Rabu 23 Juni 2021, 12:15 WIB

Kehawatiran Tappering Mereda, Indeks Cenderung Bertahan

Fetry Wuryasti | Ekonomi
Kehawatiran Tappering Mereda, Indeks Cenderung Bertahan

Antara/Reno Esnir
Pantauan IHSG melalui layar smartphone

 

INDEKS  Harga Saham Gabungan dari (IHSG) perdagangan Rabu (23/6) dibuka pada level 6.095,89, menguat dari penutupan kemarin di level 6.087,84.  

"Pergerakan akan masih akan dipengaruhi kenaikan kasus Covid-19 dari dalam negeri, pembatasan mikro, serta ada potensi pemulihan ekonomi akan kembali melambat pada kuartal III-2021, sehingga diperkirakan penguatan hanya akan bersifat jangka pendek," kata Analis Artha Sekuritas Indonesia Dennies Christoper, Rabu (23/6).

Pada perdagangan semalam, bursa saham AS ditutup dengan kecenderungan menguat. Indeks Dow Jones naik +0,2%, S&P500 +0,51% dan Nasdaq +0,79%. Penguatan terjadi setelah Gubernur The Fed, Jerome Powell mengatakan di depan DPR bahwa ia yakin inflasi yang tinggi hanya sementara dan tingkat inflasi akan kembali turun.

Inflasi yang terjadi disebabkan oleh pembukaan kembali ekonomi, sehingga ada peningkatan tajam antara persediaan dan permintaan. Selain itu Jerome Powell juga menyebut ekonomi AS cenderung pulih dan pasar tenaga kerja akan kembali naik. Di sisi lain, yield obligasi 10 tahun AS melemah -1,24% menjadi 1,467%. VIX index, yang mencerminkan volatilitas pasar juga turun -6,8%.

Sedangkan bursa Asia dibuka bercampur. Bank of Japan menyatakan bahwa penggunaan stimulus untuk menopang ekonomi, dapat berakibat pemulihan ekonomi yang lebih cepat dari target bagi Jepang dan negara lain. Hal ini memberi sinyal bahwa kemungkinan Jepang dapat menggelar stimulus keuangan lebih lanjut.

"Dengan dukungan kenaikan bursa global, dollar index yang turun dibawah level 92, IHSG kami perkirakan dapat kembali menguat namun terbatas, terlebih kasus laju Covid-19 belum turun. Pagi ini indeks Nikkei terpantau flat -0,04% namun KOSPI naik +0,34%," kata Head of Equity Research Samuel Sekuritas Indonesia Suria Dharma.

Di sisi lain, pengenaan tarif pada pajak ekspor crude palm oil (CPO) menjadi perhatian para pelaku pasar, yang dinilai menjadi salah satu penyebab terkoreksinya harga emiten CPO di tengah kenaikan harga komoditasnya.

Berdasarkan PMK No.191/PMK 05/2020, pungutan ekspor CPO dengan harga di bawah atau sama dengan US$670 per ton dikenai tarif US$55 per ton. Tarif ini akan dinaikkan US$15 per ton setiap kenaikan harga CPO US$25 per ton.

Menteri Keuangan menjelaskan terkait keputusan tersebut dimana tarif pajak ekspor CPO dimulai dengan harga US$ 750 per ton. Setiap US$50 kenaikan harga CPO, akan ada kenaikan dua tarif, yaitu US$20 perton untuk CPO dan US$16 per ton untuk setiap produk turunannya.

Untuk tarif maksimal harga CPO di atas US$1.000 per ton ada tarif flat sebesar US$175. Sehingga, tidak ada kenaikan progresif yang tidak terbatas, tapi menggunakan threshold US$1.000 yang tarifnya flat.

"Berdasarkan peraturan tersebut, kami melihat hal ini dapat berdampak pada kepentingan pelaku industri hilir sawit melalui program besar biodiesel B30, sehingga dapat segera naik ke program B40. Program biodiesel tersebut tidak ada keterkaitannya dengan kenaikan harga CPO ataupun harga Tandan Buah Segar (TBS) saat ini," kata Nico.

Kenaikan harga CPO disebabkan oleh musim dan produksi yang menyusut sehingga kebutuhan sawit dalam negeri meningkat, ditambah dengan pemulihan ekonomi yang sudah membaik karena pandemi virus corona khususnya negara negara tujuan ekspor sawit.

Penurunan harga CPO dalam 2 bulan terakhir memberikan tekanan pada kinerja saham emiten CPO di kuartal II-2021, yang dinilai juga berdampak pada penurunan surplus neraca perdagangan. Jika mengacu pada historis, surplus dagang sepanjang pandemi lebih karena ada penurunan impor. Sedangkan kinerja ekspor belum begitu pulih seperti pada masa sebelum pandemi.

Hal ini cukup terlihat dari volume ekspor yang turun sejak Maret, meski permintaan dan harga komoditas sepanjang bulan April-Mei masih tetap kuat. (Try/E-1)

Baca Juga

Dok. Kemenhub

Kemenhub Bangun Pelabuhan Anggrek di Gorontalo lewat Skema KPBU

👤Ghani Nurcahyadi 🕔Jumat 30 Juli 2021, 23:42 WIB
“Meskipun di tengah pandemi, tetapi kita terus berkomitmen melanjutkan pembangunan. Saya bersyukur dan senang, karena pembangunan...
Anara/Fikri Yusuf

62 Juta Lapangan Kerja Sektor Pariwisata Hilang di 2020, Sandiaga : Ini PR Besar

👤Insi Nantika Jelita 🕔Jumat 30 Juli 2021, 23:11 WIB
Data dari Kemenparekraf menyatakan jumlah wisawatan mancanegara di Indonesia anjlok 75% hingga tahun ini, lalu jumlah wisatawan nusantara...
Dok. BTN

Kolaborasi BTN-KAS Gelar Drive-Thru Akad Kredit Massal Proyek Perumahan

👤Ghani Nurcahyadi 🕔Jumat 30 Juli 2021, 23:08 WIB
Gelaran ini merupakan inovasi BTN dan PT KAS untuk mempermudah konsumen dalam memiliki hunian di tengah pandemi Covid-19  yang...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Atletik Jadi Lumbung Medali

SALAH satu cabang olahraga yang akan sangat menarik untuk disaksikan di Olimpiade 2020 ialah atletik.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya