Selasa 24 Januari 2023, 14:25 WIB

99 PLTU Ikut Perdagangan Karbon di Tahun Ini

Mediaindonesia.com | Ekonomi
99 PLTU Ikut Perdagangan Karbon di Tahun Ini

MI/RAMDANI
Ilustrasi: Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU)

 

Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) mengungkapkan sebanyak 99 pembangkit listrik tenaga uap (PLTU) ikut dalam mekanisme perdagangan karbon sektor pembangkit di tahun ini.

Pelaksana tugas (Plt) Direktur Jenderal Ketenagalistrikan Kementerian ESDM Dadan Kusdiana mengatakan, kebijakan tersebut sesuai Peraturan Menteri (Permen) Energi dan Sumber Daya Mineral Republik Indonesia Nomor 16 Tahun 2022 tentang Tata Cara Penyelenggaraan Nilai Ekonomi Karbon Subsektor Pembangkit Tenaga Listrik yang disahkan pada 27 Desember 2022 lalu.

"Yang ikut ada 99 PLTU. Jadi outcome ada penurunan emisi gas rumah kaca. Kita tidak ingin tukar menukar dokumen saja, tapi ada real penurunan emisi," ujarnya di Kantor Ditjen Ketenagalistrikan, Jakarta, Selasa (24/1).

Tahun ini ditargetkan ada penurunan emisi 500 ribu ton CO2. Dadan menyebut PLTU dengan kapasitas 1 gigawatt (GW) dapat membuang emisi 5 juta ton. "Artinya, ini setara PLTU dengan 100 megawatt (MW) kita tidak operasikan," terang Dadan.

Penetapan angka dalam perdagangan karbon pembangkit ini atas Persetujuan Teknis Batas Atas Emisi GRK (PTBAE) untuk PLTU yang terhubung ke jaringan PLN. Ini terdiri atas empat kategori, yakni PLTU nonmulut tambang dan PLTU mulut tambang dengan kapasitas terpasang 25-100 MW. Batas atas yang ditentukan sebesar 1.297 ton CO2 ekuivalen/megawatt hour (MWh).

Berikutnya, PTBAE PLTU mulut tambang ? 100 MW ditetapkan 1.089 ton CO2 ekuivalen/MWh, lalu PLTU nonmulut tambang 100-400 MW 1.011 ton CO2 ekuivalen/MWh, dan PLTU nonmulut tambang > 400 MW sebesar 0,911 ton CO2 ekuivalen/MWh.

Direktur Teknik dan Lingkungan Ketenagalistrikan Kementerian ESDM M.P. Dwinugroho menjelaskan, PTBAE menjadi acuan pengusaha pembangkit untuk melakukan perdagangan karbon.

Perusahaan pembangkit yang ikut di antaranya PT PLN (Persero),  PT PLN Indonesia Power (PIP), PLN Nusantara Power (PNP), PT Cirebon Electric Power (CEP), PT Jawa Satu Power.

"Mereka sudah siap. Pembangkit ini ada di seluruh wilayah Indonesia. Mulai dari kapasitas 100-400 MW. Ini baru fase pertama," ucapnya. (OL-12)

Baca Juga

Ist

Blu by BCA Digital Resmi Gandeng Mediawave sebagai Partner Digital Listening

👤mediaindonesia.com 🕔Sabtu 04 Februari 2023, 14:00 WIB
Setelah melewati beberapa fase seleksi, BCA Digital yang merupakan anak perusahaan dari BCA Group, secara resmi menunjuk Mediawave...
MI/PALCE AMALO

Mendag Minta Pedagang Tidak Menjual Beras Oplosan

👤Mediaindonesia 🕔Sabtu 04 Februari 2023, 13:40 WIB
Dari hasil pantauannya dan berbincang-bincang dengan sejumlah pedagang, untuk beras Bulog kemasan 5 kilogram dijual seharga Rp47...
Antara

Erick Thohir: Kalimantan Barat Berpotensi Jadi Pusat Pertumbuhan Ekonomi Baru

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 04 Februari 2023, 13:29 WIB
Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir mengatakan Kalimantan Barat (Kalbar) mempunyai potensi besar untuk menjadi pusat...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya