Kamis 03 Oktober 2019, 16:50 WIB

Pulau Komodo tetap Dibuka untuk Wisatawan

Sri Utami | Humaniora
Pulau Komodo tetap Dibuka untuk Wisatawan

Antara/ Kornelis Saha
Petugas mengawasi seekor Komodo yang sedang berjemur di pesisir pantai Pulau Komodo, Kabupaten Manggarai Barat, NTT Minggu (22/9)

 

TIM Terpadu Pengkajian Pengelolaan Taman Nasional Komodo memutuskan tetap membuka kawasan Pulau Komodo untuk umum.

Pulau Komodo tidak perlu ditutup berdasarkan kajian dari aspek ekologi, sosial dan ekonomi. Kepala Biro Hubungan Masyarakat Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, Djati Witjaksono Hadi menerangkan, penutupan Pulau Komodo justru akan menimbulkan kerugian bagi pelaku usaha wisata.

"Khusus untuk Pulau Komodo akan menghentikan pendapatan sekitar 144 pedagang cendera mata, 51 pemandu wisata, 65 pengrajin patung, 13 kelompok pemilik homestay, 19 usaha transportasi laut, serta 42 kelompok kuliner," ujarnya Djati Kamis (3/10).

Berdasarkan hasil monitoring populasi Komodo oleh Balai Taman Nasional Komodo dan Komodo Survival Program (KSP), populasi hewan purba itu selama lima tahun terakhir berfluktuasi dengan tren yang relatif stabil antara 2.400-3.000 ekor. Pada area pemanfaatan wisata yang terdapat di Taman Nasional Komodo di Loh Liang Pulau Komodo dan Loh Buaya Pulau Rinca dalam kurung waktu 16 tahun terakhir (2003-2019), populasi Komodo relatif stabil antara 75-105 ekor di Loh Liang dan 52-72 ekor di Loh Buaya.

"Adanya aktivitas kunjungan wisatawan ke area wisata di Taman Nasional Komodo tidak menjadi sebab menurunnya populasi Komodo," imbuhnya.

Pembangunan Taman Nasional Komodo sebagai kawasan tujuan wisata alam eksklusif dapat diwujudkan melalui penyediaan sarana-prasarana dan jasa wisata alam yang mempunyai kualitas berstandar internasional, serta didukung tersedianya fasilitas umum yang dibutuhkan wisatawan di luar kawasan taman nasional, seperti sarana akomodasi, transportasi, informasi, hiburan dan perbankan.

"Oleh sebab itu pengelolaan Taman Nasional Komodo harus terintegrasi dengan pengembangan destinasi wisata Labuan Bajo. Saat ini sedang disusun ITMP (Integrated Tourism Master Plan) Labuan Bajo-Flores yang akan diselesaikan tahun 2020," pungkas Djati. (OL-8)

Baca Juga

Dok. Poltekkes

Poltekkes Diharap Cetak SDM Unggul

👤Putra Ananda 🕔Sabtu 05 Desember 2020, 00:34 WIB
Para tenaga pengajar wajib terus mengembangkan metode pembelajaran supaya mahasiswa tidak bosan di...
pddikti.kemdikbud.go.id

Operator PDDikti Ujung Tombak Pelaporan Data Perguruan Tinggi

👤Syarief Oebaidillah 🕔Jumat 04 Desember 2020, 23:44 WIB
Operator PDDikti merupakan ujung tombak pelaporan data perguruan tinggi ke pemerintah, dalam hal ini laman PPDikti Kementerian Pendidikan...
MI/Palce Amalo

Hari Ini Kasus Sembuh Covid-19 Bertambah 3.625 Orang

👤Ferdian Ananda Majni 🕔Jumat 04 Desember 2020, 23:05 WIB
Kasus kesembuhan terbanyak dilaporkan DKI Jakarta sebanyak 935 orang, disusul Jawa Barat (379 orang) dan Jawa Tengah (333 orang)....

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya