Kamis 25 Februari 2021, 17:05 WIB

Keterbatasan Bukan Rintangan Tingkatkan Inklusi di Wilayah 3T

mediaindonesia.com | Ekonomi
Keterbatasan Bukan Rintangan Tingkatkan Inklusi di Wilayah 3T

Ist/BRI
Para Mantri (tenaga pemasar mikro) BRI yang bertugas meningkatkan kesadaran inklusi di wilayah 3T (terdepan, terluar dan tertinggal).

 

KETERBATASAN bukan rintangan untuk memberikan sumbangsih bagi negeri. Prinsip ini dipegang betul oleh para Mantri (tenaga pemasar mikro) BRI yang bertugas meningkatkan kesadaran inklusi di wilayah 3T (terdepan, terluar dan tertinggal).

Komitmen ini salah satunya diperlihatkan Irenius Prianbodo (32), Mantri BRI Unit Kobalima yang berada di Kabupaten Malaka, Timor Tengah Selatan, Nusa Tenggara Timur. Wilayah ini berbatasan langsung dengan Timor Timur. Menurut survei BPS pada tahun 2015, Kabupaten Malaka berpenduduk 171 ribu jiwa dengan sektor pertanian sebagai sumber daya unggulan.

Setiap hari, Irenius bertugas mendekatkan akses keuangan kepada masyarakat dan memberikan pemberdayaan usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) di wilayah ini.

Akan tetapi, tugas itu tidak dengan mudah bisa ia lakukan. Setiap harinya, Irenius menempuh jalan yang masih belum layak, melayani masyarakat di daerah tanpa aliran listrik, hingga mengajarkan warga untuk mengenal layanan perbankan secara digital.

Hampir 5 tahun, Irenius menjadi Mantri BRI di Kabupaten Malaka. Selama bertugas, ia selalu menyempatkan waktu untuk mengedukasi masyarakat agar mengenal layanan-layanan keuangan dari lembaga formal perbankan. Kerelaan dan ketulusanlah yang mendorongnya untuk melakukan hal tersebut.

Edukasi harus dilakukan rutin karena, menurutnya, mayoritas warga setempat belum mengenal produk dan jasa keuangan dari lembaga formal. Masih banyak masyarakat yang menggunakan jasa rentenir untuk memenuhi kebutuhan keuangannya, meskipun bunga pinjaman yang mereka tanggung sesungguhnya memberatkan.

“Kalau kami kebanyakan hadapi (masyarakat) yang soal pinjaman. Jadi saat saya datang ke sini, kebanyakan (masyarakat) pakai pinjaman dari rentenir. Saya didik masyarakat supaya kenal bank. Ssekarang sudah mulai beralih dari rentenir jadi pinjam ke bank. Memang butuh waktu untuk mendidik masyarakat,” ujar Irenius.

Biasanya, Irenius memakai metode perbandingan harga dan fasilitas layanan ketika menjelaskan perbandingan layanan keuangan melalui lembaga keuangan formal seperti perbankan dan informal seperti rentenir. Penjelasan dan perbandingan itu kerap dia lakukan berulang, hingga masyarakat sadar mengenai tingginya selisih beban yang harus mereka tanggung apabila harus meminjam uang ke lintah darat.

Tak jarang dia meminta bantuan ketua adat atau tokoh-tokoh masyarakat untuk menyadarkan masyarakat akan pentingnya menggunakan layanan keuangan dari bank. Setelah kesadaran masyarakat terbentuk, barulah dia membantu masyarakat untuk mengurus kebutuhan pembiayaan atau penempatan dana di bank.

Dalam bertugas sehari-hari, Irenius rata-rata harus menempuh jarak lebih dari 30 kilometer antara satu desa ke desa lainnya. Jarak tempuh yang jauh antar nasabah tidak membuatnya mundur dalam melaksanakan tugas. Terlebih lagi dari BRI sudah memperlengkapi petugas pemasarannya dengan BRISpot, yaitu sistem pengajuan pinjaman online yang memudahkan Mantri BRI untuk tidak harus ke kantor dalam mengerjakan dan meminta persetujuan berkas pinjaman digital kepada atasannya.

Pria asli NTT ini juga aktif membantu pencairan berbagai bantuan yang diberikan Pemerintah untuk masyarakat di Kabupaten Malaka. Irenius bercerita, banyak warga penerima Bantuan Produktif Usaha Mikro (BPUM) di sana yang belum mengerti cara mengakses informasi secara daring dan mengambil bantuan sesuai aturan.

Karena itu, Irenius kerap membantu masyarakat untuk mengecek hak dan bantuan bagi mereka, di sela kesibukannya menjalankan pendampingan dan tugas sebagai mantri. Setelah masyarakat paham dan tahu mengenai haknya, barulah mereka dibantu oleh Irenius untuk mengambil bantuan tersebut di kantor-kantor unit BRI terdekat.

“Kami bantu sampai mereka dapat BPUM atau bantuan-bantuan lain, dengan tetap protokol (kesehatan) pakai masker, cuci tangan, dan jaga jarak selama proses itu. Memang begini kondisinya di Malaka, harus butuh bantuan banyak pihak agar pertambahan nilai ekonomi masyarakat bisa cepat,” katanya.

Apa yang dilakukan Irenius, dialami pula oleh puluhan ribu Mantri BRI di daerah lain. Karena itu, tak salah apabila Mantri BRI disebut sebagai sosok yang berperan penting dalam upaya menjaga dan memulihkan perekonomian Indonesia.

“Keberadaan mantri memiliki pengaruh dan penting bagi upaya pemberdayaan masyarakat pada usaha mikro dengan 3 (tiga) peran utama: literasi dasar, literasi bisnis, dan literasi digital, yang diharapkan dapat memberikan kontribusi berupa pertumbuhan perekonomian daerah setempat ,” ujar Supari, Direktur Bisnis Mikro BRI. (RO/OL-09)

 

Baca Juga

XL Axiata

XL Axiata bakal Akuisisi 66% Saham Link Net

👤Insi Nantika Jelita 🕔Minggu 01 Agustus 2021, 23:58 WIB
Hal ini ditandai lewat penandatanganan kesepakatan tidak mengikat XL Axiata dengan pemegang saham mayoritas Link...
Dok MI

Serapan Anggaran Daerah Rendah karena Pemda Incar Bunga Bank

👤M Ilham Ramadhan Avisena 🕔Minggu 01 Agustus 2021, 23:12 WIB
Imbal hasil, atau bunga yang diterima pemerintah daerah dari perbankan, kata Amir, masuk ke dalam...
Antara

Tol Listrik Sepanjang 864 Km Resmi Beroperasi di Flores

👤Insi Nantika Jelita 🕔Minggu 01 Agustus 2021, 18:38 WIB
Dia menurturkan, kehadiran tol listrik tersebut bisa memperkuat keandalan listrik dan peningkatan rasio elektrifikasi di wilayah Indonesia...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Pembangunan Berkelanjutan demi Keselamatan Bersama

 Sektor keuangan memiliki peran besar dalam mengarahkan perubahan menuju penerapan green economy

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya