Senin 23 November 2020, 08:37 WIB

Kondisi ini Rawan Susutkan Otak Perempuan

Deden M Rojani | Weekend
Kondisi ini Rawan Susutkan Otak Perempuan

Unsplash/Philipe Leonne
Perempuan lanjut usia yang terpapar polusi udara rawan mengalami penyusutan otak.

Studi yang diterbitkan jurnal medis dari American Academy of Neurology baru-baru ini menemukan korelasi antara polusi dan pola penyusutan otak yang umum terjadi pada penyandang Alzheimer.

Wanita lanjut usia yang tinggal di lokasi dengan tingkat polusi udara yang lebih tinggi berisiko mengalami lebih banyak penyusutan otak, jenis yang terlihat pada penyakit Alzheimer, daripada wanita yang tinggal di lokasi dengan tingkat polusi lebih rendah.

Studi tersebut mengamati polusi partikel halus dan menemukan bahwa menghirup polusi udara tingkat tinggi terkait dengan penyusutan di area otak yang rentan terhadap penyakit Alzheimer.

Polusi partikel halus terdiri dari partikel mikroskopis bahan kimia, asap, debu dan polutan lainnya yang tersuspensi di udara. Mereka tidak lebih besar dari 2,5 mikrometer, 30 kali lebih kecil dari lebar rambut manusia.

 "Volume otak yang lebih kecil merupakan faktor risiko yang diketahui untuk demensia dan penyakit Alzheimer, tetapi apakah polusi udara mengubah struktur otak masih diteliti," kata penulis studi Diana Younan, Ph.D., dari University of Southern California di Los Angeles. 

Penelitian tersebut melibatkan 712 wanita dengan usia rata-rata 78 tahun yang tidak mengalami demensia pada awal penelitian.  Peserta memberikan riwayat kesehatan serta informasi tentang ras arau etnis, pendidikan, pekerjaan, penggunaan alkohol, merokok, dan aktivitas fisik. Semua wanita menerima pemindaian otak MRI pada awal penelitian dan lima tahun kemudian.

"Studi kami menemukan bahwa wanita berusia 70 dan 80 tahun yang terpapar polusi udara tingkat tinggi memiliki peningkatan risiko perubahan otak yang terkait dengan penyakit Alzheimer selama lima tahun. Penelitian kami menunjukkan bahwa racun ini dapat mengganggu struktur atau koneksi di otak. Karingan sel saraf, berkontribusi pada perkembangan penyakit," tambah dia.

Peneliti menggunakan alamat tempat tinggal masing-masing peserta untuk menentukan paparan rata-rata mereka terhadap polusi udara dalam tiga tahun sebelum pemindaian MRI pertama.  Mereka kemudian membagi peserta menjadi empat kelompok yang sama.  Kelompok terendah terpapar rata-rata 7 sampai 10 mikrogram polusi partikel halus per meter kubik udara (μg / m3).  Kelompok tertinggi terpapar rata-rata 13 hingga 19 μg / m3.  Badan Pencemaran Lingkungan (EPA) AS menganggap paparan tahunan rata-rata hingga 12 μg / m3 aman.

Peneliti menggunakan alat pembelajaran dengan mesin untuk mengukur tanda-tanda penyakit Alzheimer di otak, alat yang telah dilatih untuk mengidentifikasi pola penyusutan otak yang spesifik untuk peningkatan risiko penyakit Alzheimer dengan membaca pindaian otak penderita penyakit tersebut.

Pemindaian otak MRI peserta pada awal penelitian dan lima tahun kemudian diberi skor berdasarkan kemiripannya dengan pola penyakit Alzheimer yang diidentifikasi oleh alat pembelajaran mesin, khususnya perubahan otak di daerah yang ditemukan rentan terhadap penyakit Alzheimer.  Skor berkisar dari nol hingga satu, dengan skor yang lebih tinggi menunjukkan lebih banyak perubahan otak.  Secara keseluruhan, skor perempuan berubah dari 0,28 pada awal penelitian menjadi 0,44 lima tahun kemudian.

Untuk setiap peningkatan 3 μg / m3 dalam tingkat paparan polusi udara, para peneliti menemukan rentang skor yang lebih luas antara dua pemindaian dan peningkatan rata-rata 0,03, menunjukkan tingkat penyusutan otak yang lebih besar selama lima tahun, yang setara dengan peningkatan 24%.  risiko penyakit Alzheimer.  Peningkatan tersebut tetap sama bahkan setelah disesuaikan dengan usia, pendidikan, pekerjaan, penyakit kardiovaskular, tekanan darah tinggi, aktivitas fisik, dan faktor lain yang dapat mempengaruhi penyusutan otak.

"Temuan kami memiliki implikasi kesehatan masyarakat yang penting, karena kami tidak hanya menemukan penyusutan otak pada wanita yang terpapar polusi udara tingkat tinggi, kami juga menemukan itu pada wanita yang terpapar polusi udara lebih rendah daripada yang dianggap aman oleh EPA. Sementara lebih banyak penelitian diperlukan, upaya federal untuk memperketat standar paparan polusi udara di masa depan dapat membantu mengurangi risiko penyakit Alzheimer pada populasi kita yang lebih tua," kata Younan.

Diakuinya, masih ada keterbatasan dalam penelitiannya, termasuk bahwa hanya melihat otak wanita yang lebih tua, jadi hasilnya mungkin tidak sama untuk pria atau wanita yang lebih muda. Riset itu juga memeriksa hanya polusi partikel halus regional, bukan sumber polusi lain seperti emisi lalu lintas.  Para peneliti juga tidak dapat memperkirakan paparan partisipan terhadap polusi partikel halus di usia paruh baya dan dewasa muda karena data nasional tidak tersedia untuk tahun-tahun tersebut. (Science Daily/M-2) 

 

Baca Juga

AFP JAXA

Hari ini, Jepang Kirim Sampel Batuan Asteroid Ryugu ke Bumi

👤Bagus Pradana 🕔Sabtu 05 Desember 2020, 11:59 WIB
Asteroid Ryugu merupakan sebuah asteroid yang memiliki jalur edar terdekat dari Bumi dan dianggap sebagai salah satu peninggalan primitif...
Unsplash/ Cristina Gallego

Ilmuwan Australia Ciptakan Kulit Buatan yang Bisa Merasakan Sakit

👤Deden Muhammad Rojani 🕔Jumat 04 Desember 2020, 12:30 WIB
Kulit itu terbuat dari karet silikon yang juga dipakai untuk lensa...
Unsplash/ Bastien Jaillot

Apapun Bahasanya, Lagu Nina Bobo Bikin Bayi Rileks

👤MI Weekend 🕔Jumat 04 Desember 2020, 11:30 WIB
Penelitian Harvard Music Lab menunjukkan lagu nina bobo dalam bahasa apapun dapat membuat bayi...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya