Rabu 18 Januari 2023, 18:24 WIB

Turunkan Penggunaan Pestisida, Pandawa Agri Sukses Kurangi 5 Ribu Ton Emisi Gas Karbon Dioksida

Mediaindonesia.com | Ekonomi
Turunkan Penggunaan Pestisida, Pandawa Agri Sukses Kurangi 5 Ribu Ton Emisi Gas Karbon Dioksida

Dok.PAI
Petani di Nagekeo, NTT menunjukan hasil panenan.

 

Pandawa Agri Indonesia (PAI), satu-satunya perusahaan dengan inovasi berupa reduktan pestisida melaporkan adanya pengurangan emisi gas karbon 5.000 ton pada 2022 dalam Laporan Keberlanjutan (Sustainability Report) bertajuk Akselerasi Pertanian Berkelanjutan (Accelerating Sustainable Agriculture). 

Laporan ini memuat kinerja PAI dalam menjalankan prinsip-prinsip Environmental, Social, dan Governance (ESG) selama tahun 2022 dalam rangka mempercepat transisi pertanian Indonesia menjadi sektor yang lebih berkelanjutan.

PAI mengedepankan komitmen 3 PRO yaitu Protecting the Environment atau menjaga kelestarian lingkungan, Prospering the People atau menyejahterakan masyarakat dan karyawan, dan Promoting Responsible Business atau menjalankan bisnis secara bertanggung jawab.

Dalam Sustainability Report perusahaan yang disampaikan pada Rabu, 18 Januari 2023 lalu, PAI mencatat kontribusinya dalam mengurangi lebih dari 1,5 juta liter penggunaan pestisida di lebih dari 2 juta hektar lahan perkebunan di Indonesia dan Malaysia. Dari angka ini, lebih dari 16.500 pekerja semprot dan petani telah terhindar dari paparan berlebih bahan kimia berbahaya yang berasal dari pestisida.

“Agrikultur merupakan salah satu sektor terbesar di Indonesia dan berperan penting dalam krisis iklim yang terjadi karena menghasilkan 19-29% emisi Gas Rumah Kaca secara global. Pengurangan penggunaan pestisida dengan reduktan yang kami lakukan ini telah berkontribusi dalam mengurangi hampir 5.000 ton emisi karbon dioksida. Hal ini sejalan dengan target pemerintah untuk dapat mengurangi emisi karbon sebanyak 31,89 % dengan usaha sendiri dan 43,2 % dengan bantuan internasional di tahun 2030 mendatang,” kata Kukuh Roxa, CEO Pandawa Agri Indonesia.

Selain menciptakan terobosan reduktan, PAI juga mengembangkan ekosistem petani swadaya (smallholders) untuk semakin mendorong terciptanya sektor pertanian yang berkelanjutan. 

Kukuh mengatakan, “Kami membentuk ekosistem petani yang end-to-end: di hulu kami memfasilitasi petani dengan teknologi PPAI dan di hilir kami mendampingi petani dengan manajemen pasca panen yang terintegrasi. Saat ini PAI telah mengembangkan ekosistem petani padi di Nagekeo, petani kopi di Pagar Alam, dan petani cabe di Banyuwangi.”

Sejumlah petani dampingan PAI mengalami peningkatan produktivitas hasil panen hingga 53% dan pendapatannya meningkat karena hasil panen dibeli dengan harga yang kompetitif. PAI juga turut menggandeng Rabo Foundation guna memperkuat inklusi keuangan melalui penyaluran pendanaan produktif dengan bunga yang rendah. 

Kukuh menambahkan, lebih dari Rp 5 miliar total pembiayaan telah difasilitasi ke petani swadaya dalam bentuk kredit produktif dan product
off-taking
.

Diva Tanzil selaku Impact Finance Consultant dari Rabo Foundation menjelaskan, “Kami memiliki misi untuk meningkatkan kemajuan ekonomi, sosial, dan ekologi di negara berkembang. Kami melihat inisiatif dan inovasi yang dijalankan PAI dalam menumbuhkan sektor pertanian yang
berkelanjutan sejalan dengan rencana kami untuk menciptakan pertanian yang adaptif terhadap perubahan iklim yang ada.”

Diva juga mengapresiasi kerjasama yang telah berjalan sejak 2022 lalu. Kolaborasi ini memungkinkan Rabo Foundation memperluas jangkauan layanan dan memberikan dampak positif bagi petani kecil di daerah pedesaan yang memiliki akses keuangan terbatas. Pembiayaan yang diberikan diharapkan dapat terus memberi kemudahan bagi petani dan mendongkrak angka inklusi keuangan di daerah tersebut.

Langkah strategis yang dilakukan oleh PAI ini juga diapresiasi oleh Musdhalifah Machmud,, Deputi Bidang Koordinasi Pangan dan Agribisnis Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian.  Musdhalifah Machmud mengatakan, kinerja PAI sangat mendukung rencana pemerintah dalam menerapkan ekonomi hijau sebagai salah satu strategi utama dalam transformasi ekonomi. Hal ini juga mendukung percepatan pemulihan ekonomi pasca pandemi Covid-19, serta mendorong terciptanya pembangunan ekonomi yang inklusif dan berkelanjutan.”

Dengan terus berfokus dalam memberikan dampak positif bagi masyarakat pertanian, karyawan, serta menjaga tata kelola perusahaan yang baik (good corporate governance), PAI optimis dapat mempercepat realisasi pertanian yang lebih berkelanjutan di Indonesia. 

“Dengan terus memperluas jangkauan reduktan pestisida dan inisiasi pengembangan ekosistem smallholders, kami siap mengakselerasi pertanian Indonesia menjadi lebih sehat, aman bagi lingkungan, dan berkelanjutan,” ujar Kukuh. (E-1)

Baca Juga

Ist

Lima Cara Meriset Produk Unggulan untuk Tingkatkan Omzet Penjualan

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 09 Februari 2023, 12:24 WIB
Riset produk dapat menjadi cara untuk melihat perkembangan kompetitor sehingga Anda dapat mengembangkan produk dan layanan dengan lebih...
MI/Henri

Swiss Tertarik Kerja Sama Bangun IKN

👤M. Ilham Ramadhan Avisena 🕔Kamis 09 Februari 2023, 12:09 WIB
DUTA Besar Swiss untuk Indonesia Olivier Zehnder menyatakan ketertarikan negaranya untuk kerja sama dengan pemerintah Indonesia dalam...
MI/Ramdani

Menkop UKM: Revisi UU Perkoperasian Agar Tidak Ada Penjahat Keuangan di Koperasi

👤Despian Nurhidayat 🕔Kamis 09 Februari 2023, 11:46 WIB
MENTERI Koperasi dan UKM Teten Masduki menegaskan rencana pemerintah untuk melakukan revisi Undang-Undang...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya