pradipta
Ilustrasi

 

UPAYA pemajuan kebahasaan dan kesastraan melalui Uji Kemahiran Berbahasa Indonesia (UKBI) Adaptif Merdeka mendapat apresiasi Mendikbud

Menurut Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Makarim, hal itu merupakan bukti keberhasilan pemerintah dan menjadi komitmen Kemendikbud melalui Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa (Badan Bahasa).

“Pengembangan UKBI Adaptif Merdeka merupakan bentuk keberhasilan pemerintah dalam pemajuan kebahasaan dan kesastraan melalui lompatan dalam hal desain dan sistem layanan uji,” ujarnya dalam peluncuran UKBI Adaptif Merdeka, Jumat (29/1).

Nadiem mengatakan saat ini telah banyak dilakukan berbagai inovasi pengembangan, pembinaan, dan peningkatan fungsi bahasa Indonesia. Semua itu diharapkan dapat bermuara pada layanan yang profesional di bidang kebahasaan dan kesastraan dalam konteks pembinaan kepada penutur dan pembelajara bahasa Indonesia.

Dengan hadirnya UKBI Adaptif Merdeka, dia berharap dapat memberikan dampak positif kepada penutur bahasa Indonesia dari berbagai kalangan. Mengingat UKBI merupaka instrumen penting untum mengukur kemahiran berbahasa Indonesia.

“Saya harap UKBI ini dapat meningkatkan aspirasi dalam memahami dan mempelajari bahasa Indonesia, menghasilkan berbagai karya tulis dan digital berbahasa Indonesia, juga melibatkan diri dan berpartisipasi aktif dalam membawa bahasa Indonesia ke kancah internasional,” harap Mendikbud.

Pada kesempatan yang sama, Kepala Badan Bahasa E. Aminudin Aziz mengatakan tujuan utama pengembangan UKBI Adaptif adalah untuk memotret kemahiran berbahasa penutur bahasa Indonesia lintas performa dengan cepat, tepat, dan efisien. Pemutakhiran UKBI ke dalam bentuk adaptif akan membuka peluang bagi penutur bahasa Indonesia lebih luas untuk mengikuti UKBI.

"Termasuk kalangan profesional di berbagai bidang dan pembelajar asing yang selama ini kesulitan mengikuti UKBI hanya karena harus mengikuti satu paket uji lengkap yang kurang sesuai dengan estimasi kemahirannya. Hal itu menyebabkan unsur tebak-tebakan menjadi tinggi karena soal-soal tidak dipahami pada level kemahirannya,” ujarnya.

Sebelum UKBI Adaptif ini diluncurkan, setiap soal UKBI telah melalui uji validitas dan uji reliabilitas. Selain itu, melalui usaha intensif dengan melibatkan peserta uji coba sejumlah 2.190 di seluruh Indonesia, pada tahun 2020 Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa telah memutakhirkan sistem UKBI itu seturut perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi hingga menghasilkan sistem uji UKBI Adaptif Merdeka.

Baca juga : Guru Besar UI: Penting Deteksi Dini Masyarakat Cegah Radikalisme

“Uji coba ini tidak hanya dilakukan terhadap para pelajar, tetapi juga para profesional yang diyakini akan menjadi pengguna UKBI Adaptif pada masa yang akan datang. Dengan demikian, kami meyakini betul bahwa butir-butir soal di dalam UKBI Adaptif ini telah memenuhi semua prasyarat sebuah tes yang andal,” terang Aminudin.

Sistem UKBI Adaptif Merdeka memiliki berbagai keunggulan, di antaranya merupakan sistem uji yang menggunakan platform teknologi mutakhir berbasis internet, seturut perkembangan teori tes berupa multi stage adaptif testing (MSAT), memiliki tingkat keandalan tinggi dengan analisis butir berdasarkan IRT (item respons theory), dan disajikan dalam bentuk yang ramah pengguna. UKBI Adaptif Merdeka dapat mengukur kemahiran berbahasa penutur bahasa Indonesia dari jenjang terendah hingga jenjang tertinggi.

Hasil UKBI ini direpresentasikan ke dalam skor dan predikat, yaitu terbatas, marginal, semenjana, madya, unggul, sangat unggul, dan istimewa. Hasil uji ini disampaikan kepada peserta uji dalam bentuk sertifikat digital.

Lebih lanjut, Aminudin menjelaskan bahwa hasil UKBI dapat menjadi umpan balik bagi peserta uji. Peserta dapat memutuskan secara mandiri untuk meningkatkan kemahiran berbahasanya saat skornya tidak memadai atau bahkan dapat bersemangat untuk mengembangkan diri di bidang kebahasaan setelah mendapati skor kemahirannya tinggi.

"Hasil ini juga dapat dimanfaatkan lembaga pendidikan sebagai tes standar pembanding terhadap tes hasil belajar,” kata dia.

Sebagai informasi, UKBI merupakan instrumen uji untuk mengukur kemahiran berbahasa Indonesia penutur bahasa Indonesia. Dalam rentang tahun 2016 sampai dengan 2020, UKBI telah diujikan kepada 61.812 penutur bahasa Indonesia, yang terdiri atas pelajar, mahasiswa S1, S2, dan S3, guru, dosen, kalangan profesional, pejabat fungsional, pejabat struktural, serta warga negara asing.(OL-2)

 

Baca Juga

Ilustrasi

Gempa Guncang Selatan Jabar, BMKG Pastikan tak Berpotensi Tsunami

👤Atalya Puspa 🕔Jumat 28 Januari 2022, 09:08 WIB
Episenter gempa terletak pada koordinat 8,81° LS ; 108,09° BT tepatnya di laut pada jarak 130 km arah selatan Pangandaran, Jawa...
ANTARA FOTO/Irwansyah Putra

Sulawesi, Pusat Lokasi Penemuan Spesies Baru

👤Faustinus Nua 🕔Jumat 28 Januari 2022, 08:47 WIB
Dari keseluruhan penemuan tersebut, hampir sebagian besar spesies baru yang ditemukan merupakan endemik flora dan fauna dari lokasi...
dok.ist

Ringankan Beban Mitra GRP Bagikan 5.500 Paket Sembako

👤mediaindonesia.comWika Salurkan Paket Sembako ke Jemaat HKBP Jatisampurna 🕔Jumat 28 Januari 2022, 07:43 WIB
KALI ini produsen baja nasional di Cikarang, Jawa Barat tersebut, memberikan bantuan sembako kepada sekitar 5.500 karyawan dan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya