Selasa 21 Juli 2020, 20:11 WIB

Kementan Sigap Tanggapi Laporan Serangan Hama di Morselbar

mediaindonesia.com | Ekonomi
Kementan Sigap Tanggapi Laporan Serangan Hama di Morselbar

DOK KEMENTAN

 

Penyakit potong leher semula hanya menjadi masalah pada tanaman padi gogo, tetapi saat ini juga menjadi masalah pada padi sawah. Sudah diketahui pula varietas-varietas unggul baru (VUB) pun ternyata tidak luput dari serangannya. Jika penyakit blas menyerang menjelang panen, dapat menurunkan hasil sampai 70%.

Menurut berita online, di Kabupaten Pulau Morotai mendapatkan serangan hama potong leher yang mengakibatkan puluhan hektare sawah gagal panen. Serangan hama ini tepatnya terjadi di Desa Ngele-Ngele Kecil dan Desa Tiley, Kecamatan Morotai Selatan Barat (Morselbar). Kementan dengan sigapnya langsung berkoordinasi dengan Unit Pelayanan Teknis Daerah (UPTD) Balai Proteksi Tanaman Pangan dan Hortikultura Provinsi Maluku Utara untuk mengecek kebenaran berita tersebut.

UPTD Balai Proteksi Tanaman Pangan dan Hortikultura Provinsi Maluku Utara melalui Petugas Pengamat Organisme Pengganggu Tumbuhan (POPT) Kecamatan Morselbar menemukan fakta yang berbeda di lapangan. ”Hasil pengamatan langsung di lapangan dan juga melakukan kroscek langsung ke petani setempat. Ternyata yang terjadi sebenarnya bahwa tidak ada serangan hama potong leher yang mengakibatkan gagal panen puluhan hektare,'' kata Musliadin, POPT Kecamatan Morselbar. ''Melainkan ada serangan hama walang sangit seluas 3 Ha di Desa Ngele-Ngele Kecil dari total luas hamparan sawah 16,5 Ha. Dan sudah langsung dilakukan tindakan pengendalian oleh petani setempat, bahkan kini sudah memasuki masa panen. Sedangkan untuk Desa Tiley bahkan tidak ada serangan hama yang dilaporkan petani dan dari total luas hamparan sawah 15 Ha sudah panen semuanya pada pekan lalu,” jelas Musliadin lebih lanjut.

Baca Juga: Kementan Gerak Cepat Tangani Serangan Hama Padi

“Dari ciri dan gejala yang dapat diamati pada tanaman padi, hasil pengamatan langsung, serta info dari petani setempat memang OPT atau hama yang dimaksud bukanlah hama potong leher melainkan walang sangit. Total luas serangannya pun tidak sebesar yang diberitakan di berita online serta sudah berhasil dikendalikan sehingga petani setempat masih bisa panen,” tambah Musliadin lebih lanjut.

Jaber Sibua, Ketua Kelompok Tani Sari Mote, Desa Ngele-Ngele Kecil, pun terkejut dengan adanya berita yang menyebutkan adanya gagal panen puluhan hektare di lahannya. “Lahan sawah di desa kami (Ngele-Ngele Kecil) tidak sampai puluhan hektare dan hanya 16,5 Ha. Dan walaupun sempat terserang hama pun tidak sampai mengakibatkan sawah kami gagal panen,” tutur Jaber.

Kepala UPTD Balai Proteksi Tanaman Pangan dan Hortikultura Provinsi Maluku Utara Ashar Mahmud juga mengaku heran dengan adanya berita tersebut. “Disebutkan pada berita tersebut adanya petani yang kesulitan untuk memperoleh akses obat hama atau pestisida dari Dinas Pertanian Kabupaten Pulau Morotai. Mengenai hal tersebut, melalui POPT Kecamatan setempat, petani dapat menyampaikan bila terjadi serangan. Kami pun dari Balai siap menyalurkan bila diperlukan gerakan pengendalian OPT berdasarkan rekomendasi POPT setempat yang telah melakukan pengamatan pada lokasi lahan sawah dan dinilai perlu dilakukan tindakan pengendalian lebih lanjut. Kami tetap menyarankan menggunakan penanganan yang lebih ramah lingkungan seperti penggunaan musuh alami, refugia, dsb, serta hanya melakukan gerakan pengendalian menggunakan pestisida bila ambang ekonomi telah terlewati,” tegas Ashar.

Baca Juga: Serangan Hama Tikus Marak di Klaten

Di tempat terpisah Direktur Perlindungan Tanaman Pangan Edy Purnawan mengapresiasi respon cepat UPTD Balai Proteksi Tanaman Pangan dan Hortikultura Provinsi Maluku Utara untuk mengecek sekaligus mengatasi serangan hama yang terjadi di Kabupaten Pulau Morotai.

“Kami berharap setiap langkah yang diperlukan untuk mengendalikan populasi OPT untuk mengamankan produksi pangan terus dipastikan berjalan tidak hanya di Maluku Utara tetapi provinsi-provinsi lainnya. Kami menghimbau petugas lapangan (POPT dan PPL) dan dinas untuk terus mendampingi petani dalam mengawal pertanaman hingga dapat sukses panen,” tutur Edy.

Hal ini memang terus di dengungkan Direktur Jenderal Tanaman Pangan Suwandi. Beliau meminta petugas POPT dan petugas pendamping lapangan lainnya seperti penyuluh pertanian, dan mantri tani supaya bersama-sama terus mendampingi dan mengawal petani dalam mengamankan produksi padinya sampai panen. Pasalnya, sesuai arahan Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo, produksi pangan khususnya padi harus selalu terjamin walau dihadapkan kondisi apapun dan Kementan selalu siap membantu petani.

“Untuk kebutuhan sarana pengendalian Kementerian Pertanian siap membantu menyediakannya. Misalnya obat-obatan dan berbagai jenis bantuan lainnya,” ucap Suwandi. (RO/OL-10)

Baca Juga

MI/Lilik Darmawan

Produk UMKM Ingin Diekspor, Teten : Daya Saing Produk Ditingkatkan

👤Despian Nurhidayat 🕔Jumat 22 Januari 2021, 23:21 WIB
“Untuk memperbesar kapasitas UMKM agar berkontribusi dalam ekspor nasional, KemenKopUKM tahun ini akan mendorong UMKM masuk ke sektor...
Ilustrasi

PGN Kembangkan Digitalisasi untuk Optimalkan Usaha

👤Andhika Prasetyo 🕔Jumat 22 Januari 2021, 23:18 WIB
Saat ini, PGN telah memiliki sistem informasi yang mengintegrasikan seluruh anak usaha sehingga meningkatkan efisiensi dan efektivitas...
Ist

Produk Perawatan Kulit Ini Tebar Promo Belanja Online

👤mediaindonesia.com 🕔Jumat 22 Januari 2021, 22:35 WIB
Produk unggulan yang ditawarkan meliputi produk pemenang Glowpick Award...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya