Minggu 30 Oktober 2022, 08:11 WIB

Hampir 150 Tewas dalam Perayaan Halloween di Seoul

Adiyanto | Weekend
Hampir 150 Tewas dalam Perayaan Halloween di Seoul

Anthony WALLACE / AFP
Ambulans terus berdatangan untuk mengevakuasi korban tewas dan terluka pada malam perayaan Halloween di Seoul, Korsel

 
Sedikitnya 149 orang tewas dan puluhan lainnya luka-luka akibat terinjak-injak pada acara Halloween di pusat kota Seoul, Korea Selatan, Sabtu (29/10) malam. Menurut para pejabat setempat ini merupakan salah satu kecelakaan dalam masa damai terburuk di Korea Selatan.
 
Kerumunan dan kepanikan terjadi di distrik Itaewon, yang populer di ibukota Korea Selatan. Menurut  laporan media lokal, sebanyak 100.000 orang menghadirii acara itu untuk merayakan Halloween. Mereka berjejal hingga ke gang-gang sempit dan jalan-jalan yang berliku di daerah itu. Saksi mata menggambarkan mereka berebut untuk keluar dari kerumunan namun yang terjebak  karena massa menumpuk. 
 
Paramedis dengan cepat kewalahan oleh jumlah korban, meminta orang yang lewat untuk memberikan pertolongan pertama. "Ada begitu banyak orang yang didorong dan saya terjebak di antara kerumunan dan saya tidak bisa keluar pada awalnya juga," kata Jeon Ga-eul, 30, kepada AFP. "Saya sudah menduga kecelakaan pasti akan terjadi," imbuhnya.
 
Petugas pemadam kebakaran mengatakan kepada AFP bahwa setidaknya 149 orang, termasuk dua orang asing, tewas pada insiden yang terjadi sekitar pukul 22:00 (1300 GMT). Kementerian dalam negeri mengatakan bahwa sekitar 150 orang terluka, pada pukul 6 pagi waktu setempat. "Jumlah korban yang tinggi adalah akibat dari banyak orang yang terinjak-injak selama acara Halloween," kata petugas pemadam kebakaran Choi Seong-beom kepada wartawan di tempat kejadian Minggu pagi, menambahkan bahwa jumlah korban tewas bisa bertambah.
 
Foto-foto AFP dari tempat kejadian menunjukkan sejumlah mayat tersebar di trotoar ditutupi oleh seprai dan pekerja darurat mengenakan rompi oranye memuat lebih banyak mayat dengan tandu ke dalam ambulans. "Orang-orang bertumpuk di atas yang lain seperti kuburan. Beberapa secara bertahap kehilangan kesadaran mereka sementara beberapa tampak mati pada saat itu," kata seorang saksi mata kepada Kantor Berita Yonhap.
 
Dalam sebuah wawancara dengan penyiar lokal YTN, Lee Beom-suk, seorang dokter yang memberikan pertolongan pertama kepada para korban menggambarkan adegan tragedi dan kekacauan. "Ketika saya pertama kali mencoba CPR, ada dua korban tergeletak di trotoar. Tapi jumlahnya bertambah segera setelah itu, melebihi jumlah responden pertama di tempat kejadian," kata Lee. "Banyak petugas datang untuk membantu kami dengan CPR. Sulit untuk diungkapkan dengan kata-kata," tambahnya. "Begitu banyak wajah korban pucat. Saya tidak bisa menangkap denyut nadi atau napas mereka dan banyak dari mereka memiliki hidung berdarah. Ketika saya mencoba CPR, saya juga memompa darah keluar dari mulut mereka."
 
Pengguna Twitter @janelles_story membagikan video yang menurutnya menggambarkan adegan dari Itaewon sesaat sebelum tragedi itu terjadi, di mana ratusan anak muda , beberapa berpakaian bajak laut, koboi, dan kostum Halloween lainnya, terlihat di jalan sempit yang dipenuhi bar dan kafe. Kerumunan massa awalnya tenang, tetapi kemudian keributan dimulai dan orang-orang mulai saling dorong satu sama lain. Jeritan dan terengah-engah terdengar dan suara wanita berteriak dalam bahasa Inggris "Sial, sial!" diikuti oleh "Ya Tuhan, ya Tuhan!"
 
Choi dari pemadam kebakaran mengatakan mayat para korban sedang dipindahkan ke gym tidak jauh dari lokasi kejadian dan ke rumah sakit daerah untuk diidentifikasi. Televisi lokal menunjukkan sejumlah ambulans mengalir ke Rumah Sakit Universitas Soon Chun Hyang, di mana beberapa korban telah dibawa.
 
Presiden Yoon Suk-yeol memerintahkan para pejabat untuk mengirim tim pertolongan pertama dan dengan cepat mengamankan tempat tidur rumah sakit bagi mereka yang terkena dampak, kata kantor kepresidenan. Sementara itu, Walikota Seoul Oh Se-hoon, yang sedang berkunjung ke Eropa, memutuskan untuk pulang setelah kecelakaan itu, Yonhap melaporkan, mengutip pejabat kota.
 
Biden berduka
 
Di Washington, sekutu setia Seoul, Presiden AS Joe Biden mengatakan Amerika  berduka untuk Korea Selatan setelah tragedi itu. "Kami berduka dengan rakyat Republik Korea dan mengirimkan harapan terbaik kami untuk pemulihan cepat bagi semua orang yang terluka," kata Biden
 
Di tempat kejadian, yang telah ditutup oleh polisi musik terus diputar dari beberapa bar. Orang-orang yang lewat dengan bingung duduk di trotoar, memeriksa ponsel mereka. Yang lain menghibur diri mereka sendiri, saling berpelukan bahkan ketika yang lain - tampaknya tidak menyadari skala tragedi yang terjadi di sebelah mereka, terus merayakan Halloween.
 
Ju Young Possamai, seorang bartender di distrik Itaewon, mengatakan bahwa dia telah menghadiri beberapa perayaan Halloween di Korea dan terkejut dengan tragedi itu. "Sangat menyedihkan melihat sesuatu yang tidak pernah kami harapkan," kata Possamai, 24, kepada AFP. "Selalu ramai, tapi belum pernah terjadi hal seperti ini sebelumnya." Perayaan tahun ini adalah yang pertama sejak pandemi merebak pada tahun 2020 di mana warga Korea Selatan belum diizinkan untuk membuka masker di luar rumah.(M-3)
-

Baca Juga

Dok. Jaman Studio

Film Horor Anak Titipan Setan Siap Tayang Awal 2023

👤Fathurrozak 🕔Sabtu 10 Desember 2022, 11:20 WIB
Anak Titipan Setan merupakan film yang dibiayai Perum Produksi Film Negara (PFN) dan diproduksi Jaman...
Dok. 123RF/belchonock

Senyawa Kentang dan Tomat Berpotensi Sebagai Obat Kanker Baru

👤Nike Amelia Sari 🕔Sabtu 10 Desember 2022, 10:30 WIB
Sekelompok peneliti asal Polandia menemukan fakta, senyawa glikoalkaloid pada kentang dan tomat memiliki potensi untuk melawan sel...
Dok. Penerbit Haru

Misteri Dua Sahabat dari Minato Kanae

👤Pro/M-2 🕔Sabtu 10 Desember 2022, 07:50 WIB
BAGI penggemar sastra populer Asia, khususnya yang bergenre misteri dan thriller, nama Minato Kanae mungkin sudah tak lagi...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya