Kamis 24 Juni 2021, 21:24 WIB

Serapan Program PEN 2021 Sudah Lebih dari Rp200 Triliun

M. Ilham Ramadhan Avisena | Ekonomi
Serapan Program PEN 2021 Sudah Lebih dari Rp200 Triliun

Antara/Indrianto Eko Suwarso
Warga memancing di kawasan Tanah Abng, jakarta dengan latar belakang gedung bertingkat

 

MENTERI Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto menuturkan, pemerintah akan terus memonitor penyerapan program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) 2021. Tujuannya untuk memastikan berbagai program kebijakan dapat berjalan dengan efektif.

“Pemerintah terus memonitor kendala-kendala yang muncul sehingga diharapkan proses realisasi PEN dapat terus diakselerasi menyesuaikan situasi pandemi yang dinamis. Tujuannya untuk mendorong pertumbuhan ekonomi dengan mempercepat pemanfaatan anggaran, baik regular maupun melalui Program PEN,” ujarnya dalam webinar yang diadakan Asian Development Bank (ADB) bertajuk “Sustainable Post Pandemic Recovery” yang dikutip dari siaran pers, Kamis (24/6).

Dia menyebutkan, hingga 18 Juni 2021, realisasi program PEN 2021 telah mencapai Rp226,63 triliun, atau 32,4% dari total anggaran sebesar Rp699,43 triliun. Melalui program tersebut, dampak negatif pandemi terhadap ketenagakerjaan juga mulai dapat dikurangi. 

Tercatat penduduk usia kerja yang terdampak pandemi menurun dari 29,12 juta orang pada Agustus 2020 menjadi 19,10 juta orang pada Februari 2021.

"Pencapaian ini harus dijaga dan ditingkatkan ke depannya agar ekonomi dapat pulih lebih cepat. Untuk itu, Pemerintah juga telah menyiapkan 20 kegiatan yang diharapkan dapat menciptakan lapangan kerja untuk 1,23 juta rakyat terdampak," kata Airlangga.

Beberapa proyek padat karya yang diterapkan, antara lain perbaikan tanggul, normalisasi dan pemeliharaan sungai, revitalisasi drainase, perbaikan lereng dan jembatan, bronjong, dan perkerasan bahu, program Penyediaan Air Minum dan Sanitasi (Pamsimas) atau SPAM perdesaan dan sanitasi perdesaan, serta pembangunan rumah khusus dan Bantuan Stimulan Perumahan Swadaya (BSPS).

Pemerintah, imbuh Airlangga, juga menyadari kalangan pelaku usaha khususnya UMKM memerlukan intervensi kebijakan agar bisa bertahan melewati pandemi Covid-19 ini. Untuk itu, Pemerintah telah memberikan relaksasi pembayaran pinjaman, subsidi bunga melalui KUR, bantuan modal kerja maupun mendorong pembelian barang dan jasa produksi dalam negeri serta produk UMKM.

Melengkapi upaya-upaya penanganan dampak pandemi dalam kerangka PEN, Pemerintah juga menyadari bahwa pertumbuhan ekonomi dapat berjalan optimal apabila ditopang oleh keberadaan infrastruktur yang memadai.

Baca juga : Ekonom Indef: Koperasi Tak akan Mati, Holding Ultra Mikro Menguatkan 

"Pembangunan infrastruktur tentu akan mendorong penciptaan lapangan kerja, mendorong daya kompetisi sehingga dapat mendatangkan investasi, yang pada akhirnya akan mampu meningkatkan kesejahteraan masyarakat," jelas Airlangga.

Pemerintah telah menetapkan 201 proyek infrastruktur dan 10 program pembangunan sektor sebagai Proyek Strategis Nasional (PSN) dengan total nilai investasi sekitar Rp4.817 triliun. Hal ini menunjukkan konsistensi kebijakan untuk tetap berupaya keluar dari middle income trap. Diharapkan proyek dan program tersebut dapat membantu mendorong pertumbuhan dan distribusi ekonomi secara nasional.

“PSN juga diharapkan bisa meningkatkan daya saing Indonesia sebagai negara tujuan investasi serta mengefisienkan biaya produksi dan logistik, sehingga produk Indonesia dapat bersaing lebih baik di pasar internasional,” kata Airlangga.

Tak hanya membangun infrastruktur, pemerintah juga tetap menyadari dan peduli terhadap lingkungan, sehingga terus berupaya agar proses pembangunan dapat sejalan dengan target-target dalam Sustainable Development Goals (SDGs). 

Kebijakan pembangunan itu diarahkan untuk peningkatan kesejahteraan, keberlanjutan kehidupan sosial masyarakat, menjaga kualitas lingkungan hidup, menjamin keadilan dan terlaksananya tata kelola yang mampu menjaga peningkatan kualitas dari satu generasi ke generasi selanjutnya.

"Kami juga melihat perkembangan teknologi digital telah memungkinkan terbangunnya infrastruktur cerdas, jadi dapat mengoptimalkan manfaat infrastruktur yang telah maupun sedang dibangun. Penggunaan teknologi digital juga telah terbukti bisa mengefektifkan pemanfaatan sumber daya yang dimiliki, yang pada akhirnya bisa menurunkan biaya operasional penyediaan infrastruktur," terang Airlangga.

Dia memprediksi oerekonomian Indonesia akan mulai pulih di 2021 dan tumbuh pada kisaran 4,5%-5,3% per akhir tahun nanti. Konsumsi rumah tangga, investasi, pengeluaran pemerintah, dan ekspor akan menjadi pendorong utama pertumbuhan, serta didukung perbaikan struktur ekonomi dengan terbitnya UU Cipta Kerja, serta kebijakan penanganan pandemi dan program vaksinasi. (OL-7)

Baca Juga

ilustrasi

Peningkatan Literasi Keuangan Dorong Industri Fntech yang Sehat

👤Mediaindoensia.com 🕔Minggu 01 Agustus 2021, 02:00 WIB
Menurut dia, tanpa peningkatan literasi keuangan berpotensi memicu terjadinya gagal bayar atau kredit bermasalah yang dapat merugikan...
Dok. Diamondland

Diamondland Garap Hunian Berkonsep Villa di Tengah Kota Lewat Apple 5 Condovilla

👤Ghani Nurcahyadi 🕔Minggu 01 Agustus 2021, 01:52 WIB
Proyek Apple 5 Condovilla ini sangat mendukung thesis kemajuan ekonomi Indonesia, dengan mempersiapkan hunian apartemen terbaik dikelasnya...
Dok.Pri

Perusahaan Otomotif India di Tanah Air Sumbang 50 Konsentrator Oksigen

👤mediaindonesia.com 🕔Sabtu 31 Juli 2021, 22:08 WIB
Seperti diketahui, ketika India mengalami lonjakan kedua kasus Covid-19, pemerintah Indonesia sebagai negara sahabat mengirimkan...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Pemerintah Afghanistan Hadapi Krisis Eksistensial

 Laporan SIGAR menggarisbawahi kekhawatiran pasukan Afghanistan tidak siap untuk melakukan pertahanan yang berarti

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya