Senin 22 April 2019, 07:45 WIB

Situs Lambanapu Ungkap Leluhur Indonesia

Syarief Oebaidillah | Humaniora
Situs Lambanapu Ungkap Leluhur Indonesia

Dok. Retno Handini
Rangka dan Tempayan di Situs Lambanapu, Sumba Timur, Nusa Tenggara Timur, NTT

 

SETELAH empat tahun mengeks­kavasi (menggali) kawasan Situs Lambanapu di Desa Lambanapu, Kecamatan Kambera, Sumba Timur, Nusa Tenggara Timur (NTT), tim Pusat Penelitian Arkeologi Nasional berhasil menemukan  puluhan rangka manusia dan kubur tempayan berusia 2.800 tahun lalu.

Temuan di situs tersebut sangat penting karena menunjukkan bukti persebaran penutur Austronesia yang merupakan leluhur orang Indonesia.

“Tahun ini, ekskavasi dimulai pada 5-30 April. Saya dan tim eks­kavasi di Situs Lambanapu, Sumba Timur, berhasil mendapat temuan yang sangat luar biasa, setiap jengkal ada kubur tempayan,” ujar arkeolog senior Retno Handini dari Pusat Penelitian Arkeologi Nasional saat dihubungi kemarin.

Kubur tempayan yang ditemukan terdiri atas tiga susun. Padahal, umumnya kuburan di Sumba hanya terdiri atas dua susun.

Menurut Retno, dalam penggalian itu tim dari Pusat Penelitian Arkeologi Nasional sudah menemukan enam kotak. Dalam dua minggu saja, tim mendapatkan puluhan tempayan kubur dan belasan individu yang pernah ada sekitar 2.800 tahun lalu.

Retno dan tim yang memulai riset lapangan sejak 2016 itu mengatakan total temuan dari penggalian tersebut ialah 70 individu rangka yang sudah ditemukan dari puluhan temuan lainnya.

“Situs Lambanapu, Sumba Timur, merupakan situs terpenting di Indonesia karena peninggalan yang ada merupakan bukti pendudukan awal penutur Austronesia di Pulau Sumba. Berdasarkan pertanggalan awal setidaknya telah dihuni sejak 2.800-3000 tahun lalu dan terus berlanjut dalam waktu yang belum diketahui,” tambahnya.

Dari data arkeologi , lanjut Retno, tergambar kehidupan sebuah komunitas dengan populasi yang cukup banyak mengandalkan mata pencarian berladang.

“Mereka juga telah mengenal konsepsi kepercayaan. Hal itu terlihat dari sistem penguburan yang bervariasi berupa penguburan dengan tempayan dan penguburan tanpa wadah. Kuburan itu menunjukkan stratifikasi sosial pada masyarakatnya,” jelasnya lagi.

Wisata unggulan
Retno pun mengatakan Situs Lambanapu diperkirakan telah dihuni sejak 3.000 tahun lalu dan kontemporer dengan situs yang ditemukan di pulau lain, seperti Sumatra, Bali, Jawa, Nusa Tenggara, dan Maluku.

“Situs itu menjadi sangat penting bagi pemahaman leluhur orang Indonesia. Karena itu, kami sangat berharap situs yang sangat penting itu bisa menjadi open site atau museum lapangan,” cetusnya.

Lebih dari itu, Retno berharap temuan itu dapat menjadi wisata unggulan Sumba agar bermanfaat untuk bidang akademik dan pariwisata sehingga dapat membantu masyarakat sekitar.

“Sekaligus bisa menyejahterakan masyarakat Sumba. Mohon dukung­annya,” pungkasnya. (PO/X-7)

Baca Juga

ANTARA/dokumentasi pribadi

KH Embay Mulya Syarief: Islam Agama Peduli Sosial

👤mediaindonesia.com 🕔Senin 10 Mei 2021, 02:39 WIB
KH Embay Mulya Syarief mengatakan bahwa sesungguhnya Islam adalah agama yang sangat menekankan kasih sayang dan peduli...
ANTARA/SISWOWIDODO

Survei: Kuliah Daring Cukup Efektif di Masa Pandemi

👤Faustinus Nua 🕔Minggu 09 Mei 2021, 19:12 WIB
Dari 1.342 mahasiswa yang menjadi responden, 53,5% di antaranya menyatakan sistem perkuliahan...
MI/Ramdani

Jelang Idul Fitri, Polri Minta Pengelola Mal Antisipasi Kerumunan

👤Yakub Pryatama Wijayaatmaja 🕔Minggu 09 Mei 2021, 17:51 WIB
"Jika terjadi kerumunan massa di pusat perbelanjaan, yang bertanggung jawab itu ya pengelola pusat perbelanjaan tersebut," papar...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Berharap tidak Ada Guncangan Baru

LAPORAN Badan Pusat Statistik (BPS) menunjukkan ekonomi Indonesia pada triwulan I 2021 tumbuh di angka -0,74% (year on year/yoy).

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya